2 Hotel di Buton Tengah Rekomendasiku

hotel thisya

Seminggu mengeksplorasi Buteng, aku menginap di 2 hotel di Buton Tengah ini. Memang tak banyak pilihan di sini, tapi ternyata keduanya melampaui ekspektasiku karena ternyata bersih, nyaman dan fasilitas cukup memadai. Ini review 2 hotel di Buton Tengah itu yah :

Hotel Findi

Beberapa hari pertama nginap di Hotel Findi di Lakudo yang merupakan pusat pemerintahannya. Hotelnya kek bentuk ruko gitu dan nyaris gak keliatan ada aktivitas apapun dan juga keknya tidak ada tamu lain selain kami. Pintunya aja yang kebuka cuma satu gitu. Lobi dan resepsionisnya lebih mirip ruang tamu rumah orang. Yha bener juga sih secara kayaknya pemiliknya tinggal di sini juga. Jadilah kami langsung masuk nyelonong aja dan si pemilik menyambut kami di lantai 2 tempat deretan kamar berada. Di lantai 2 ini aku perkirakan ada 9 kamar gitu deh. Karena gak ada orang jadi kami bebas milih kamar yang diinginkan. Langsung deh pada buka-bukain tuh kamar atu-atu dan pilih-pilih. Temen-temenku gercep banget langsung milih kamar yang ada balkonnya sehingga bisa masuk udara segar. Karena aku telat yah udah dapat kamar di posisi tengah yang gak ada jendela keluar. Kalau aku tanya si ibuknya harga per kamar 300rb cuma ada yang di area samping kami itu lebih luas dan ada jendela juga itu 400rb.

hotel di buton hotel findi

Kamarku sendiri udah nyaman banget sih karena luas. Ada lemari, meja, TV dan AC. Semua kasur tipikal ranjang queen bed gitu di hotel ini. Tapi keknya kalau mau nambah ekstra bed pun masih lega banget sih. Kamar mandi juga luas banget tapi sayang aku ngerasa lantai WCnya licin gitu keknya jarang disikat. Emang sih selama beberapa hari di sana, kulihat tuka bersih-bersih cuma datang pagi hari nyapu ambil sampah dll. Dia ga ada bersihin kamar. Mungkin bersihin cuma pas checkout. Bahkan jadinya sampah di kamar harus kami keluarin sendiri dan diletakin depan pintu agar esok harinya diambil si mbak.

Breakfast di hotel ini tiap hari hampir selalu sama menunya yaitu nasi putih, kadang nasi goreng, lalu mi instan goreng, ada pilihan telur dan orek ikan asin campur kacang tanah. Ini selalu yang paling enak menurutku. Meski tiap hari menunya tak jauh beda, aku cukup menikmati sih. Ohya kadang pagi itu dapat pepaya, kadang ada pisang. Semua serba self service karena hampir gak pernah keliatan stafnya. Pokoknya tinggal turun ke lantai 1 hidangan sudah ada di meja makan. Terus makannya pun bebas. Ada yang di luar sambil liat pemandangan, ada juga yang kayak aku mager. Piringnya kubawa ke dalam kamar wkwk. Berasa rumah sendiri dah jadinya.

hotel findi di buteng

Kalau diliat-liat, ini Hotel di Buton ini udah termasuk yang paling OK karena ada ruang tempat acara serta di samping hotel ini pemiliknya lagi suka bercocok tanam kayaknya. Banyak tumbuhan ijo-ijo yang bikin suasana makin rindang.

Wisma Thisya

Hari-hari terakhir di Buteng aku habiskan di kecamatan Mawasangka sehingga aku pindah hotel ke Wisma Thisya ini. Kalau Hotel Findi impresinya ada ruko terus berasa kosan sendiri, Wisma Thisya ini berasa nginap di rumah nenek. Di sini cuma ada 5 kamar. 1 kamar besar dan sisanya 4 kamar biasa yang kami tempati. Ada 2 kamar di lantai 2 dan 3 lantai di lantai bawah. Tentu aku pilih lantai bawah aja biar gak ribet angkut koper.

hotel di mawasangka

Suasana wisma ini sekilas mengingatkan akan vila di Bali karena pekarangan di dalam wisma sungguhlah asri. Kecil namun apik memanjakan mata. Kalau kamarnya itu emang kecil walau ranjangnya besar dan megah ala sinetron di Indosiar. Ada meja dan TV juga. Cuma anehnya colokannya satu dekat meja, satu lagi di tengah di atas gitu. Agak aneh dan susah buat nyolok karena semua jadi gantung-gantung gitu. Terus pas di toiletnya itu ada lobang mengangga yang agak ketutup AC. Lucu aja liatnya jadi segala macam udara, nyamuk bisa lewat sini hihi.

wisma thisya

Ohya toiletnya simpel dan tetap dikasih toiletries loh. Tapi buatku tenang aja soalnya ada satu lagi WC jongkok di luar yang bisa dipake. Sayang selama di sini aku gak ada hasrat mau poop. Lagian berhubung air susah naik ke lantai 2, biasanya toilet ini jadi tempat mandi temen-temenku sih.

Selama di sini yang paling berkesan adalah hidangan jamuan makan siang & malamnya. Kami memang banyak makan di hotel di Buton biar ringkas dan gak ribet cari resto tempat makan. Makanan yang disajikan mulai dari kuliner lokal hingga internasional, semuanya enak banget dan cocok di lidahku. Apalagi lokasi tempat makannya di belakang menghadap ke laut gitu jadi makin enak.

ikan parende

Lokasi wisma ini juga dekat alun-alun Mawasangka yang berarti pusat keramaian sehingga mudah buat ke mana-mana. Memang hotel di Buton ini sederhana ala kadarnya, namun beberapa hari di sini aku cukup kerasan. Apalagi karena bisa sering ketemu stafnya dan mereka juga ramah semua.

NEXT : Tonton video perjalananku di Buteng

**

NEXT : Nginap di hutan demi ketemu orang rimba

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

Travel Now or NEVER

Leave a Reply