Curhatan Pengalaman Buruk Traveling

penangkaran penyu

Sejatinya traveling itu menyenangkan. Namun seperti halnya hidup, gak ada yang mulus terus dan senang-senang doang. Harus ada juga sedih-sedihnya biar ketika bahagia datang, kita bisa makin memaknai dan mensyukuri hadirnya. Perumpaannya seperti ketika mendapatkan hotel horor dan ditambah bonus ranjangnya ga empuk atau bantalnya yang keras ampe salah tidur, makin bikin rindu ama kasur busuk di rumah dan bantal guling yang selalu sukses bikin pules zzz.

Sejauh ini pengalaman burukku pas traveling masih level standar yakni ketipu harga di Bali atau naik becak di Jogja lalu diputerin ke toko batik/souvenir, terus dia minta nambah ongkos dari kesepakatan awal. Pernah juga kali waktu makan di mana gitu, terus lupa nanya harganya. Pas mau bayar, dimahalin. Ya elah, udah masuk perut ini jadi mau gak mau dibayar juga sambil ngedumel. Duh jadi gak barokah nih makanannya. Di lain kesempatan pas ke Bangka, nemu supir mobil sewaan yang ogah-ogahan nganterin.

Biar gak merasa sial sendiri, iseng aku pun ngelempar topik ini di insta story-ku. Ternyata banyak curcol yang masuk. Yang paling banyak contohnya kasus ini nih.

diperas di rote

Kisah berikutnya :diperas di terminal ubung

Lalu pengalaman yang sama di tempat yang sama juga :

preman padang baipreman di padang bai

Meski gitu, aku percaya ulah oknum gini biasanya bukan penduduk asli tetapi aksi dari para pendatang seperti yang aku jawab di instorku. Untungnya ada teman asli bali yang juga mengamini pernyataanku.

pemerasan rote

Pernyataan dari temen asli Bali :

orang bali asli

Terus curhat-curhat berlanjut dan bergeser ke Sumatera.

polisi medan

Pengalaman lainnya, tapi syukurnya tak membuat mas-nya insyaf ke Sumatera :

dimintai duit di sumatera

minta duit di sumatera

Aku pun teringat kalau di Jambi contohnya, jalan antar kabupaten cukup rawan dari penjarahan. Jadi itulah mengapa kalau supir Jambi/Sumatera bawa kendaraan kudu kencang-kencang sampai lupa apa itu rem. Ada orang yang menghalangi di tengah jalan, balok kayu dibuat di jalan, semuanya bakal diterabas aja. Pokoknya jangan sampai kendaraan berhenti dibuatnya, karena kalau sampai stop, kitanya yang bakal jadi korban. Kasarnya situ yang mampus atau aku yang mampus deh.

Aku sebagai anak sumatera asli pun, harus mengakui kalau Sumatera itu keras. Aku yang udah jalan jauh-jauh ke mana-mana dan gak pernah diapa-apain orang, tapi justru di kampung sendirilah aku dirampok ketika naik motor sendiri di tengah jalan besar pada siang hari bolong. Emang sih aku lalai menggantung dompet berisi HP dan duit di motor. Pikirku, aku udah kenal banget area di mana aku hidup puluhan tahun. Gak bakal deh kejadian apa-apa. Motorku pun butut dan aku pake baju rumah doang persis emak-emak gitu jadi tak bakal deh menarik perhatian kamu.

Karena merasa aman, aku tak curiga pas ada satu motor keren dengan dua orang cowok mulai memepetiku. Tiba-tiba aja gitu dompet yang kugantung itu berpindah tangan ke tangan si cowok yang dibonceng. Kami sempat bertukar pandangan. Istilahnya kalau lagi syuting film, ketika kami bertatap-tatapan, scene-nya langsung Zoom in-Zoom out-Zoom in lagi dengan background music yang bikin debar jantung bergetar.

