Inkontinensia urine : Tak Dapat Nahan Pipis

Inkontinensia urine

Setahun belakangan, penyakit soal kandung kemih ini menjadi perhatian di keluargaku. Si papa sekarang udah sulit nahan pipis, maklum udah tua. Sementara itu adikku sempat sakit pas pipis tapi untungnya bukan ISK. Mungkin cuma kurang minum / agak nahan pipis / ototnya tegang entahlah. Nah tiba-tiba aku kenal dengan sesorang yang justru gak bisa mengendalikan pipisnya alias Inkontinensia Urine. Jadinya pipisnya keluar gitu aja tanpa sepengetahuannya sehingga dia harus pake popok seumur hidupnya. Ceritanya menarik juga untuk dijadikan pelajaran. Begini hasil ngobrol kami yah :

Hi kak, boleh ceritakan kondisi Inkontinensia Urine yang kakak alami saat ini?
Aku sudah tidak pernah merasa kebelet pipis lagi karena urinnya langsung keluar begitu saja tanpa bisa aku kendalikan.

Sejak kapan ini terjadi?
Sejak Oktober 2019.

Apakah ini tiba-tiba saja atau ada kejadian apa?
Pasca operasi usus buntu. Tapi ususnya melintir dan nempel ke tulang belakang.

Kenapa bisa gitu kak?
Nggak tahu yah. Aku tuh dibelah tengah bagian perutku. Normalnya operasi usus buntu kan hanya disayat pada bagian kanan sebelah bawah perut pasien. Nah di tulang belakang itu banyak sarafnya. Jadi ada saraf yang ikut terpotong sewaktu mengangkat usus buntunya. Kalo ngga salah sacral S2 apa S3 gitu lho…lupa aku. Katanya dokter bedah syaraf dulu sih gitu. Tapi aku emang sudah mulai kesulitan menahan pipis pasca melahirkan secara normal.

Oh jarak antara melahirkan sama operasi berapa lama kak?
Melahirkan itu sekitar tahun 2018, jadi kira-kira setahun.

Sebelumnya pernah periksa terkait susah tahan pipis belum?
Selama setahun pasca melahirkan sampai operasi, aku cuma mengalami stress incontinence yaitu keluar urin sewaktu bersin, batuk dan mengangkat barang. Selama periode itu aku selalu pakai pembalut yang buat malam hari.

Pakai pembalutnya tiap saat kak? Kalo boleh tau urinnya apakah banyak?
Setiap saat.. urin yang keluar cuma sedikit. Tapi ya mengganggu juga kalo tiap sejam sekali ganti panty.

Kalo setelah operasi itu apa makin parah?
Total loss. Bisa disamakan dengan keran air yang sudah rusak. Biarpun sudah kita tutup rapat-rapat, tapi air PDAM-nya tetap menetes dan pagi-pagi sudah penuh bak kamar mandi.

Jadi keluarnya itu langsung kek air banyak gitu ato netes-netes?
Netes tapi terusan gitu keluarnya.

Tapi kakak gak ada merasa sakit / nyeri kan?
Enggak ada.

Apakah ada metode penyembuhan untuk mengatasi ini?
Nggak ada selain pasang alat bantu namanya Artificial Urethral Sphincter (AUS). Di Indonesia belum ada & harganya mahal USD 36 ribu.

Jadi untuk keseharian maka kakak terpaksa pake diaper 24 jam?
Iya pakai diaper terus kecuali pas BAB sama masuk waktu sholat.

Selama pake diaper terus apa ada kesulitan / tantangan kak? misal iritasi kulit gitu?
Nggak. Tiap lepas diaper aku sabunin bagian tubuh yang sebelumnya tertutup diaper pakai sabun Asepso & dibiarkan beberapa saat sebelum dibilas.

Jadi nyaman-nyaman aja ya meskipun keluar rumah sekalipun?
Yah, dibuat nyaman aja daripada pakai kateter foley plus urin bag yg dibawa kemanapun aku pergi seperti almarhumah Laura Anna.

Sehari pake berapa diaper?
Pagi-sore pakai Lifree perekat atau Lively premium + Lifree pad penyerap. Buat malam hari aku pakai TENA Maxi Protect + Lifree pad penyerap. Itu kombinasi yg terbaik dan cocok buat kondisiku.

Jadiny sekarang uda terbiasa pake diaper yah kak?
Ya.. aku anggap aja seperti pakaian biasa pengganti panty.

Ok sekarang bagaimana perasaan kakak menyikapi kondisi kakak sekarang? Apakah ikhlas atau masih suka sedih?
Dibawa happy aja.

Salut juga sama mbaknya tetap semangat. Semoga kita juga tetap menjaga kesehatan yah. Sungguhlah nikmat sehat itu suka disepelekan hingga kalau udah terganggu baru mohon-mohon ampun. Sebelum itu terjadi yuk banyak minum, tidak tahan pipis dan jika ada ada apa-apa segera konsul ke dokter yah.

Ada yang pernah juga mengalami Inkontinensia urine?

**

NEXT : Review popok dewasa Lifree

NEXT : Facial di Erha

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

Travel Now or NEVER

Leave a Reply