8 Kuliner di Buton Tengah Yang Lezat!

kuliner di buton

Sepuluh tahun silam, aku tinggal di Wakatobi & Kendari selama hampir 2 bulan. Di sanalah petualangan kulinerku dimulai. Aku mengenal Sinonggi, Kasuami, Parende dll. Awalnya agak susah lidah beradaptasi tapi lama-lama bisa. Jadi ketika akhirnya aku ke Buteng, maka aku tak sabar juga mencicipi kuliner di Buton Tengah ini.

Kasuami

Kasuami ibarat nasi dalam kuliner Buton Tengah. Sumber karbohidrat berwarna putih ini terbuat dari ubi/singkong yang diparut/digiling dan disaring sehingga tersisa ampasnya. Ampasnya ini pun masih lagi diperas dengan cara dipukul pukul sampai babak belur bonyok dan nyerah hingga tak ada setetes air pun yang boleh tersisa. Habis tuh baru deh dibentuk menjadi segitiga pake daun kelapa lalu dikukus. Kalau di Wakatobi dulu ada satu lagi jenis kasuami yang bentuknya persegi panjang yang dilumuri dengan minyak terus di atasnya dikasih bawang goreng. Jenis ini namanya cukup vulgar yaitu Kasuami Pepe (gak pake “k” di belakangnya!).

Tapi rupanya kuliner di Butoon Tengah tak punya jenis itu, adanya kasuami yang warnanya hitam karena dicampur dengan ubi yang digoreng. Wah baru pertama nih nyobanya dan rasanya tetap enak. Enak di sini maksudnya yah kayak nasi aja gitu tidak ada rasanya karena yah emang gak ditambah apa-apa kan jadi yah hambar gitu. Hanya saja teksturnya jauh lebih lembut dari nasi. Malah lembut banget berasa makan kue loh. Kalau kasuami biasa dia masih ada rasa agak kenyal gitu.

kasuami

Kalau dulu di Wakatobi satu dekade dulu, cukup mudah untuk menjumpai orang jualan Kasuami di depan rumah. Biasanya kasuami ini udah dimasukin dalam kresek bening dan dijajakan di depan rumah / warung mereka. Harganya juga murah sekitar Rp.3.000-Rp.4000 (tahun 2011). Yha hitungannya kek beli sebungkus nasi di warteg lah. Satu kuncup segitiga kasuami gini walau keliatannya kecil tapi dapetnya banyak loh dan bisa buat makan beberapa orang. Aku pribadi sekali makan paling hanya mampu setengah doang.

Sejarahnya, kasuami ini dulu tercipta sebagai bekal para penduduk khususnya suku Bajo yang kalau pergi melaut bisa lama gitu kan jadi kudu bawa makanan yang gak gampang busuk. Nah kasuami ini awet banget gak perlu kulkas atau dipanas-panasin bisa langsung HAP! Kabarnya Kasuami ini bisa tahan lama hingga 1 minggu loh! Ohya makan kasuami juga lebih sehat ketimbang makan nasi karena kadar gulang rendah tapi punya kandungan serat tinggi. Pantesan 2 hari pertama di Buteng aku makan kasuami mulu gak pake nasi, berakku lebih lancar nih 🙂

makanan buton

Sinole

Ini mirip rasanya dengan Kasuami, cuma bentuknya gak kerucut. Sinole adalah ubi yang dicampur dengan kelapa lalu disangrai. Rasanya tetap hambar tapi teksturnya lebih mudah hancur lagi ketimbang Kasuami. Kalau disiram kuah Parende, maka berasa makan bubur. Amboi lezatnya~

sinole

Lapa – Lapa

Bentuknya semacam lontong gitu. Lapa – lapa ini beras dimasak pake santan gitu jadi rasanya sendiri sudah cukup gurih. Enak pula kalau dicampur pake beras merah gitu, jadi lebih sehat lagi. Kepikiran kalau makan coto makassar atau apapun yang berkuah pake ini pasti nikmat sekali.

lapa lapa

Kapusu

Jagung rebus diberi santan. Rasa jagungnya aja udah manis, ditambah lagi dengan santan. Alamak jadinya teksturnya kental lengket dan rasanya manis creamy gitu. Sekilas mirip jagung boti di NTT loh. Ini juga dimakan gini doang sudah enak banget. Menurutku bisa jadi pengganti nasi ataupun jadi kudapan doang. Yang mana satu terserah pasti habis aku lahap!

kapusu

Parende

Nah ini lauk pauk yang wajib selalu ada loh. Si teman setia dari kasuami, sinole, lapa-lapa, kapusu yang pas banget karena kuahnya berwarna kuning dan gurih sedap. Ikan yang dipake sebenarnya bisa ikan laut apa aja sih cuma enaknya karena di Buteng mah semua ikan seger banget, habis ditangkap jadi kalau dibuat jadi Parende maka cocok banget. Pas di sini aku baru tahu Parendenya ada rasa sedikit asam segar yang berasal dari belimbing wuluh. Duh apalagi kalau dicampur dengan jeruk nipis dan cabe merah rawit, maka nikmatnya tiada tara TUHAN~~

ikan parende

Beneran dah pas di Buteng aku makan parende lagi setelah 10 tahun, rasanya makin nikmat saja. Padahal kalau dikulik resepnya itu sederhana banget tapi yah kok bisa seenak itu. Aku beneran bisa minum kuahnya doang sebagai pengganti air putih soalnya rasa kuahnya light gitu loh. Jadi mau diminum seember pun gak bikin eneg/gumoh.