Jeng Jeng Jeng Jeng…

Si pria yang mencomot dompetku itu sayangnya pake masker sehingga aku ga sempat tahu apakah dia tampan atau bisa membuatku jatuh cinta pada pandangan pertama layaknya di FTV. Motor mereka juga tak dipasangi plat sehingga aku tak tahu ke mana harus mencari mereka. Pun seketika itu mereka ngebut cem orang kesetanan.

Aku? Aku tak punya niatan mengejar. Malahan aku langsung puter balik menuju ke rumah ambil duit lagi soalnya tadi mau beli kerupuk kemplang malah gak jadi hiks.

Satu-satunya berkah yang dapat aku ambil hikmahnya adalah proses pencurian berlangsung mulus gak ada tuh aksi tarik menarik atau pake kekerasan sehingga kedua belah pihak tidak ada yang terluka. Oooh dan aku akhirnya bisa ganti HP baru yang lebih canggih dong.

Yah intinya mau di manapun jangan lengah yah. Kalau kata bang napi “Ingat, kejahatan terjadi bukan karena ada niat pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah!”

..termasuk kalau cewek-cewek hati-hati kalau ada yang mepetitin yak :0

ditaksir warga lokal

Kalau kalian pernah punya pengalaman buruk seperti apa guys?

Travel Now or NEVER
6 Responses
  1. Nah ini nih yang membuat malas jalan-jalan di Indonesia. Terutama yang ke daerah-daerah di luar Jakarta. Kurang aman, transportasi jelek, dan orang-orang yang disekitar spot wisata rasanya licik.

    Mending jalan-jalan ke luar negeri. Itu pun ke negara yang dikenal aman dan punya transportasi yang bagus. Singapura atau Jepang. Walau belum kesampean kesana sih. ha ha ha.

    Belum pernah berpengalaman buruk sih . Soalnya semuanya sudah direncanakan. Mau naik angkot pun harus tahu dulu ongkosnya lewat googling atau cari info di kaskus. Walau kebanyakan transportasi yang dipakai; jalan kaki, mobil pribadi, mobil saudara atau ojol (alhamdulillah ada ini). Tidak pernah masuk tempat makan yang tidak ada daftar menu (ini berlaku di semua tempat).

    1. Mungkin lebih tepatnya tantangan kali yah. So far gak pernah jera/takut sih blusukan cuma harus selalu inget hati-hati aja hehe semoga kita selalu diberikan keamanan di mana pun berada yah :0

  2. Horor semua pengalaman yang dalam SC..Aku amit-amit belum pernah ngalamin yang horo-horo kayak gitu, mungkin karena gak pernah traveling solo kalik ya hahaha..Paling-paling yang gak menyenangkan hanya soal penginapan. Kemarin baru saja terjadi di Pekanbaru. Ngaku bintang lima, kenyataan dikasih bintang 3 juga kebagusan. Pernah juga dapat sopir mobil sewaan yang ogah ditanya-tanya, malas-malasan ngantar ke suatu destinasi, seakan-akan kita minjam mobilnya 🙂

    1. wkwk nah ini pesan hotel bagus malah kecele yak heheh iya kl dapet supir jenis gitu sebel yah padahal kita bayar yah. Paling gak dia sopan dan nimpali seadanya aja deh kalau lagi males.

  3. okta

    Saya juga punya pengalaman buruk di padang bai. abis nyebrang dari lombok , sampai padang bai jam 10 malem, saat itu sudah janjian sama supir untuk jemput. ternyata supirnya di introgasi preman dan ga boleh jemput kita. wah saya ber 3 perempuan semua, ngadepin preman yang tatonya dimana2 , belum lagi nada ancaman preman itu yang intimidasi kita semua. tapi atas pertolongan Allah saya nego dengan tegas ke preman itu , saya tegas ga mau ikut harga mereka dan bayar sesuai dengan sewa mobil. negosiasi alot tapi akhirnya preman itu mau antar kita ke legian. di jalan deg2an sambil berdoa , alhamdulillah selamat sampai hotel. pengalaman terburuk tp berkesan juga ..kapan lagi face to face dengan preman.

Leave a Reply