Free Naik Sepeda Listrik Grab!

sepeda listrik

Setelah kehadiran skuter yang memicu polemik soal keamanan dan regulasinya, sekarang Grab meluncurkan “adik”nya yaitu sepeda listrik. Padahal aku wis seneng banget ada skuter elektrik. Kalau soal ada yang sampai meninggal pake skuter karena kecelakaan, harusnya yang ditertibkan yang nabraknya. Penggunanya sih juga kudu ditegasin karena emang kadang pakainya seolah nantang maut karena boncengan, gak pake helm, ngebut dll. Okeylah biar adil Grab pun harus ambil alih dengan mempertegas aturannya.

Tapi tapi jangan sampai karena satu insiden, skuter asik ini sampai dilarang penggunaannya 🙁

Moga-moga masih ada yah.

Terakhir pas aku ke Kopi SSS di Sampoerna Strategic Square, masih ada tuh skuternya. Eh minggu depannya aku ke sana lagi skuternya udah hilang, tergantikan dengan sepeda listrik.

suka suka saya

Sama-sama warnanya hijau dan ada lebih dari 10 unit terpajang begitu saja. Aku langsung tergoda mencobanya. Di badan sepeda tertulis GrabWheels, kayak skuter. Namun tidak ada tempat untuk scan QR code. Pas kuturunin standar belakangnya, sepedanya bunyi. Bingunglah aku jadinya. Karena gak mau disangka maling sepeda, akhirnya aku balikin lagi ke posisi semula.

Aku pun masuk ke Kopi SSS dan bertanya ke karyawannya. Kata mereka sepeda itu lagi promo jadinya gratis dan biasanya ada petugas yang berjaga, lalu nanti tinggal daftar terus bisa naik. Berhubung orang Grab-nya gak ada dan aku udah dibisikin cara hidupinnya, maka aku pun memberanikan diri naik sendiri.

Kuncinya hanya tinggal tekan tombol merah di dekat tuas gas. Begitu dipencet, langsung bunyi dan ada indikator baterai gas. Mantap masih penuh rupanya. Setelah itu tinggal kayuh sepeda secara manual beberapa kali genjotan, habis itu gasnya pun nyala dan berasa kayak naik motor. Wuss~~

Ngerti gak? Ya udah nonton aja deh biar ngeh :

Kalau direm, otomatis gasnya seperti mati. Jadi kudu kayuh lagi terus baru tar ada gas lagi. Nah kalau pas gak nge-gas dan jalanannya agak nanjak, baru deh berasa banget ini sepeda berat juga apalagi pas mau dikayuh. Jadi kalau pertama kali, lebih baik mulai dari yang jalanan datar atau agak menurun.

Sisanya kalau udah gas, mau penaikan pun lancar jaya. Tinggal pelanin dikit kalau misal macet atau ramai. Ingat selalu pakai helm dan utamakan keselematan yah. Sebisa mungkin main di trotoar aja.

Sepeda Grabwheels ini juga ada keranjang buat tarok tas dan masa lalu. Terus ada lampunya yang otomatis hidup pas dinaiki. Yang aku sebelin dari sepeda ini cuma ketika mau ngatur dudukannya itu keras banget penguncinya. Plus itu standarnya kudu ditarik kenceng. Yah maklumlah masih barang baru sih kayaknya.

sepeda grab

Semoga kali ini Grab bisa sukses dengan sepeda listriknya yah. Buat pemakai, mari dijaga yah biar bisa awet. Kalau gini kan semua senang. Dan jangan dibawa pulang itu helmnya. Balikin yah.

Sejauh ini baru ngeliat di tempat ini yang ada sepeda listrik Grab. Pengennya deket GBK ada juga karena paling enak sepedaan yah di sana. Maha luas sehingga aman.

Coba teman-teman absen di lokasi mana aja yang ada sepeda listrik Grab pleaseeeeee.

Yuk Gowes~~

Travel Now or NEVER
4 Responses
  1. Zam

    kalo di sini sepeda listrik ini yag ngeluarin Uber, pake nama Jump. belum pernah nyoba karena ongkosnya lumayan mahal. yang sepeda sewaan aja belum pernah nyoba..

    skuter listrik sejak muncul aku malah belum pernah nyoba sama sekali, lagi-lagi ongkosnya ngga murah.. ?

    di Berlin, ada juga operator menyewakan mobil listrik juga malah, itungan pakainya per menit, sama kayak model sepeda/skuter llistrik kayak gitu..

    1. Lenny Lim

      keknya kalau di LN sepeda manual lebih laku yah toh jalannya mulus dan asik gowesnya ehe

      Wah uber 🙁 sayang udah hengkang dari Indonesia..

Leave a Reply