Cuma pas di Mawasangka, aku baru ketemu jenis parende khas sana yang rupanya kuahnya bening, gak kuning seperti biasanya. Enak sih cuma aku prefer Parende kuning yang udah cocok di lidahku. Terus juga si kuah kuning ini bisa dimasak pake ayam kampung juga. Wah baru tahu aku! Jago bener ini chef di Wisma Thisya yang aku inapi.

ikan parende

Kapinda

Olahan ikan satu ini baru aku temui hanya di kuliner di Buton Tengah. Warnanya cokelat gitu berasal dari kelapa goreng dan asam jawa. Terus ikannya pake Cakalang sehingga rasanya berbeda dengan tekstur ikan di Parende. Teman makannya yaitu Sambal Colo-Colo yang walaupun cuma pake irisan tomat banyak, bawang, minyak serta beberapa rawit segar, tapi pedasnya langsung nendang. Mantap banget!

kapinda

Sayur Bening

Kuliner di Butong Tengah ini enaknya dia punya berbagai variasi sayuran. Kalau di Indonesia bagian timur kan biasa cuma identik menunya itu sayur pepaya gitu kan karena lanskap alamnya gitu. Tapi pas di Buton Tengah ini sering juga aku disajikan menu sayur bening. Tapi sebagai pengganti bayam, maka dipakailah daun kelor, labu siam dan juga jagung manis. Kuahnya bener-bener bening segar gitu. Duh bener-bener aku selalu berdoa tiap hari menunya semoga selalu ada sayur bening ini. I can eat this forever~

sayur kelor

Snack Kuliner di Buton Tengah

Tuli Tuli

Favoritku nomer wahid yaitu Tuli Tuli. Bentuknya kayak angka 8 gitu. Lagi-lagi bahan bakunya semua masih dari ubi gitu. Kali ini si tuli-tuli cuma digoreng aja gitu, tapi gak sampe garing gitu yah tapi sekadarnya aja jadi masih tetap lembut. Awalnya aku kira ini kue atau gorengan. Pas dicoba, rasanya sedikit mirip otak otak atau cireng lah gitu. Makannya dicocol sama sambal, tapi bukan sambal colo-colo, tapi sambal lain yang gak pedas gitu. Tapi kalau makan tanpa sambal juga sudah enak kok. Kadang sering liat juga ada warung yang jual Tuli -Tuli ini.

tuli tuli

Lanta

Ini kebetulan ketemu karena pas itu masuk ke dapur warung dan liat si ibuk lagi goreng-goreng sesuatu. Karena kepo, aku liatin dan rupanya lagi bikin Lanta, semacam dadar gulung gitu kalau di Jawa yah. Kalau tradisionalnya, mereka pake ubi (teteup), namun si ibuk pemilik warung ini berkreasi pake tepung beras Rose Brand sehingga hasilnya gulungannya lanta nya lebih kenyal. Proses bikinnya aku liat simpel banget dan mudah banget. Bener-bener cuma tepung Rose brand kasih garam gula dikit sama air terus diaduk-aduk. Habis itu diayak gitu kan hingga dia gak jadi ancur banget tapi jadi kek bulir-bulir tepung. Nah setelah itu olesin wajan pake margarin dan masukkkan tuh tepung. Dengan api kecil, si tepung akan jadi kulit lanta. Habis itu tinggal diisi dengan kelapa dan gula merah. Aku coba pas jadinya masih panas-panas itu sudah enak banget. Simpel tapi sanggat menggoda hingga Lanta pesanan si ibuk ludes aku ganyam 🙁

lanta

Kadampi

Masih seputar snack dari ubi, kali ini bentuknya kayak martabak gitu deh. Sekilas mirip Lanta cuma ini gepeng dan dibakar gitu. Isian dalamnya masih tetap kelapa dan gula merah. Rasanya lebih gurih dan dibungkus daun jadi lebih sedap lagi.

kadampi

Kacang Mete

Sayangnya kesemua kuliner di Buton Tengah ini belum bisa jadi oleh-oleh. Padahal aku pengen orang lain ikut merasakan betapa lezatnya kuliner di sana. Satu satunya yang bisa kubawa pulang adalah kacang mete. Kondisi alam di Buteng yang hampir semuanya adalah batu karang ini menjadi salah satu tempat subur bagi pohon kacang mete tumbuh. Aku sempat liat proses pemilahannya di Teluk Lsongko yang masih manual dipilih satu-satu dan dibagi menurut grade. Kalau mau beli bisa langsung harganya sekitar 130rb/kg dan sudah digoreng loh bund. Dijamin kualitas premium karena kata si pemilik itu kacang mete di Glodok – Jakarta juga datangnya dari sini. W-O-W~

oleh oleh buton

Apa Kuliner di Buton Tengah Favoritmu?

**

NEXT : Tonton video perjalananku di Buteng

**

NEXT : Nginap di hutan demi ketemu orang rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply