Review AC Mini Portable Anak Kosan

ac portable

Jakarta sedang memasuki musim cuddle, yakni ketika hujan turun tiap harinya. Alhasil di kosan, AC ku pun lebih banyak cuti liburan. Sebagai penggantinya, kipas angin Sekai mungil warna ijo mentereng ini ku paksa kerja hampir 24jam. Tiba-tiba pas malamnya, baling-baling kipasnya hidup mati dan tak lama bau gosong. WHAT.. aku langsung menyambar kabel kipas tapi OUCHHH panas sekali… refleks aku lempar itu kabel hitam. Untungnya kabelnya langsung copot dari colokan listrik dan aku gak kesetrum. Pas dilihat, ada kabelnya yang meleleh. Duh daripada daripada akhirnya gak pake kipas semalaman. Untungnya udara masih enak. Besoknya aku kasih kipas itu ke abang tukang sampah yang ia terima dengan senang banget “Alhamdulilah buat bocah,” begitu katanya berkali-kali. Terharu semoga kabelnya masih bisa diperbaiki. Kipas sekai itu awet juga loh udah mau 5tahun. Kepikir mau beli kipas Sekai lagi. Tapi pas buka shopee kok aku tergiur dengan AC mini portable yang sempat aku liat dulunya. Sepertinya menarik, mana aku nemu yang murah banget yakni Arctic Air Ultra cuma Rp.77.000, jauh lebih murah dari beli kipas.

mini ac

Sempat ragu sih dan sengaja gak berharap banyak tapi dibeli aja karena penasaran pengen coba. Pas udah datang, ENG ING ENG bentuknya persis seperti di foto sih dan langsung aku tes dong. Berikut reviewnya yah setelah udah beberapa hari pake. Aku kasih penjelasan dari “jeleknya” dulu baru bagusnya AC mini model begini :

Kekurangan

Ringkih. Bahan Plastik Murah.

Itu first impression aku. Bentuknya kotak mini dari plastik. Keknya kalau ketendang sekali langsung rusak nih. Tapi karena plastiknya gak tebal, maka AC mini ini ringan sih jadinya.

Pake USB untuk hidupinnya.

Entah napa aku lebih suka colokan biasa yang nyambung ke listrik gitu sih sebenarnya. Mana dia gak kasih kepala USB but sambung ke listrik pula jadi pake colokan charger USB handphone deh kalau mau disambung. Kalau enggak, aku biasanya pake power bank buat dayanya. Cuma power bank kecil kalau full mungkin cuma bisa tahan 3 jam. Hm segitu kira-kira boros listrik gak yah? Kalau kipas angin Sekai dulu rasanya listrikku itu awet bener.

Ribet Ngurusin Air Es

Jadi sebenarnya AC mini ini aslinya cuma kipas di belakang, di tengah ada air netes, terus di depan ada filter. Nah biar sejuk, harus pake air es dan filter dibasahin air terus tarok kulkas. Itu sih yang aku lakuin biar berasa ada semriwingnya. Kalau enggak, gpp juga cuma yah beneran kek kipas angin biasa. Untuk isi airnya gak perlu banyak kok. Isi penuh 500ml itu kata brosurnya bisa 8 jam. Tapi kalau misalnya udah gak dipake, terus airnya masih ada, itu bakal tetap netes dan jadinya meleber ke lantai. Pas diangkat juga harus pelan-pelan karena airnya bakal tumpah. Jadi daripada sibuk ngurusin air gituan, aku selalu isi dikit aja air esnya.

ac meja

Bentuknya gak fleksibel

Dulu yang kipas sekai ku itu, bentuknya bulat terus ada kaki kek segitiga mau ditendang pun dia bisa gelinding gitu. Nah yang AC mini ini bentuknya yah kotak dan ada pengatur arah angin sih cuma yah gitu gak bisa terlalu dinaikin atau dirutunin sesuai mauku kek dulu pake kipas. Biar bisa menjangkau tinggian dikit, aku letakin di atas kaleng biar bisa kena ke badanku.

Bunyi kipas

Jangan berharap ini bakal tenang. Karena aslinya kan ada kipas jadi yah tetap bunyi kayak kipas, tapi aku gak masalah sih karena udah terbiasa.

Kelebihan

Anginnya ada sensasi sejuk

Kamarku sih udah ada AC, jadi sebenarnya aku gak nyari buat dinginin kamar. Aku tipe yang gak bisa tahan dingin juga jadi yang penting gak kegerahan aja. Nah yang ini kalau dibanding kipas anginku, anginnya kalah kencang karena yah ukuran baling-balingnya cuma setengah kipas angin dulu. Namun berkat pake air es dan filter selalu aku masukin kulkas dulu, alhasil di sejam dua jam pertama, lumayan ada semriwingnya. Terus pilihan anginnya disetel paling kenceng. Kalau pas mulai panas, yah harus dideketin ke muka/badan sih biar berasa.

review ac

Lebih ramah lingkungan gak pake freeon

Beda dengan AC biasa, ini tuh gak ada pake tambahan bahan kimia cem macem. Jadi beneran dari air saja. Nah ini yang aku suka sih, jadi berasanya lebih sehat aja ngirup udara yang keluar dari kisi-kisi AC ini.

Bisa dicuci sendiri filternya

Satu lagi alasan lain yang bikin cinta karena filternya bisa dibersihin pake sabun sendiri atau kalau kata buku petunjuk pake air cuka direndam gitu. Diinfokan juga kalau udah setengah tahu boleh beli baru filternya cuma masih bingung beli di mana yah.

ac kecil

MURAH & bisa dibawa-bawa

Aku udah kepikir kalau mau masak terus panas di dapur, yah tinggal tenteng ini plus power bank, yah lumayan biar gak keringetan banget. Atau mungkin bawa traveling? bisa jadi. Dengan harga 77rb, aku rasa ini worth it sih produknya. Bentuknya juga petak cuma sebesar jari tangan dilebarin. Pun beratnya sekitar 1kg kurang dikit jadi bisa ditenteng ke mana-mana.

JADI BELI ATAU GAK?

Setelah setengah tahun pake ini tiap hari, aku bisa bilang, aku gak nyesel belinya. Karena emang kamarku itu sempit dan aku cuma butuh alat yang bikin sirkulasi udara di kamar gerak aja, jadinya kipas segini udah cukup. Cuma emang kalau siang panas, aku buka AC tar pas sore/malam baru pake kipas ini. Aku juga gak tahan AC lama-lama dan pas bobo nyalain lagi kipas angin ini. Biar lebih enak, pakein deh es batu di belakang fliter & air es di atasnya biar semriwing.

AC mini ini juga bikin hemat listrik karena ngebantu banget gak perlu pake AC terus-terusan. Tagihan listrik juga aman. Lama-lama aku juga suka nyalain AC mini ini buat ngademin laptopku. Jadi sengaja kuarahin ke laptop biar gak kepanasan eheh. Lumayan multifungsi juga.

Yang awalnya aku kira bahan plastiknya ringkih namun sejauh ini tidak ada masalah. Palingan yang agak concern itu kabelnya doang yang semoga awet deh.

Belinya di shopee ini yah.

TONTON REVIEW JUJUR AC nya di sini

Nah habis itu aku juga sempat beli kipas angin mini buat backup. 35rb aja. Nih aku bandingin!

**

NEXT : Review Setrika Uap. Aku salah pake??

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER
4 Responses

Leave a Reply