Tips Liburan Ke Bali Yang Anti Mainstream

pura ulun danu

Bali adalah tempat spesial di Indonesia. Lihat aja satu pulau isinya mayoritas Hindu yang itu aja udah bikin Bali rasanya kek bukan di negara kita. Budayanya yang masih kental juga tercermin dari kehidupan sehari-hari masyarakatnya. Jadi tak susah sebenarnya kalau orang minta tips ke bali enaknya ngapain, harus apa dan lain-lain. Aku cuma punya satu tips buat semua pertanyaan tersebut yakni : COBAIN SEGALA SESUATU YANG GAK BISA KAMU DAPATKAN DI TEMPAT LAIN.

Camkan itu yah kawan!

Bali boleh dibilang magnet wisata domestik yang paling kuat. Rata-rata yang pertama kali jalan-jalan pas mau beli tiket pesawat pasti kepikirannya salah satunya adalah Bali. Well, setidaknya itu sih yang aku rasakan. Oleh karena itu, banyak hal yang pertama kali dalam hidup aku alami itu lokasinya terjadi di Bali. Karenanya, sampai sekarang Pulau Dewata adalah salah satu tempat berserjarah bagiku. Berikut beberapa malam pengalaman pertama dan juga tips yang bisa aku share buat kalian :

Tunjukkan Style-mu Di Sini

Yang mau lepas kerudung tapi gak berani, coba di sini.

Yang mau pake rok pendek tapi takut disiulin, coba di sini.

Yang mau coba pake make-up setebal mungkin atau sama sekali bare face, coba di sini.

Yang mau coba alkohol ampe mabok, coba di sini.

Yang ngerasa stye pakaiannya aneh tapi pengen pake, bodo amat pakai aja di sini.

Gak ada yang terlalu aneh di sini. Semua udah kulihat. Mulai dari gaya hippie, summer vibe, hingga yang sexy bitch. Didukung oleh lingkungan yang gak nge-judge dan para pria yang gak jelalatan, Bali memberikan kebebasan yang gak bisa didapetin di tempat lain. Aku pribadi bahagia banget di sini gak perlu pake kutang. Bule-bule juga banyak yang putingnya nyeplak di kaos dan santai. Masuk mall aja masih ada yang bikinian karena lokasinya di depan pantai. Semua selawww. Gak heran kalau ciwi-ciwi ke Bali pasti sibuk OOTD di tiap pengkolan, karena semua angle hasilnya semua bagus. Jadi toss dulu buat yang ke Bali bawa banyak baju cuma buat foto-foto!

Pakai Bikini

Pertama kali aku nyoba pake bikini di Indonesia, yang two piece, yah di Bali. Emang sih masih di area hotel kala itu dan dipake buat seawalker, tapi lumayan baget buat tes ombak apakah nyaman berbikini-ria di Bali. Dan hasilnya yes Bali is bikini friendly lah pastinya karena turis luar aja rata-rata juga begitu jadi orang lokal udah terbiasa meliat begituan. Bahkan ada yang berjemur topless juga. Jadinya gak ada yang terlalu lihatin aku sih karena pada liatin yang lain. Hah!

Ohya Bikininya dipake pertama kali pas jadi manusia ikan. Berhubung gak bisa diving dan penakut kalau udah dalam, maka aku coba Seawalker. Bisa bernafas lega, gak perlu tambahan atau safety yang njelimet, udah bisa jalan-jalan di bawah sana deh. Emang harganya lumayan juga sih (sekitar 500K) tapi pengalamannya itu loh yang sangat berkesan.

seawalker

Nyobai Tato (Temporari)

Ini sih zaman ku pertama kali ke sini yakni tahun 2011. Pengen jadi bad girl ala-ala gitu loh jadilah coba menggambar tubuh. Motif tato temporari yang kupilih itu yang kek ukiran-ukiran gitu sih tanpa arti karena milihnya juga dari katalog yang ditenteng abang-abang di Pantai Kuta. Sebenarnya ada alasan lain juga kenapa ku bikin tato. Kala itu aku baru balik dari Australia dan malah digigit kutu gitu, jadinya kakiku kek bentol-bentol ada bekasnya. Nah tato ini dibuat di atas bekas korengnya jadi biar nutupin. Cerdas kan!

