Review Hotel di Baubau : Galaxy Inn

hotel di baubau

Tidak banyak hotel yang bisa membuatku terkesan, tapi rupanya hotel di Baubau ini punya caranya sendiri. Tidak mewah, tidak mahal, tapi justru kesederhanaan dan kenyamanannya lah yang membuatku sangat suka di sini.

Awalnya aku traveling di Buton Tengah. Setelah selesai, aku memutuskan extend di Baubau. Saat itu di hari terakhir aku memutuskan nginep di hotel saja ketimbang di rumah teman. Aku pun berburu hotel di Baubau lewat Traveloka. Saat itu pilihanku jatuh ke Hotel Calista yang tepat ada di depan pelabuhan dan sekitarnya rame, banyak toko dan jualan makanan jadi aku gak perlu repot entar, pikirku kala itu. Sayang aku telat booking sehingga kamarnya habis. Mau tak mau aku melihat lagi daftar hotel di Baubau lainnya. Karena fotonya meyakinkan dan feelingku OK soal Galaxy Inn ini, maka aku pun pesan yang ini. Harganya juga cocok dan aku kebetulan ada lewat sekali dan pas liat, bolehlah pikirku kala itu. Toh cuma nginep semalam aja.

hotel bau bau

Pas nyampe hotelnya, tidak ada impresi apa-apa. Gedungnya biasa saja, lobinya juga OK lah dengan sofa besar dan sebuah akuarium raksasa berisi ikan nirwana. Tipikal gaya hotel lama. Kala itu aku datang kepagian sih karena setelah swab antigen di RSAB Zhafira, Baubau lagi hujan sehingga aku tak tahu harus ke mana lagi. Jadi kupikir nunggu aja di hotel kali aja dapat early check-in saja meskipun jam masih pukul 10 pagi. Tapi ternyata staffnya berbaik hati dan memberikanku langsung kunci kamar. WOW aku terharu! Seorang staf wanita lalu menunjukkan kamarku di lantai 2 setelah aku request kamarnya yang no smoking room. Awalnya mau di lantai 1 saja biar gak repot angkat koper lewat tangga, soalnya gak ada lift. Tapi untung gak jadi karena lantai 1 itu kayak di basement gitu dan tidak ada jendela. Sedangkan kamarku di lantai 2 ada dapat jendela dan sinar matahari.

Kamarku 201 berada di pojok dan tak jauh dari tangga. Begitu dibuka kamarnya, aku malah langsung teringat akan apartemen studio versi mini banget. Ini mungkin luasnya cuma setengah dari hotel kamar budget sekelas Amaris gitu. Depan pintu langsung ketemu lemari, kaca dan gantungan baju. Sampingnya kasur single bed dan depannya meja TV. Hampir mentok gitu, terus sisanya adalah toilet. Ekonomis dan minimalis banget pokoknya. Aku langsung jatuh hati karena ini tuh mirip sempitnya kamar kos busukku di Jakarta.

hotel galaxy inn baubau

I’m HOME. Benar-benar seperti kembali ke kamarku dan bahkan aku bisa BAB sampai 2x hari itu, yang mana di kasusku itu artinya tubuhku udah nyaman banget di sini. Aku sampai gak keluar lagi kemana-mana dan hanya menghabiskan siang itu leyeh-leyeh saja. Jendela kubuka lebar sehingga gak perlu pake AC. Toh Baubau juga lagi hujan terus sehingga cuacanya adem. TV juga tumben-tumbennya kunyalakan dan aku liat mereka punya channel lengkap juga ada dari luar negeri gitu. Untuk wifi, kudu ngambil password khusus di lobi. 1 gadget untuk 1 password sehingga aku ambil 2 buat laptop dan HP. Koneksinya lumayan dan sangat ngebantu buat nyicil kerjaan.

hotel galaxy inn

Aku baru terpaksa keluar kamar ketika perut keroncongan jam 2an. Saking betahnya, ampe lupa makan siang! Aku liat di depan hotel ada warung coto makassar atau nasi padang tapi tutup. Mungkin karena hari ini tuh libur tanggal merah. Aku pun jalan kaki agak jauhan ke simpang pertigaan hingga nemu warung mi ayam bakso. Alhamdulilah puji tuhan~ terus di sampingnya ada yang jual kelapa. Aku pun beli bungkus buat minum di kamar karena air mineral kemasan cuma dapat sebotol.

