Review Pembalut Kain VS Pembalut Biasa

pembalut kain

Selama ini aku selalu pake pembalut biasa. Mulai dari celana pembalut hingga softex yang biasa. Namun akhirnya demi ramah lingkungan dan kesehatan, aku tertarik nyoba pembalut kain. Sebagai perbandingan aku bakal tes dengan softex yang 29 cm yah buat review kelebihan kekurangannya.

Kelebihan Pembalut Kain :

  1. Hemat. Pembalut kainku ini bisa dipake buat 3 tahun. Bisa hemat ampe sejuta kali yah.
  2. Ramah lingkungan. Tiap kali mens itu minimal aku habisin 15 softex. Kalikan dengan jumlah wanita yang ada di muka bumi ini, pastinya banyak banget dah tuh sampah yang kita bikin.
  3. Sehat. Ini sih sama seperti bayi yang dikasih pampers versus pake bedong kain, pasti lebih sehat pantat bayi yang dibedong dan sumpel kain aja. Begitupun dengan pembalut. Untuk bikin softex itu kan pake plastik dan berbagai bahan material yang bukan natural sehingga sedikit banyak mungkin akan berefek pada kesehatan kita. Apalagi kalau kelamaan pakai softex, suka perih atau lecet gitu 🙁 Nah kalau pakai kain ini jadi lebih lembut di kulit dan gak gitu parah gesekannya.
  4. Bisa bikin / jahit sendiri. Aku liat banyak tutorial yang bikinnya sih. Cuma aku tentu aja gak serajin itu ehe. Tapi kalau bikin sendiri tentu bisa milih warna, motif hingga ukuran yang sesuai dengan kita. Pastinya jadi lebih nyaman.

Kekurangan Pembalut Kain :

  1. Aku tes nuang air di softex dan pembalut kain. Hasilnya yang di kain airnya luber, sedangkan yang softex bisa nyerap. Beberapa kali aku coba tuang dan daya serapnya lambat banget. Agak kaget juga sih padahal ini lumayan tebal tak kira bagus daya serapnya. Sejujurnya karena aku tak tahu isi dalam pembalut kain itu apa, entah kapas, kain atau apakah cuma aku pikir performanya bakal sama kayak softex pada umumnya. Emang sih tar darah haid gak seencer ini tapi kan sesama cairan ditambah ada gumpalan darah nantinya jadi kalau begitu keluar gak langsung keserap yang ada bisa tembus mulu. Jujur agak kecewa juga.

pembalut kain review

Selain itu kalau udah penuh, yang kain sebaiknya langsung dicuci. Buat yang kek aku dimana haid itu buanyak bisa luber dan harus ganti tiap 2 jam, repot juga bakal numpuk deh cucianku. Ga kuat lah kondisi lemes gitu nyuci-nyuci, wong softex biasa aja kadang aku langsung buang loh. Ups.. adakah yang sama kayak aku juga?

Jadi bakal pindah ke pembalut kain gak?

Enggak dulu. Baru dua kekurangan itu tapi buatku itu krusial banget dan belom sanggup lah kalau gak pake softex biasa. Palingan kalau mau aku pakai pembalut kainnya pas hari pertama atau terakhir di mana darahnya tinggal dikit dan bisa dipake kayak setengah harian gitu. Terus biar aman, pembalut kain cuma dipakai pas di rumah aja karena kalau mau ganti kan gak mungkin aku buang pas dan baiknya langsung cuci gitu kan. Kalau di luar rumah yah ribet pastinya.

Cuma itu yang bisa aku lakukan buat ngurangin satu dua pembalut softex tiap kali mens dan biar pantat atau selangkanganku pas hari ke 4 bisa bernapas dikit gak lecet dan perih. Tapi lebih bagus lagi sih gak usah pake kalau cuma setetes dua tetes, biarin aja kena di kolor hehe.

Kalau kalian pake pembalut yang mana nih?

Atau ada rekomendasi pembalut kain yang bagus dan daya serapnya bagus?

**

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

NEXT : Review celana menstruasi

**

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

sama pake Air Purifier buat bersihin udara

**

NEXT : Facial di Erha

Travel Now or NEVER
2 Responses
  1. Irene Komala

    Tapi memang kadang akupun kalo pake softex suka lecet dah di selangkangan. Pengennya coba pake menstrual cup. Tapi masih mengumpulkan keberanian. Haha

Leave a Reply