Plus Minus Pake Aplikasi Halodoc

review halodoc

Selama di rumah aja selama Corona ini, aku malah kena dua kali masalah kulit. Padahal dulu mah mau sejorok apapun, mandi jarang, jalan jalan sana sini, eh cenderung aman-aman aja. Satu kali pas awal awal PSBB, biduran muncul. Untungnya karena tahun lalu di bulan yang mirip-mirip juga, pernah keluar juga biduran kayak gitu dan obatnya masih ada jadi langsung kuminum. Sehari langsung sembuh.

Di bulan kedua mendekam di kosan, tiba-tiba habis masak di kosan, aku liat lenganku ada 2 merah yang muncul. Dia tengahnya kek ada lingkaran agak kuning kayak isi nanah dikit gitu. Lalu sekitarnya kayak bentol putih-putih. Agak besar bentuknya sehingga aku kaget aja kok tiba-tiba ada. Tapi karena gak sakit, gak gatal, gak bengkal dll kubiarin aja sambil olesin minyak tawon dan serai. Harapannya sih biar sembuh sendiri. Kadang ada sih sesekali rasa panas atau gatal yang tanpa sadar ku garuk. Tapi untung cepat tobat dan gak berani pegang-pegang. Hari ke-3 udah mulai parno kok gak ada perubahan. Masih sama bentuknya. Mulai agak gatel. Karena gak mungkin keluar ke dokter/RS, jadilah aku inisiatif install Halodoc.

digigit tomcat

Sebelumnya aku sudah pernah pakai tapi buat beli obat doang, belum pernah sampai chat dokter.

Jadilah ku install lagi dan kali ini pilih chat dokter yang mana kebetulan ada promo, jadi aku chat instan dengan dokter umum dulu. Tak lama, langsung terhubung sama Dr Akbar. Tanpa basa-basi aku langsung kirimkan foto lenganku biar dia bisa liat. Dibilangnya ini infeksi bakteri dan dikasihlah obat buat keluhanku. Aku sempat agak ragu sih, namun dia sudah minta izin menyudahi percakapan itu kalau mang gak ada lagi pertanyaan.

halodoc

Karena tak puas, aku cari dokter spesialis kulit. Kebetulan hampir semua penuh dan sisanya belum buka praktik. Tak lama akhirnya ada juga yang kosong dan langsung aku chat, kali ini dengan Dr Epi. Sama dengan dokter pertama, aku langsung kirim foto dan tanya. Analisa dokter ini mengarah pada gigitan serangga (tomcat), meskipun aku ngerasa gak pernah digigit. Setelah itu dokternya ngasih catatan dan resep obat. Kali ini lebih banyak daripada si Dr Akbar.

Akhirnya, aku pun coba googling dari dua hasil diagnosa dokter itu mana yang paling make sense buatku. Setelah baca-baca dan galau, akhirnya dengan sotoy aku pun mengambil obat yang diresepkan oleh Dr Akbar dengan pertimbangan :

Obatnya lebih murah, generik dan lebih sedikit. Aku sempat liat profil Dr Akbar ternyata praktik di puskesmas di luar Jawa. Dalam hati aku pikir apakah karena itu dia lebih pro ngasih obat generik yang biasanya lebih murah harganya dan tak banyak macam printilan yang diresepi, gak kayak dokter spesialis. Oleh karena itu, jadinya total cuma 20rb an dan masuk budgetku banyak yang lagi ngirit di tengah ekonomi kayak gini. Sudah gitu cuma dua kapsul saja.

Sempat baca blog orang yang kena serangga tomcat dan ada obat yang sama dengan diresepkan Dr Akbar. Jadinya yah udah percaya aja ini juga bakal efektif di aku.

Gak doyan minum obat banyak banyak

Setelah itu tak lama setengah jam obat sudah diantarkan deh sama gojeknya. Jadi berdasar pengalamanku ini, aku simpulkan beberapa plus minus pake Halodoc.