Btw aku punya temen yang beneran nato tangannya yah pertama kali di Bali dan itu ada beberapa. Mungkin karena dianggap lebih pengalaman aja yah para artist-nya dan of course no jodge judge dari tetangga.

Setelah puas dengan tato yang paling tahan semingguan doang, aku pun ketagihan dan lanjut nyobain….

Kepang dan Pijet di Tepi Pantai

Masih sama-sama di Pantai Kuta nih. Gak tahu kalau sekarang, tapi kalau dulu masih pada hype sih. Banyak juga kulihat anak bule / lokal kepang-kepang rambut di tepi pantai. Terus mereka juga beli gelang segambreng gitu buat di satu tangan. Para penjualnya juga hingga sekarang masih bersliweran di Kuta, Canggu hingga Seminyak. Berati masih ada pasarnya lah yah. Terakhir aku bawa keluarga ke sana dan adik-adikku juga dikepangin bareng hahha biar sah udah ke Bali!

Cobain akomodasi penginapan yang unik-unik

Mumpung di sini segala jenis akomodasi ada, mulai dari yang murah meriah berisik di gang senggol -Poppies Lane Kuta- hingga yang vila ekslusif sendiri doang di ujung tebing Uluwatu. Oleh karena itu, beberapa tahun lalu aku sempat ke Bali sengaja buat glamping dong. Glampingnya juga bukan nenda sembarang, tapi yang agak mewah dan bahkan eco-friendly. Keren banget sumpah itu Sandat Glamping.

sandat-glamping-tents

sandat-glamping-ubud

Daripada hotel, ku juga nyobain yang vila kek Sanctoo Villa yang sebelahan ama Bali Zoo. Emang harganya pasti lebih mahal, tapi kadang masih bisa kok nemu vila privat yang murah. Apalagi kalau datangnya rombongan jatuhnya lebih enak dan murah pesan vila karena berasa rumah sendiri dan ada dapur jadi bisa ngirit kalau mau masak simpel-simpel. Fasilitasnya juga biasa udah sama kolam renang, aneka games sehingga bocah-bocah gak perlu diajak keluar vila mah udah seneng banget berkeliaran di vila.

The Sanctoo Villa Bali

Naik motor ke mana-mana

Yang skill naik motornya pas-pasan, mungkin beranilah bawa di Bali. Di sini bule aja gak pernah belajar motor di negeri asalnya, sampai bali langsung berasa juara MotoGP. Bawanya ngebut pula ckkc. Proses nyewa motor pun gak njelimet cukup kasih KTP dan di tiap tempat banyak. Motor di sini juga lucu-lucu karena dimodif sampingnya buat bawa papan luncur.

Nyobain Bakso Ayam

Ini semacem to-do list ku kalau ke Bali karena di mana lagi nemu bakso tapi dari daging ayam. Ada sih sebenarnya kalau dicari di daerah lain, tapi gak seenak makan di Bali. Biasanya penjajanya itu abang-abang pake gerobak dan mangkal di tepi pantai macam Seminyak atau Kuta. Jadi yang bikin berkesan mungkin bukan rasanya, tapi pemandangannya ketika sedang mencicipi makanan bakso. Apalagi kalau habis main air, dingin, terus pesen semangkok bakso bersama dia, wiih nikmatnya dobel deh. Bonusnya sunset pula. Alamak sedap nian!

See, Bali emang spesial karena telornya dua dikaretin. Mantap! Kalian punya tips anti mainstream apa kalau mau ke Bali?

Travel Now or NEVER
2 Responses

Leave a Reply