Swim With Manta Rays in Labuan Bajo

manta

Mantan.. mantan apa yang bikin gemes? MANTA RAYS!

*maksa banget jawabnya*

Tapi beneran mereka segemes itu loh pas ngeliatnya di perairan Labuan Bajo. Warnanya hitam berbentuk segitiga dan seperti punya tanduk di kepala gitu.

Manta Point ini adanya tak jauh dari Pink Beach dan Taka Makassar, semacam pulau timbul gitu. Dari kapal phinisi, aku dan temen-temen naik sekoci. Pas nyampe, kulihat sudah ada beberapa sekoci lain dan penumpangnya pada udah nyebur ke laut. Sedang kami nungguin instruksi dari guide yang udah nyebur duluan buat nyari si ikan langka ini. Sebelumnya guide kami juga bilang kalau Manta Point ini arusnya bisa kencang sehingga baek-baek kalian yah yang baru belajar renang ato snorkeling. Itu life vest selalu dipakai deh baiknya. Kalau mang mau nyelam ke bawah tar bisa dilepas, tapi paling gak ada pegangan biar gak capek banget terbawa arus/ombak atau berusaha ngambang ambil napas. Aku sih sebagai yang takut-takut dengan bawah laut, emang pasti selalu pakai life vest meskipun bisa renang.

Tiba-tiba guide kami teriak “Di sini di bawah,” aku langsung ngeliat ke air dan karena bening banget, wujud Manta Rays itu terlihat di bawah sekoci. Gak cuma seekor cuy tapi ada 3 ekor!

manta rays labuan bajo

Aku teriak-teriak kegirangan melihat mereka berenang meliuk-liuk. Teman-teman yang lain pada langsung cepat-cepat nyebur. Aku juga gak mau kalah. Pasang full mask dan lompat ke air. Pas nyampe di dalam air, aku celingukan nyariin mereka. Yang keliatan kaki-kaki dan perut perut temenku doang. Bingung nih cepet juga sih Manta ngilangnya. Aku jadi kayak anak hilang di dalam air. Berhubung gak boleh pisah jauh-jauh dari rombongan dan aku udah mulai bengek, maka temenku berbaik hati megangin tanganku dan narik aku bareng-bareng ke arah Manta Rays.

Syukurlah ternyata si Manta Rays belum pergi jauh. Tiba-tiba saja mereka sudah di depan mata, berjajar rapi banget seperti lagi antri sembako. Aku langsung terdiam. Laut yang jadi playground mereka ini ada kali belasan meter dan mereka berenang di bawah, mungkin biar menghindar dari kami, manusia-manusia yang kepalang bahagia bisa berjumpa dengan mereka.

Rasanya di dalam air itu cuma sekian menit. Dari awal aku melihat si Manta Rays, badanku langsung kaku. Awalnya agak serem dan parno karena kan ukuran mereka cukup besar. Meski tahu bahwa Manta Rays gak nyengat dan gak beracun layaknya ikan pari lainnya, tapi tetap harus waspada. Jaga jarak harus banget minimal 5 meter gitu dan jangan berada di depannya. Berenanglah di atas atau di belakangnya biar dia juga gak keganggu.

Sepanjang ngeliatin si Manta Rays, aku sampai lupa napas dan amnesia mau ngapain. Mereka seperti punya kekuatan magis yang membuatku bergerak mengekor ke manapun mereka berenang. Tapi sayang dalam hitungan kurang dari 2 menit, mereka sudah tak tampak lagi. Setelah si Manta Rays pergi, kami naik lagi ke sekoci. Istirahat ambil napas sekaligus melihat ke mana si Manta Rays berenang. Karena kalau ngejar mereka pasti gak sanggup lah. Kami sempat berputar-putar dengan sekoci hingga guide kami katanya berhasil lagi nemu si Manta. Entah gerombolan yang tadi atau enggak, tapi akhirnya aku yang jompo ini mutusin cukup liat dari atas kapal aja. Temen yang lain sih beberapa masih berenang lagi sama Manta. Yah soalnya kan jarang-jarang banget bisa nemuin yang beginian.

Kalau aku yah udahlah ngerasa cukup banget dan bersyukur semesta baik banget mempertemukan aku dengan mereka. Alhamdulilah wishlist-ku satu lagi tercoret~

Sehat-sehat yah kalian Manta(n) Rays!

**

NEXT : Vlog Live on Board Labuan Bajo Day 1 ada pulau kelor!

Travel Now or NEVER

Leave a Reply