Cara Naik Pesawat Saat Pandemi & Isi eHAC

Maskapai NAM Air di atas Gunung Rinjani

Sudah setengah tahun sejak COVID melanda tanah air dan memporak-porandakan ekonomi dan kesehatan masyarakat. Pada akhirnya, mau tak mau kita pun harus beradaptasi dengan kebiasaan dan cara-cara hidup baru untuk bisa bertahan. Termasuk untuk urusan jalan-jalan, sekarang naik pesawat agak ribet dan harus ngisi eHAC.

Jujur, setelah mendekam berbulan-bulan dan mulai gilak mendekam di kosan tanpa teman, maka pas pertama kali traveling di saat pandemi itu pas staycation di Sukabumi di glamping khas Native American yang kece banget. Selanjutnya, bulan berikutnya, ada kesempatan untuk mengeksplorasi Labuan Bajo. Wah ini tempat bermakna banget buatku dan tak sabar mau liat komodo lagi di alam liarnya.

Di era new normal ini, kalau mau traveling naik pesawat, harus rapid test dulu dan membawa surat keterangan hasil NEGATIF. Untungnya aku nemu klinik bagus dan murah cuma 150rb di Blok M yakni di Hotel Grandhika.

Setelah mengantongi izin tersebut, barulah rasanya tenang mau melangkah ke bandara. Datang agak pagian biar gak buru-buru karena kan aku gak tahu ada prosedur baru apa yang diterapkan. Saat itu aku naik Batik di 2E. Bandara lega banget apalagi T1 udah gak beroperasi. Lion dll pindah terminal 2. Meski gitu T2 tetap sepi kalau dibanding hari biasa. Di papan info penerbangan, banyak jadwal cancelled. Ngenes sih karena emang penerbangan Indonesia masih kocar kacir. Banyak flight yang maju mundur cantik-cantik atau berubah jadwal karena mungkin sepi peminat. Ini aja flight aku tumben gak dimajuin. Pasti karena pas rame di Labuan Bajo berhubung Jokowi juga terbang ke sana.

Yang pertama yang harus dilakukan adalah selalu ingat jangan pernah copot masker. Cari tempat khusus buat verifikasi surat rapid /swab yang biasanya ada di samping pintu kedatangan. Tar dicek dan distempel gitu. Kalau sudah, boleh masuk. Entar sekali lagi dicek suratnya ama satpam, baru lah boleh masuk check-in. Tar di maskapainya juga diminta lagi tuh surat rapid. Kalah pamor deh KTP jadinya.

naik pesawat

Selesai check-in, aku langsung ke ruang tunggu dan buka aplikasi eHAC (electronic Health Alert Card). Ini tuh biar tahu kita ke mana, sama siapa, semalam berbuat apa. Yah kalau amit-amit kena corona, mungkin bakal dapat notif. Nantinya ini bakal diminta ketika sampai di destinasi tujuan. Jadi isilah sebelum terbang. Data-datanya standar lah yang diminta seperti biodata, KTP, jadwal terbang dan tar sampai di sana mau ke mana.

Cara Mengisi eHAC :

Buka apps -> Klik Visitor -> Klik HAC -> Klik icon tambah dan pilih eHAC Domestic Indonesia -> Isi deh semua data yang diminta.

ehac

Setelah selesai, nanti muncul barcode. Kalau aku di screen shot aja biar simpel nanti pas nyampe sana tinggal tunjukin foto screen shotnya. Kalau gak mau pake apps, bisa pake website googling aja. Kalau gak mau digital, bisa isi form biasa warna kuning sesampainya di tujuan. Tapi ribet ah, kan lagi pandemi gak pengen pegang banyak benda dan tukeran pena. Lagian kalau udah isi sekali, pas mau baliknya datanya masih ada jadi gak perlu ngetik dari awal tinggal diubah aja gitu.

Sesampainya di Labuan Bajo, ambil bagasi dan jangan lupa lapor lagi dengan nunjukin hasil barcode eHAC yah, setelah itu baru deh keluar bandara dan siap bertualang. Eh rupanya papasan ama JKW yang lagi meninjau proyek. Nebeng lah pak baliknya~

Jangan lupa tonton keseruanku di Labuan Bajo yah~

Travel Now or NEVER

Leave a Reply