Glamping & Tree House Sukabumi

Teepee adalah tenda khas dari suku Indian Amerika. Pertama kali melihatnya, pas di USA. Kedua kali melihatnya, itu di Sukabumi, tepatnya di Sparks Forest Adventure, sebuah resort kenamaan di selatan Jawa Barat. Staycation di Sparks ini adalah yang pertama di luar Jabodetabek. Hitungannya udah jauh banget sejak COVID melanda. Ini trip yang udah ditunggu-tunggu karena akhirnya keluar kandang nenteng-nenteng koper, bawa masker, baju banyak, naik KRL dan angkot walaupun drama banget karena angkot yang ditumpangi mogok!

sukabumi

Sparks Forest Adventure ini ada 2 tipe akomodasi yaitu Glamping dan Tree House. Malam pertama aku dan temen-temen dapat jenis Tree House yang terbuat dari kayu jati. Megah banget dan banyak jenis dan kapasitasnya. Ada yang satu rumah 3 tingkat, 2 tingkat dan satu tingkat doang semacam studio. Ada juga yang buat 18 orang, ada juga buat yang 2 orang. Nah aku kedapatan tipe studio yang bisa buat 2 orang namun tetap aja bobo sendiri karena jomlo. Bayangin satu studio ini buat aku semua. Langsung deh aku manfaatin sepuasnya nyanyik-nyanyik fales, guling-guling atau mau ngapain terserah aja. Masing-masing Tree House juga punya balkon dengan kursi santai dan kursi biasa. Bener-bener kayak vila gitu modelnya.

sukabumi resort

Ornamen kayu jati di Tree House ini bukan cuma pencitraan doang tapi memang hampir semua elemen menggunakan ini. Mulai dari bangunan, lantai, tempat tidur, meja dll semua dari kayu atau bahan-bahan alam lainnya. Konsep resorts ini emang mendekati Back to Nature sih tapi dengan kemewahan hotel bintang empat. Karena habis naik angkot, begitu tarok koper, aku langsung mandi biar gak bawa-bawa virus dan bakteri masuk ke kamarku. Toiletnya sih shower tapi gpp biar hemat air mandinya. Toiletries segala macam sudah disiapkan. WCnya juga luas banget sampe aku bisa syuting di dalemnya. Tonton di sini…

Belum berasa seharian mager di dalam Tree House, esoknya pagi-pagi aku udah pindah ke bawah alias ke Teepee. Tendanya rupanya terbuat dari bahan kek spanduk gitu. Untuk membuka tutup dari luar, dipakein gembok gitu. Tapi kalau dari dalam, aku ga ngerti kuncinya jadi yah kubiarin aja secara gak ada orang hahaha

Tendanya cukup tinggi dan dipasang lampu gantung yang bikin kesan mewah plus remang-remang. Awalnya aku nyari tempat colokan dan saklar setengah mampus. Rupanya di balik meja samping tidur toh. Tau aja tim mager kalau HP dicas paling enak sambil rebahan. Kasurnya kualitasnya sama baiknya dengan yang di Tree House. Sekali kepala ketemu bantal, hilang sudah kesadaranku.

Meski modelannya camping, tapi tenang aja gak perlu repot bawa apa-apa karena tetap disediaiin wifi, handuk, air minum, tisu dan toiletries. Buat pendingin, glamping ini pakai AC standing gitu. Sekali hidup langsung pol dinginnya. Apalagi pas tengah hari ketika matahari mulai naik, cuaca di Sukabumi lagi terik banget sehingga AC sih sudah pasti harus hidup. Karena aku iseng, aku majuin tuh AC standingnya ke dekat kasur, Tanpa sadar, selang airnya copot dan lantaiku jadi basah wkwk mau bilang housekeeping malu sendiri karena keteledoranku.

Siangnya, daripada bengong di tenda, aku dan temen-temen milih ke Bird Park dan main outbond seharian seperti dalam video ini. Bener-bener cocok buat outing nih. Mana area Bird Parknya kan bisa untuk umum tanpa harus nginap. Pun harganya murah banget. Tiket masuk cuma 10rb (weekday) & 20rb (weekend) dan buka mulai jam 9 hingga 4 sore.

Belum puas juga, kami lanjut ke Waterpark yang masih satu komplek di sini dan juga buat umum. Awalnya kami pikir “Halah main waterpark di Sukabumi pasti biasa aja nih”. Namun berkat suudzon tersebut, pas coba seluncuran di waterparknya, kami semua teriak-teriak mohon ampun. Beneran curam dan cepat banget. Aku pegangan di ban itu kenceng banget karena ngerasa ban isi dua orang tersebut bakal meluncur keluar dari lintasan. Duh jantung udah gak tahu lagi di mana. Gak berani deh rasanya naik sendiri.

