4 Makanan Wakatobi Yang Khas

makanan wakatobi

Aku pernah tinggal di Wakatobi (Wangi-wangi, Kaledupa, Tomia, Binongko), Sulawesi Tenggara selama 3 mingguan di masa masih polos dan lugu dulunya. Salah satu culture shock yang membuatku harus cepat beradaptasi adalah soal perut alias makanan Wakatobi. Dari lidah sumatera yang khas asin gurih gitu, harus kuakui banyak makanan yang aku rindukan di kampung. Namun bukan berarti kuliner lokal itu gak enak yah. Maksudku misalnya aku yang jarang makan ikan jadi harus nemu ikan setiap hari karena di Wakatobi jarang ada hewan ternak. Jadi rindu sama ayam. Sapi? apalagi! Pernah saking ngidamnya sama bakso, kalau sudah liat abang-abang jual bakso sapi naek motor gitu, aku bisa makan sampai nambah-nambah. Meskipun begitu keknya gak yakin juga itu ada dagingnya secara murah banget. Kalau bakso ikan lebih mudah dicari yah karena hasil laut mang berlimpah banget.

Karena tinggal langsung ama masyarakat lokal, aku jadi tahu kebiasaan mereka makan dan jenis makanannya kek gimana.

4 Makanan Wakatobi yang selalu ada di hatiku :

1. Kasuami
Kasuami ibarat nasi bagi masyarakat wakatobi. Bahkan mereka lebih suka meyantap kasuami ketimbang nasi. Jadi kayaknya gak perlu-perlu amat nimbun beras. Yang penting ada kasuami, makan ini campur mi instan pun sudah jadi.

Kasuami ini terbuat dari singkong yang diparut/digiling dan disaring sehingga tersisa ampasnya. Ampasnya ini pun masih lagi diperas dengan cara dipukul pukul sampai babak belur bonyok dan nyerah lalu gak ada lagi airnya. Habis tuh udah deh dibentuk menjadi segitiga dan dipanaskan. Soal bentuknya napa kayak kerucut gitu aku gak tau deh. Tapi ada satu lagi jenis kasuami yang bentuknya persegi panjang yang dilumuri dengan minyak terus di atasnya kasih bawang goreng. Nah ini sebutnya kasuami pepe. Ini favoritku karena cenderung lebih ada rasa. Namun aku harus hati-hati ngucapnya karena suka nambahin kata “k” di belakangnya.

Kalau lagi males bikin kasuami ini bisa dibeli di hampir semua pelosok wakatobi dengan kisaran harga Rp.3.000-Rp.4000 (tahun 2011). Yha hitungan harganya kek sebungkus nasi di warteg lah. Tapi dapetnya banyak kok dan bisa buat makan dua orang.

Kasuami ini mungkin tercipta sebagai bekal para penduduk yang pergi melaut bisa lama gitu. Soalnya kabarnya kasuami bisa tahan lama hingga 1 minggu loh!

kasuami

2. Ikan Parende
Biar gak hambar-hambar banget kek hidupku, makan Kasuami sudah paling bener ditemeni ama ikan. Aku sih doyannya ikan bakar mereka yah yang langsung ditangkep di belakang rumah dan langsung dibakar di pantai. Sedap! Seger banget itu.

Namun ada satu menu makanan khusus yakni Ikan Parende yang katanya endemik dan cuma ada di sekitaran Wakatobi. Seingatku pas aku ultah, temen-temenku nyiapi acara makan-makan dan salah satu menunya ini. Tapi berhubung aku gak ngerti bedanya dengan ikan biasa, yah rasanya sih enak-enak aja.

Cara memasak Ikan Parende juga sama dengan ikan lainnya yakni dipotong potong terlebih dahulu lalu tambahkan bumbunya yaitu bawang merah, bawang putih, serai dan kunyit serta garam secukupnya. Simpel yah jadi tidak terlalu banyak bumbu macem-macem dan rasanya lebih ringan kuahnya. Uniknya Ikan Parende ini disajikan berkuah dan tidak ada yang digoreng.

ikan parende

3.Luluta
Luluta adalah beras yang dibungkus dalam daun pisang yang kemudian dimasukkan ke dalam bambu untuk kemudian dibakar bagian ujung bawahnya hingga beras tersebut matang di dalamnya. Kalau orang Jambi bilang ini mah Lemang yang biasanya banyak dijual buat buka puasa gitu. Biasanya Luluta ini menggunakan beras putih dan beras merah tetapi tidak dicampur dalam satu bambu.

Tapi seingatku gak tiap saat juga ada yang bikin beginian. Yha mungkin karena lebih butuh effort kali yah.

luluta

4. Hebatu
Hebatu adalah teknik memasak menggunakan batu. Mungkin mirip-mirip dengan tradisi bakar batu di Papua. Untuk Hebatu, yang dimasak adalah sejenis lemper yang dinamakan tombole. Jadi pertama tama siapkan dulu tombole yang masih mentah, kemudian ambil dan panaskan batu karang yang banyak dijumpai di wakatobi. Biar gak ribet, lokasi bakarnya udah paling bener samping pantai.

Ketika batu mulai cukup panas, tumpuk jadi kayak segitiga gitu. Saking panasnya tuh batu, ibuk-ibuk harus pake batang pisang untuk mengangkat/menjepit/mengeser batu. Setelah dibentuk, tombole disusun di sisi sisi batu panas tersebut. Setelah itu, tombole dan batu ditutup dengan daun pisang agar panas batu berpindah ke tombole dan membuatnya matang. Tunggu beberapa menit dan makanan pun siap dihidangkan!

hebatu

NEXT : Makan Ulat Sagu Hidup Hidup. Berani?

Travel Now or NEVER
4 Responses

Leave a Reply