Jualan di Social Media dan Suka Dukanya

batiqa cirebon

Tahun ini gegara pandemi, keuanganku jadi resesi. Sebagai freelance sebenarnya mang pendapatanku gak pasti. Yah kadang masih kurang juga tapi kadang bisa terganti di bulan berikutnya atau lewat rezeki yang lain. Tapi berhubung travel mati suri, maka imbasnya pun kerasa banget di aku. Selama setengah tahun itu tentu saja lebih besar pasak dari tiang padahal udah hemat ngepress banget buat ngakalin. Untuk bisa bertahan, aku nyoba jualan di social media.

Sebenarnya awal jualan ini tidaklah sengaja pas di pertengahan Februari di mana pas aku nge-tweet soal piring pinang dan tiba-tiba viral sehingga pesanan membludak. Dalam kurang lebih sebulan aja aku bisa jual hingga 1500 piring. Namun lagi-lagi memasuki Maret, usaha ini gulung tikar karena Covid. Tinggal satu dua karena orang pada ngerem beli barang-barang. Plus ekonomi lagi susah.

Di masa harus diam di rumah saja itu, aku bersih-bersi kos dan ngelihat bahwa aku tuh punya banyak barang yang aku gak pakai. Udah tahunan terongok begitu saja. Ini barang baru kebanyakan. Tapi ada juga yang sudah pernah dipakai sekali dua kali tapi kurang cocok di aku. Akhirnya ku pikir aku jualin ajalah buat nambah-nambah pemasukan. Aku upload ke akun shopee yang piring pinang itu.

Jujur awalnya aku agak gengsi bercampur malu juga. Namun mikir-mikir napa harus merasa gak enak. Toh ini kerjaan halal. Keluargaku semua berdagang dan dari situlah aku hidup. Kali aja aku punya bakat di sini yang tak kusadari. Mau dikatain aku miskin lah atau apa yah emang kenyataannya gitu kan. So nothing to lose.

Aku pun coba awalnya mulai dari twitter karena emang lagi fokus di sana. Aku nimbrung di tweet rang yang akun gede. Saat itu responnya luar biasa dan dari 5 produk aku tawarin, 3 sold out dalam hitungan menit. Itupun banyak yang tanya dan DM gak sempat terladeni. Aku amazed juga tak pikir lagi resesi gini gak bakal ada yang beli apalagi satu produk yang kujual itu gadget dan hampir sejuta harganya. Tapi alhamdulilah diboyong juga.

Dari pengalaman jualan itu, aku agak PD mungkin bisalah ini diseriusin. Aku pun kumpulin barang-barang yang mau kugadai biar kamarku gak mirip gudang overload barang. Pelan-pelan aku promosi di Instagram, Twitter dan Facebook Marketplace yang terakhir. Boleh dibilang tiap channel ada karakter masing-masing yaitu.

Level Paling DAJJAL EMOSI JIWA -> FACEBOOK

Well, aku tahunya mang Facebook itu biasanya isinya rekanan temen lama atau pengguna yang lebih tua yang make. Aku udah jarang juga mainan Facebook sih cuma aku pernah liat ada yang ngomen kalo jualan di Facebook Marketplace itu lumayan. Jadi aku inisiatif bikin juga. FYI, marketplace ini tuh gak ada fitur pembayaran dan pengiriman kek kita di shopee. Jadi cuma beneran etalase atau katalog doang. Kalau tertarik yah chat langsung sellernya dan nego sendiri, tanya sendiri dan atur sendiri.

Keliatannya enak yah bebas gitu. Kecenderungannya hampir semua yang chat maunya COD atau bayar di tempat. Aku ogah dan tak bisa pun karena gak punya kendaraan. Metode ini menurutku udah gak efektif dan lebih menyengsarakan. Lagian hari gini disuruh physical distancing ealah mereka maunya diantar ke rumah. Kalaupun diantar terus ketika mereka lihat barang ternyata gak cocok, bisa aja mereka cancel sesuka hati karena gak ada jaminan. Terus masih kemungkinan ditawar lagi. Banyaklah kemungkinan gaje itu. Aku juga pernah baca kisah penjual yang COD dan justru ditipu pembeli. Hari gini kan orang-orang gak bisa ketebak jadi aku gak mau ambil resiko. Aku tahu mungkin pembeli itu juga gak percaya sama aku. Oleh karena itu selalu kutawarin akun shopeeku buat transaksi di sana biar win-win solution.

Tapi bukan orang FB jikalau lurus-lurus aja. Beberapa banyak yang komen ribetlah, gak mau belilah, dan ada juga yang ngotot. Bahkan tanpa maksud merendahkan, banyak juga user FB itu yang masih gaptek dan kadang gak ngerti alur transaksi. Aku rasanya jadi kayak ngajarin mereka cara-cara yang kukira sudah awam dalam jual beli online. Berkali-kali pengen ngebanting HP karena emosi banget. Kadang karena bahasa mereka itu yang gak bikin enak sih atau kelakuan yang ngotot, maksa, arogan gitu-gitu yang bikin males. Ini beneran latihan sabar tingkat paling tinggi. Sampai pas malem mau tidur itu aku masih kepikiran banget kelakuan macam-macam orang yang nanya. Ada satu orang nih yang bikin aku gondok banget. Aku sampai berdoa semoga jangan dia yang beli karena aku beneran gak mau tek tokan lagi dengan dia.