Dah habis itu aku gak keluar kamar lagi ampe malam ketika aku laper lagi. Tapi karena males jalan dan nyari, aku pesan makan di resto hotel aja. Beli mi hotplate isi udang, bakso, ayam gitu dan dianter ke kamar. Harganya sekitar 50rb dan rasanya enak plus porsinya banyak, bisa buat 2 orang makan. Aku sampai gak habis, bersisa dagingnya saja.

Malamnya, aku tertidur cepat tanpa ada feeling atau takut-takut yang gimana. Padahal biasanya kalau tidur sendiri di hotel baru aku masih suka terjaga. Tapi ini enggak, langsung blas gitu aja. AC juga dingin karena kamarnya kecil sepetak doang. Berasa aman banget di sini karena di lantaiku ini ada penjaga yang duduk di sekitar tangga gitu. Cuma emang kadang malem-malem si tukang jaga suka nonton video sehingga kedengaran ampe kamar. Tapi buatku sih ga masalah karena aku udah kecapekan jadi tepar dengan cepat.

Bangun-bangun, sudah jam 5 aja. Aku langsung berkemas dan mandi. WC nya yang seuprit doang langsung jadi basah karena shower pas di samping toilet posisinya. Ohya dapat toiletries tapi gak aku pake sih. Untungnya di sini ada air panas jadi mandinya gak harus menggigil.

hotel baubau

Aku turun ke lobi dan mau breakfast. Rupanya Hotel di Baubau ini punya dua gedung dan ada jalan koneksi di belakang yang menyambunginya. Lucu juga karena di antara dua gedung ini terpisah oleh satu rumah doang. Mungkin si pemilik rumahnya gak mau dibeli rumahnya ketika si hotel mau ekspansi sehingga jadilah ini hotel bentuk U. Bedanya kalau Galaxy Inn gedung lama itu untuk yang tipe kamar agak murah seperti punyaku Deluxe. Sedang gedung baru itu untuk yang suite dll.

hotel di bau bau

Untuk breakfast semuanya di gedung baru. Pas ke restonya jam 6 ternyata breakfast belum siap. Untungnya tak sampai setengah jam breakfast pun selesai. Menunya simpel aja yaitu nasi goreng dan mie yang literally itu mi hotplate tadi malam sih cuma gak pake daging2 seafood gitu. Karena masih agak kenyang, yah udah aku makan nasgor dikit ama sayur. Cukuplah buat icip-icip.

resto di baubau

Setelah itu, aku pun checkout dan pas stafnya liat aku nenteng koper dia nanya mau ke mana. Aku pun bilang mau balik ke Jakarta. Terus dia nawarin gak mau dianter aja sama hotel, FREE!

Apah?Gratis? Yha mau bangetlah secara aku juga coba pesan Grabcar eh pada sibuk semua. Jadi aku nungguin deh supirnya yang habis nganter staf pilot dan pramugari LION yang nginep di sini juga. Rupanya dari bandara juga bisa dijemput gratis loh! Sayangnya gak ada yang infoin pas aku checkin sih. Tapi yah sudah untung ditawarin pas checkout.

Flightku jam 9 dan aku udah berangkat jam 7. Ternyata ke bandara itu deket banget, cuma 10 menit aja. Sampai di airport, aku kepagian banget. Bandaranya belum buka. Supir hotel yang ngeliat aku bakal terdampar sejaman di sono cuma melambaikan tangan, tanda pamit. Baiklah, tak mengapa. Terima kasih atas keramahtamahan selama seharian ini yah Galaxy Inn.

TIPS

Rupanya harga di Traveloka lebih marah ketimbang langsung bayar di hotel. Aku bayar 347.364 padahal kalo walk in itu cuma 250rban aja. Ini daftar harganya. Jadi mending kalian cek ada kamarnya atau gak via Traveloka habis itu baru langsung ke hotel deh.

harga hotel di baubau

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

**

NEXT : Tonton video perjalananku di Buteng

**

NEXT : Nginap di hutan demi ketemu orang rimba

 

Travel Now or NEVER

Leave a Reply