Review Celana Pembalut Florence

pembalut celana

Ini merk kedua celana pembalut yang aku review. Sebelumnya merk softex dan aku cukup puas dengan hasilnya. Yang kali ini bakal aku coba adalah merk Florence. Aku gak tahu malah ini brand apa karena gak pernah dengar. Terus jujur first impression aku awalnya membingungkan, soalnya di kemasannya tertulis untuk pemakaian sehari-hari. Terus pas petunjuk cara pakai & cara buangnya juga selalu ada tulisan “Kalau ada kotoran”, ” “Jika hanya kotoran urin” gitu. Menurutku aneh aja karena kalau aku haid mah gak pernah pipis atau keciprit di pembalut. Atau jangan-jangan ini tuh sekaligus popok dewasa macam Lifree kali yah?

Biar gak menduga-duga yah udah langsung dicobain aja. Harganya juga jauh lebih murah ketimbang celana Softex tapi ternyata bentuknya lebih besar. Satu bungkus ini ada 2 buah celana pembalut. Ukuran lingkar pinggangnya 48-106cm dan warnanya putih polos, tidak berbau apa-apa. Yang mecolok adalah karet pinggangnya panjang, hampir dua kali lipat yang softex. Aku pakenya bisa ampe ke puser. Beneran berasa kayak bayi raksasa pake pampers ehe.

celana pembalut

Bagian depan celana pembalut Florence ini ditandai dengan dua garis biru dan di belakangnya terdapat tempelan perekat yang mana kalau sudah selesai pake, celana pembalut tinggal digulung lalu ditempelkan pake perekat ini biar gak makan banyak tempat. Aih ini yang aku suka dan baru kutemukan pertama kali di pembalut. Biasanya aku cuma gulung gulung tapi karena gak ada perekat kudu pake karet atau diuwel-uwel koran biar gak kebuka.

Nah perekat ini solusi banget biar sampah pembalutnya gak terlalu gede pas buang ke tong sampah. Gak perlu dicuci lagi kalau aku mah. Langsung dilipet aja masukin kresek, yang penting tidak terlihat darah luber ke mana mana. Ohya jangan pernah buang ke toilet yah. Isinya juga gak boleh karena itu bikin WC tersumbat.

pembalut florence

Aku ngetes pake ini di hari pertama malamnya hingga keesokan siangnya masih cukup banget buat nampung haid. Habisnya celana pembalut ini panjang dan lebar sih. Daya serapnya juga bagus dan bikin lembab. Terus nyaman dan lembut di kulit gak gatel atau merah. Cuma karena ukurannya agak jumbo kalau pake celana ketat sih keliatan ada jendol di selangkangan yah. Bagusnya sih pake rok / dress aja atau kayak aku gak usah ke mana mana kalau lagi haid.

Intinya, ternyata meski packaging dan awalnya agak bikin ragu, ternyata pas dipake nnyaman – nyaman aja dan menurutku ini lebih besar daya tampungnya dari celana softex. Yah kalau misal pas apes kudu traveling, kudu kondangan seharian gak bisa ke WC, maka opsi pake celana pembalut ini boleh juga.

Tidur pake ini juga gak perlu takut tembus deh. Senyaman itu lah pokoknya. Aku juga gak pake kolor lagi. Pake ini langsung lep gitu aja pakenya dan bisa petakilan deh.

Tonton Reviewnya

**

Celana Pembalut Florence

Harga : mulai dari 10rban isi 2. Belinya di shopee ini ya

Expired : 3 tahun

Produksi lokal dari Bogor.

NEXT : Celana Softex

NEXT : REVIEW PEMBALUT SOFTEX

**

NEXT :  Facial di Erha

Travel Now or NEVER

Leave a Reply