Eh gak tahunya besok malemnya dia beneran beli. Dia chat mengirim foto printan bukti transfer. Gokil! Aku kira dia nipu karena gambarnya blur. Tapi pas cek ke m-BCA beneran ada transfer nilai segitu. Lucunya keknya dia minta orang lain yang transfer karena namanya beda. Nah bukti temennya yang transfer itu dia print di kertas besar A4. Setelah itu dia foto dan kirim ke FB. Abang sepertinya lum kenal metode screenshot yah. Tapi aku jadi kepikir mungkin selama ini sifat dia yang menurutku kurang teredukasi adalah karena ketidaktahuannya. Mungkin selama chatan itu dia beneran gak tahu bukan pengen bikin aku marah. Apalagi aku liat dia ngirim barangnya cukup ke pelosok desa. Jadi.. aku mulai agak melembek.. eh tapi habis itu dia aneh-aneh lagi permintaannya. Duh gusti kuatkan hambamu ini 🙁

Intinya, kalau posting di FB status gak ada yang beli. Kalau di FB Marketplace, yang nanya banyak, tapi yah kebanyakan nanya doang atau gak komplen karena gak bisa COD. Yang beli yah satu dua aja.

Level Paling DEWA -> Twitter

Ini paling effortless tapi timbal baliknya bagus banget. Kayak yang piring pinang viral, maka sekalian jadinya orang nge-follow aku. Kuncinya jualan barang yang unik yah dan nebeng di akun besar biar banyak yang lihat. Tapi kalaupun mau posting sendiri, yah bisa juga cuma tergantung banyak yang RT gak. Tapi jualan di twitter juga gak selalu mulus kok. Pernah aku nge-keep satu barang hampir sebulan eh ga tahunya calon pembeli lagi-lagi mau COD buat pastiin barang. Padahal uda aku kasih liat foto dan itu barang baru jadi pastinya masih bagus. Yah sudahlah bye-bye yang PHP gini.

PLEPAH Pinang palembang

Level Paling DAK TAHU DEH GAK JELAS -> Instagram

Ini aku namain gini karena gak bisa diprediksi. Antara ada dan tiada. Ada yang ngeklik ke shopeeku tapi gak ada yang beli. Dari beberapa kali promo halus. keknya cuma pernah dua kali viewer dari Instagram belanja di shopeeku. Agak kecewa juga tapi mungkin mereka lum tertarik yah.

**

Kesimpulan :

Jualan ini ngelatih mental banget. Terpuruk karena gak ada yang beli. Dilecehkan/direndahkan sudah makanan sehari-hari. Tapi di sisi lain harus terus ramah, sabar dan memberikan kualitas dan kepuasan yang paripurna biar mereka balik lagi belanja. Jualan juga gak selalu untung. Awal-awal jual piring pinang itu, aku buta banget dan boro-boro untung, aku lupa masukin komponen biaya transport dari Jambi ke Jakarta yang mana itu lebih mahal dari harga produknya. Jadi aku malah gak untung selama jualan itu. Ngehek kan?

Tapi yah mau gimana lagi anggap lah doing good thing kayak CSR buat bantu pengrajin di Jambi dan Palembang. Namanya bisnis kan pasti pernah buntung dan gagal. Mungkin aku dapetnya di awal dulu pelajarannya, tapi habis itu kali aja bisa berbuah manis terakhirnya.

Untuk sekarang gak muluk-mulu, cuan jualan buat makan sehari-hari aja udah bagus. Setelah dilakoni beberapa minggu, cukup seneng juga kalau ada barang kejual dan customer suka. Rasanya aku bakal bisa bertahan nih jualan terus. Doakan aku! Boleh juga mampir ke shopee ku ya kali aja ada barang yang cocok.

Ini link jualan shopee ku.

Akhir kata, tiap jualan punya trik dan pelanggang sendiri. Jadi apa yang aku tulis di aku kebetulan yah kek gini. FB usernya ajaib, twitter pelanggan cerdas dan ga riweuh. IG senyap-senyap aja. Silahkan menemukan ritme yang paling pas dan semoga sukses yah.

Travel Now or NEVER
4 Responses
  1. Zam

    aku dulu pernah jualin komik koleksiku leeat Twitter pas mau pindah. tapi karena mepet, ngga semua barang bisa terjual. untungnya pembelinya masih teman-teman sendiri.

    kalo istri, dia sering beli barang yang dipromo di IG. bahkan langganan beberapa seller cukup besar dan sering dipake buat kulakan dari yang pada jualan di marketplace besar.

    menurutku, selalu ada pasar. semua channel jualan juga ada segmennya, cuma ya itu. sesuai ngga.

    semoga laris dan keadaan ekonomimu membaik yaa!

Leave a Reply