Kekurangan

Waktu Konsultasi Yang Bentar Banget

Buatku konsultasi tatap muka itu mang tak bisa digantikan sih dan itu kerasa banget di Halodoc ini.

Dokter 1 : 18 menit

Dokter 2 : 10 menit

Emang sih keknya ada batasan waktu yakni 30 menit jadi mereka langsung to the point aja. Dalam satu kali foto dan penjelasan singkat aja, dokter sudah bisa memberikan obat dan setelah itu pamit undur diri jika tak ada pertanyaan. Aku sih berusaha mengerti yah karena pasti banyak sekali pasien menunggu tapi yah itu lah aku tetep ngerasa tak puas aja mulai dari penjelasan penyakit, penyebab, apakah obat ini cocok buat ku, dll. Aku rindu gitu bisa curhat dulu, ditanyain kenapa sebelumnya, ada alregi apa gak, dll. Menurutku itu penting untuk tahu juga kondisi awal dan mencari penyebab. Tapi sayangnya keknya tidak memungkinkan di konsultasi online macam gini.  Untungnya penyakit kulit kayak gini cenderung tidak bahaya dan resiko / efek samping kecil yah jadi mungkin lebih mudah didiagnosa. Coba misal kalau penyakit jantung, agak serem kalau bener-bener bukan dokter yang paham riwayat medis kita.

Gak bisa Ngasih Tips Driver layaknya di Gojek

Kelebihan

Apalagi kalau bukan efisiensi dan nyaman. Gak perlu ambil nomor antri, obat langsung dikirim dll. Buat emergency dan kondisi kayak gini di mana kita gak bisa keluar, emang Halodoc ini membantu banget. Paling tidak untuk diagnosa pertama sudah sangat menolong.

Kesimpulan

Aku sih bakal tetap pakai karena walaupun ngerasa gak puas dengan konsultasi yang terlalu singkat dan gak dapet feelnya, namun bagaimanapun ini jadi penyelamat sih. Gak repot pula.

UPDATE : Ternyata setelah dipakai 1,5 hari, obat dari dokter 1 gak manjur 🙁 jadi aku pesan lagi deh obat dari dokter ke 2 yang spesialis kulit dan akhirnya sembuh juga dan kering. Cuma sampai sekarang masih ada bekas lingkaran bulatnya itu. Semoga tar seiring waktu hilang sendiri.

Full video reviewnya

Semoga ke depannya Halodoc makin tokcer yah. Makasih buat para dokter yang masih mau melayani keluhanku di tengah perperangan menyelamatkan negara di saat Covid. Eak~

Review obat Dulcolax peluru yang katanya manjur buat lancarin BAB. Mantul gak yah?

Travel Now or NEVER
4 Responses
  1. Zam

    wah, agak repot juga ya kalo cuma didiagnosa dari foto dan tanpa melihat langsung. walau mungkin bisa, tapi sebagai pasien rasanya kok kurang mantap gitu..

    anyway, obatnya cocok tidak? gatalnya sembuh?

    1. Lenny Lim

      Iya kek lum terbiasa kalau belum face-toface ama dokter. Baru dipakai nih lum nampak ada perubahan sih moga segera sembuh hahha

  2. TemuKonco

    Eh iya, sebenarnya kan alangkah baiknya ditanya ada alergi obat tertentu atau tidak sebelum memberikan resep.

    Keliatannya hal tersebut perlu jadi standar pertanyaan dokternya deh untuk waktu-waktu berikutnya.

    Oh iya, terus hasilnya gimana? Obatnya tokcer dan langsung sembuh kan?

    1. Lenny Lim

      Iya bener.. kalau gak mungkin harus kita yang proaktif yah ngasih tahu kalau punya alergi atau kondisi medis.

      Baru diminum nih obatnya moga cocok dan sembuh

Leave a Reply