Live on Board Labuan Bajo 2D1N Mewah!

live on board

Ini kali kedua aku menginjakkan kaki di Labuan Bajo. Tapi ini yang pertama kalinya aku Live on Board (LOB). Dulu pas pertama ke sini cuma naik kapal keliling pulau Padar, Komodo sekitarnya lalu balik dan bobonya di darat. Seru sih tapi ternyata lebih enak lagi kalau Live on Board dengan kapal phinisi mewah.

Pas hari pertama datang, sore nyampe langsung ke ke Desa Liang Ndara dulu buat liat Tari Caci yang terkenal cambuk-cambuk itu. Malamnya nginap di Sylvia resort yang sampingan ama Plataran Komodo. Lumayan lah view pantai yang diliat sama kok, tapi dengan harga kamar yang jauh lebih murah.

*bilang aja gak mampu bayar Hotel Plataran*

Keesokan paginya, baru deh ke pelabuhan dan siap buat Live on Board di Labuan Bajo. Kami ada kira-kira 14 orang ditambah crew kapal 5 orang keknya jadi pas-pasan deh kamarnya. Ada satu kamar yang berempat, tapi ada juga yang berdua kayak kamarku di lantai 2 kapal. Di kamar sudah tersedia AC yah meskipun buatku sih gak gitu kepake karena kalau pagi – sore aku selalu nongkrong di dek kapal. Enak banget loh bobo siang di kapal. Ombak laut berasa kayak lagi ngayunin aku, sekejap bisa langsung pules gitu. Belum lagi angin sepoi-sepoi membelai mesra rambutku. Di dek ini tiap habis berkegiatan dari pulau, aku selalu rebahan di sini. Ada bean bag, kasur hingga kursi bulat kek telor. Kalau di belakang lebih luas lagi ditambah meja kursi kalau mau diskusi (yakali!) plus hammock.

live on board labuan bajo

hammock

Saking enaknya dek ini, udah kepikir tar malem mo bobo di sini aja biar bisa melihat bintang-bintang di langit. Pasti romantis banget. Nyatanya, ketika maghrib, aku dan teman-teman yang sudah mulai jompo, mulai menampakkan aslinya. Pakai jaket, rebahan dikit langsung merem matanya. Ternyata angin malam itu kenceng juga. Padahal kapal kami bersandar di dekat Pulau kalong dan gak berlayar. Tapi yah lama-lama semriwing juga. Aku coba pake selimut di dek, namun tetap belum bisa menghalau dinginnya malam tanpa pelukanmu.

kapal phinisi

Nyerah deh, akhirnya masuk ke kamar. Di kamar sebenarnya karena ruangannya agak kecil, bisa sih sebenarnya dibuka pintunya dan gak gitu panas. Cuma karena bareng teman dan tidur satu kasur, kami buka AC deh. Mulai deh aku masuk dalam selimut sambil kedinginan.

kapal labuan bajo

Tapi tak lama kok bobonya, karena jam 3 an subuh udah bangun seiring dengan bunyi mesin kapal dinyalakan. Kami bakal trekking ke Padar dan maunya pagi-pagi banget buat ngejar sunrise di sana. Subuh-subuh baru bangun, masih agak limbung juga ketika kapal udah jalan. Untungnya di kapal ini toilet ada 3 jadi antrian ke toilet gak numpuk panjang. Aku sih tipe yang buru-buru masuk duluan biar gak kebelet.

Toiletnya sih lumayan bersih meski air shower agak kecil, mungkin biar hemat yah soalnya kan harus bisa mencukupi buat 2D1N kami di kapal. Sudah ada sabun shampoo juga yang tersedia jadi aman banget gak perlu bawa apa-apa lagi sewaktu live on Board di Labuan Bajo ini.

paket wisata labuan bajo

Selama di kapal, fasilitas juga sangat mumpuni terutama soal perut. Makanan 3x sehari dan ditambah ada selingan snack dan buah jadi tiap habis naik ke kapal dari pulau, berasanya disambut dengan hangat. Menunya sih sederhana macam pisang goreng keju cokelat, tapi nikmatnya itu loh ngalahin restoran. Mungkin karena ngunyahnya sambil liat laut lepas dan langit biru sih. Lalu makan juga rasanya selalu enak, terutama makan malam kami itu ada ikan bakar dan cumi tepung yang dibikin kek nugget. Wah itu renyah dan kriuk banget.

lob labuan bajo

Emang kalau soal seafood juaranya deh Labuan Bajo. Secara bawah lautnya masih sehat dan asri banget gitu loh. Apalagi aku ketemu manta Rays untuk pertama kalinya… yeayyyy~~

Kapal Live on Board di Labuan Bajo sudah mulai menerapkan konsep ramah lingkungan dengan menyediakan dispenser air minum. Jadi sudah gak ada tuh botol air minum plastik kemasan sekali pakai. Bahkan disediakan tumblr gratis yang bisa dibawa turun ke kapal pas trekking kalau nanti haus. Selama di kapal juga ada gelas jadi bisa dicuci dan pakai lagi. Untuk minuman lain macam kopi teh semua disediakan selalu di kapal tinggal seduh sendiri. Bahkan kapal kami juga ada kulkasnya dan gratis minuman soda dan kemasan lain. Wih berasanya free flow teruss nih.

Dulu aku pernah live on board juga tapi pas di kapal kecil di Tanjung Puting. Kalau mau dibandingkan dengan kapal phinisi ini, tentu yang di Labuan Bajo ini lebih besar, lebih bagus, lengkap dan semua ada. Kalau aku lebih suka tinggal di kapal di tengah luat gini sih daripada di hotel. Lebih berasa keakraban dan kebersamaan dengan teman-teman. Canda tawa dan momen curhat-curhat sambil rebahan di atas dek kapal itu yang paling berkesan sih.

Keknya tak banyak tempat di Indonesia yang ada paket wisata live on board, jadi mumpung di Labuan Bajo, please just stay on board. Dijamin nyesal deh kalau gak nyobain. Kapal di sini tuh segala macam ada mulai dari yang mewah banget ada jacuzzi hingga yang kapal speedboat sekali jalan seharian juga ada. Apapaun itu pilihanmu, emang transportasi laut gini yang paling tepat untuk mejelajahi keindahan Labuan Bajo.

Untuk paket wisata dan sewa kapal dll aku pakai tur lokal ini yah :

IG : Haikomodotour

Selamat berlayar sambil nyanyi “Nenek moyangku seorang pelaut….”

Tonton di sini room tour kapal phinisinya yah :

**

Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply