Hotel Reddoorz Bambu di Blok M

hotel bambu review

Ada yang baru di sekitar Bakmi Jhon – Blok M. Sebuah bangunan di (dekat) sampingnya menarik perhatianku. Di antara bangunan beton, terlihatlah sebuah bangunan yang terbuat dari bambu dengan tiga lantai. Sebuah plang kecil di sampingnya nyaris tak terlihat. Tapi aku yakin di sinilah tempatku staycation kali ini, yaitu Hotel Reddoorz bambu. Beli vouchernya di sini yah.

reddoorz blok m

Emang udah diniatin banget kali ini pengen leyeh-leyeh aja. Diawali siangnya makan bakmi Jhon dulu sambil menunggu waktu check-in jam 2. Setelah itu, aku nunggu kamar siap dan duduk di lobi yang juga jadi resepsionis di lantai 2. Sedihnya area ini bebas orang merokok sehingga first impression aku langsung jelek. Padahal ornamen, desain semua bangunan ini aku suka banget. Tapi yah itu sambil sesak napas ngisap asap rokok di mana-mana 🙁review reddoorz

 

Hotel Reddoorz ini baru buka 1,5 bulan lalu dan baru ada 8 kamar yang tersedia. Lantai 3 nya lagi dibangun sehingga yang ada baru lantai 1 & 2. Lantai 1 harusnya ada pintu yang bisa buat masuk, tapi entah napa lagi gak ada kuncinya jadi semua harus masuk lewat lantai 2. Pas datang sebenarnya aku agak bingung harus naik ke mana dan nyari resepsionisnya di mana karena beneran tak ada petunju, hingga akhirnya nemu mas-mas nya yang lagi benerin Wifi 🙁 jadinya gak ada juga akses inet hari itu T.T

Setelah mau jam 2 baru akhirnya dapat kamar. Aku sempat liat kamar di lantai 1. Lebih baru, tapi lebih sempit dikit. Terus sebenarnya lebih tenang dan adem di lantai 1 sih karena gak bakal kedengaran kalo orang ngobrol di lobi. Namun akhirnya aku tetap pilih yang lantai 2 di kamar 11 dengan resiko lebih berisik aja. Tapi yah itu sebelnya cuma asap rokok ke mana mana. Mungkin aku aja yang kelewat sensitif 🙁

reddoorz bambu

hotel reddoorz

Tapi syukurlah begitu pintu bambu kamar ditutup, rasanya lebih tenang. Aku bisa memandang hujan dari balik jendela kamar. Seisi kamar seperti layaknya gedung ini, enggak dicat jadi dibiarin disemen aja lantai dan dindingnya. Bambu keliatan dengan jelas dari atap kamar, pintu kamar hingga pintu WC. Terus ada kursi dan meja mungil dari anyaman yang bikin ingat lagi ngaso di kampung. Terus ada printilan kipas tradisional juga yang dipajang di atas kasur. Oh dan tak lupa cermin bulat yang aku naksir berat. Akhirnya aku terinspirasi pake cermin ini foto-foto ke lantai 3. Ups.. moga ini gak melanggar peraturan ehe.

hotel bambu

Pas malamnya, bangunan Hotel Reddoorz ini bersinar dengan sendirinya dari lampu-lampu kamar dan bangunan. Sayangnya aku menjumpai nyamuk di kamar. Nah entah apakah karena elemennya bambu atau karena lagi banyak dibangun makanya ada nyamuk, cuma agak miris. Keknya timingku ke sini kurang tepat yah atau kecepatan jadinya kalau niatnya mau nyantai leyeh-leyeh jadi kurang menikmati. Kalau buat turis yang sekadar cari tempat bermalam, masih okelah.

Tapi yang jelas harus diakui bangunan unik ini bagus banget buat tempat pepotoan sih. Semoga kedepannya dipikirkan lagi tempat terpisah untuk orang yang ngerokok dan pelayanan lainnya yang ditingkatkan lagi yah. Soalnya udah keren banget gedung dan ornamen tradisionalnya yang nyeni banget ih. Apalagi kalau ditambah banyak tanaman ijo. Uhuyy cihuy banget pastinya ini hotel reddoorz.

Tonton Videonya di sini :

Hotel Reddoorz Plus Near Plaza Blok M 2

Alamat : Jalan Sampit Satu (kalau dari Plaza Blok M ke Bakmi john, tar di pertigaan ke kanan)

Harga : Rp. 167.438 (dapat promo). Harga aslinya 223rban.

Tidak ada sarapan yah.

Tidak ada pool juga. Kalau mau renang ke infinity pool di Arkadia aja.

**

NEXT : Hotel kontainer di Serpong

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

sama pake Air Purifier buat bersihin udara

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER
2 Responses

Leave a Reply