Tapi meski begitu, setelah nyampai bawah, rasanya lum kapok sehingga naik lagi dan lagi. Pas pula gak ada pengunjung lain sehingga sepi banget. Alhasil abang-abang penunggu Waterpark ini cuma ngeliatin kami aja main dan teriak-teriak. Pasti mereka mikir kasian banget ini anak-anak kota gak pernah ketemu air kayaknya.

Balik-balik ke tenda, hari sudah sore dan cuaca mulai sejuk. Karena udah lepek keringetan, mandi dulu lah. Toilet glamping dibuat terpisah namun masih di samping tenda. WC cewek cowok dipisah kok. Begitupun bilik buat shower dan toilet duduknya. Untuk mandi dapat sabun dan handuk segala macam udah ada. Tinggal bawa shampoo aja dan peralatan pribadi.

sparks

Setelah segar, rupaya teman-temanku udah pada nyanyi main gitar di depan tenda. Uwuw romantis banget apalagi pake lagu-lagu jadul era 90an #ketahuanumur. Tak lama, lampu-lampu yang menghiasi tenda dihidupkan. Indah banget. Area Tree House juga gak mau kalah menyala-nyala dengan indah. Aku langsung kepikiran ini kayak kemah ala-ala di wild wild west ditambah lampu neon-neon. Fantasi yang selama ini cuma ada di benak akhirnya bisa aku realisasikan di foto-foto tenda ini.

glamping

Malamnya, kami yang udah lapar seharian(dasarnya emang rakus!) sudah tak sabar dengan makanan apa yang akan disajikan. Di Sparks Forest Adventure Sukabumi ini ada sebuah resto 24jam yang menjadi penyelamat soalnya di samping-samping resorts gak ada yang jualan. Tiap hari kami disajikan makanan yang bervariasi dan rata-rata bahannya ada yang ditanam sendiri loh. Jadi Sparks Forest Adventure ini punya mini kebun buat tanam cabe, terong, sayur dll. Jadi kadang suka takjub makanannya kok enak-enak banget padahal kadang simpel doang misal nasi liwet pake tahu tempe ayam goreng ikan asin doang tapi lezat gurih banget. Hm pasti karena ada selipan pete kesukaanku sih! Kalau untuk malam hari, aku sukanya makan Soto Nagrak yang ditarok di hot pot gitu jadi pas makan masih melepuh-lepuh gitu. Cocok banget buat malam di Sukabumi yang mulai dingin.

Namun karena lagi glamping, dinner jadinya diadakan di samping tenda sambil bakar jagung dan sosis. Makanannya sudah pasti tetap lezat dan gak pernah gagal bikin perut buncit. Tapi kalau dipikir-pikir bukan soal rasa makanannya aja sih, tapi lebih ke suasananya. Di bawah langit bertaburan bintang (sok iye!), sambil nyanyi-nyanyi liatin api unggun, aku berasa mellow sendiri.

sparks forest adventure

Malam terakhir akan segera usai dalam hitungan jam. Meski tahu bahwa tiap perjumpaan pasti dibarengi dengan perpisahan, tapi kalau liat wajah teman-teman yang asik mengobrol riang, rasanya ingin kuhentikan waktu untuk sekejap saja. Ingin ku ukir semua canda tawa mereka yang nyaring agar memori ini selalu melekat selamanya dalam sanubari.

Sparks Forest Adventure Sukabumi

Alamat : Jl. Nagrak Cibadak – Sukabumi (pertigaan Cibadak belok kiri lalu lurus aja terus. Tar dari pinggir jalan keliatan dome Bird Park yang bulet gede).

Harga Kamar :

Glamping : 550K  buat 2 orang. Maks 4 orang dengan ekstra bed.

Studio : 1,2juta buat 2 orang.

Tips :

  1. Bawalah makanan, camilan, bacaan, permainan, gitar, kartu remi atau apapun yang sekiranya nanti mau dilakukan. Misal aku bawa hair vitamin, hair treatment karena mau mandi lamaan di WC Tree House yang enak banget itu. Jadi bener-bener me time dan buat senang-senang. Kecuali kalian pesen Tree House yang gede dan dapat dapur, jadinya bisa masak-masak seru yah.
  2. Bawa lotion penghalau nyamuk. Ini lokasinya kan bekas hutan jadi pasti masih ada nyamuk tapi gak banyak sih. Apalagi kalau sudah masuk Tree House atau tenda, udah gak ada nyamuk lagi.
  3. Pas pulang, kami naik angkot lagi dong, tapi gak nyewa jadi ngeteng gitu pindah-pindah. Seru juga dan perjalanan lebih cepat karena enggak pake mogok. Karena mau naik apapun itu, selama bersama orang-orang yang tepat, segalanya akan tetap menyenangkan.

**

NEXT : Mall Ashta baru di SCBD. Ada Rooftop dan balkoninya keren dengan view gedung pencakar langit.

NEXT : Nginap di hutan demi ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply