Ini Alasan Kenapa Kamu Harus Menawar di Bali

parasailing-adventure-tanjung-benoa

Bali adalah salah satu daerah yang paling sering saya datangi tahun ini. Saya datang atas undangan, kerjaan, review, bawa keluarga ataupun hanya leyeh-leyeh saja melepaskan diri dari Jakarta. Sejak pertama kali datang di tahun 2011, saya tahu pulau ini berbeda. Suasananya asik. Orangnya ramah. Alamnya indah.

Tapi, seperti kebanyakan daerah tujuan wisata yang populer, Bali tentu punya sisi kelam. Salah satunya adalah pelaku industri yang menaikkan harga jual mereka. Di Bali misalnya, ada harga bule dan harga lokal. Kebanyakan tempat menjual produk/jasa mereka lebih tinggi dari yang biasa namun dapat ditawar kecuali sudah tertera kalo harga pas atau diberitahu sebelumnya. Sebenarnya ini berlaku di mana saja sih. Namun apesnya kali ini saya kena harga yang digetok mahaaalllll banget.. setara harga bule..itupun mungkin masih mahal lagi 🙁

Saya akui, saya adalah orang yang paling bego menawar. Saya tipikal yang mudah percaya. Saya pun takut kalau menawar malah ntar penjualnya untungnya dikit, kasian. Lalu nanti hidupnya tetap susah. Secara orang tua saya juga berdagang jadi saya suka prihatin dan kadang sebel juga ama yang nawar terlalu murah. Namun imbasnya yah itu. Saya seringkali dapat harga yang lebih mahal. Oleh karena itu, sebisa mungkin saya selalu membawa teman lokal untuk menawarkan atau kalau gak mau ribet yah belanja di tempat yang sudah harga pas seperti di krisna daripada ke Sukawati.

Sayangnya, nggak semua kesempatan bisa begitu. Di beberapa tempat tetap saja dapat harga yang kadang nggak masuk akal. Dan lebih gak masuk akal lagi karena saya justru mengiyakan, lalu kadang menyesal kemudian.

tanah-lot
Kepang di Pantai Kuta
Harga Awal : Rp.200.000
Harga yang akhirnya didapet : Rp.80.000
Kami meminta untuk dua orang dan me-request kepang yang bukan satu – satu kayak Bob Marley itu namun lebih ke kepang modern yang di depan dikepang lalu disambung ke belakang. Saya rasa harga ini pantas mengingat mbak-mbaknya tidak membutuhkan modal apapun selain sisir dan karet rambut 2 biji. Jadi yang saya bayar adalah skill mbak itu mengepang selama 15 menit.

Sewa Kursi Pantai di kuta
Harga Awal : Rp.100.000 / kursi
Harga yang akhirnya didapat : Rp.70.000 untuk 2 kursi
Sebelumnya sewaktu kami datang di pantai kuta jam 12 siang, kami mendapatkan satu kursi dengan harga Rp.50.000 namun untuk satu jam saja. Tidak masalah karena kami hanya butuh satu kursi sebentar sambil menunggu jam check-in hotel. Nah begitu kami datang lagi ke pantai kuta sore harinya (tempat berbeda) kami mendapatkan satu kursi dibanderol 100rb, saya pun emoh karena toh yang duduk hanya saya dan ibu saya saja. Akhirnya saya pun pesan satu aja. Eh rupanya dia sendiri akhirnya yang menawarkan 70rb saja untuk dua kursi. Kabar baiknya boleh dipake sampe mereka tutup (ketika matahari tenggelam)

Belajar Surfing
Harga Awal : Rp.400.000
Harga yang didapat : Rp.200.000
Ini berkat teman saya yang berpura pura bahwa adik saya yang ingin surfing adalah tamunya sehingga mereka pun mau menurunkan harga menjadi setengahnya. Durasinya 1 jam di mana adik saya diajarkan basicnya dulu di pantai, lalu baru praktek ke laut. Dia juga dipinjami baju surfing lengan panjang. So far dia puas dengan hasilnya.

surfing-in-kuta-beach
Water Sport di Tanjung Benoa
Sampai saat ini, kalau mengingat pengalaman ini rasanya jadi kesel sama diri sendiri. Jadi awalnya saya yang salah karena membawa keluarga saya ke tanjong benoa tanpa cek&ricek ke inet dulu termasuk harganya karena toh kami lum tau mau main apa saja. Di hari yang ditentukan, atas saran temen & supir kami di drop di Bali Indah Adventure yang paling pojok. Dibilangnya sih ini udah paling murah dan saya percaya mereka. Begitu turun mobil, kami tiba di Bali Indah, namun saya tetap melengos saja langsung ingin ke pantai melihat. Eh mbak mbaknya malah marah-marah manggil saya katanya pesennya di sini aja. Okeylah saya balik ke meja dan langsung ditawari sederet aktivitas. Memang saya lihat harganya mahal mahal karena kalau tidak salah pake rate USD. Namun si mbak menyakinkan saya bahwa nanti dikasih diskon karena harga paket. Okay saya dan keluarga pun langsung kasih tahu permainan yang kami ingin naik yaitu :

Banana Boat 7 orang
Parasailing Adventure (bukan yang ditarik dari pantai tapi dari kapal dan bisa bareng dua orang langsung) 4 orang

parasailing-adventure-tanjung-benoa
Mbak tersebut pun langsung sibuk memainkan kalkulator dan keluarlah harganya yang diluar perkiraan 2,75 kalau gak salah untuk keseluruhan. “Mahal banget” begitu dalam hati saya. Saya pun menawar untuk 2,5juta. Si mbak lalu bertanya ke atasannya (mungkin) lalu bilang tidak bisa. Lalu ya udah karena toh kami juga ingin main saya deal di harga 2,6juta untuk semua.

Permainan berlangsung seru dan semuanya menyenangkan. Namun pas pulang saya ketemu sodara yang bilang bahwa dia hanya bayar 100rb untuk parasailing (asumsi parasailingnya sama). Saya pun langsung kebakaran jenggot lalu sadar biaya water sport itu
Banana Boat 7 orang = 1jt
Parasailing 4 orang x 400rb(!!) =1,6jt

Belum selesai saya kesel, saya cek lagi di inet rata-rata parasailing (yang di pantai itu) ada yang hanya 70 rb. Alamak!! Alangkah mahalnya harga yang saya dapatkan. Lebih dari 4x lipat!!!! Jika hanya 2x lipat saya tentu gak sekecewa ini tapi ini keuntungan yang di mark-up gila-gilaan.
Saya tidak tahu apakah memang Parasailing Adventure harganya bisa jauh beda sama parasailing reguler yang hanya bisa sendiri dan ditarik dari pantai. Ada yang punya pengalaman?

Tapi yah udahlah mau marah semua sudah berlalu.
Mau menuntut toh saya yang bodoh sekali masa nggak mikir segitu kemahalan (I really have no idea how much parasailing is).
Mau mengutuk mereka, cuma bikin tambah jengkel dan dendam.
Akhirnya saya cuma bisa pasrah tulis di blog ini aja.

Semoga keuntungan gede hari itu yang mereka dapatkan menjadi berkah.
Semoga ke depannya yah bok kalau mau cari untung jangan segitu gedenya juga kenapa?
Dan…buat saya pelajaran berikutnya harus selalu cek & ricek harga apalagi kalau sudah tau gak bisa nawar.

Oh satu lagi bonusnya, habis parasailing kaki saya keserimpet di sana, lalu bengkak dan gak bisa jalan malemnya sampai harus diurut. Ya tuhan sialnya dobel banget hari itu. Rasanya pengen putusin tali parasailing dan jatuh ke laut aja deh. T.T

Semoga saya bisa memaafkan diri saya sendiri. Amin

Ada yang punya pengalaman dapat harga keMAHALan di Bali?ato di mana saja? Mari berbagi kekesalan :p

Travel Now or NEVER
23 Responses
  1. si engkong

    Len, ya bukan di Bali saja tapi dimanapun kita pergi dan berada harus bisa tawar menawar, selama engkong di Ozi juga jadi suka tawar2 an karena memang (zi nya dah ketularan Asia, kan lumayan tuh kalo dikasih discount ? dulu kalo beli mobil minta discount, beli TV set minta Discount, waktu beli Rumah juga minta discount, ha ha ha bulenya bingung deh

  2. Ifang Chen

    Uih len…knp ke bali gak cari wa?? Hehehee…so sekilas info buat tmn2 yg mau ke bali main water sport, tuh bgsan cari yg safe..setau wa ya len.. yg mahal tuh ada insurance nya..jd smua tuh ada asuransi nya..jd lbh mahal,,n water sport yg lu masuk tuh lumayan bgs..jd harga ya sesuai..yg murah tuh malah msti hati2..krn kdg harga yg murah tuh kadang si harga lgs dr trainer nya..n gak masuk k company mknya dpt hrg miring…tp kalo ada apa2 tuh bisa bahaya bgt… jd mnrt saya sih krn saya tour guide d bali bgsan cari yg safe..

  3. @ifang chen : iyah kemarin lupa.. oh gitu. iya sih emang selama tur meski mahal semuanya menyenangkan dan safe..no complaim lah cuma ya itu harganya doang haha tapi syukurlah kami semua senang dan selamat 🙂

  4. Yugo

    Tak hanya pandai menawar, tapi juga membeli pada orang yang tepat kali ya. Kalopun saya membeli melalui agent seperti diatas, trus dikasih 200 ribu buat parasailing kayaknya saya mau-mau aja karena udah dianggap murah. 🙁

  5. Chintya

    aku sekarang ini lagi di Bali kak, dan aku td ke pantai kuta.. awalnya pgn tatto temporary itu lho
    aku dikasih harga 200rb untuk tato yg ga terlalu besar, akhirnya setelah tawar menawar jadi 60rb.. tapi memang hasilnya tuh ga mengecewakan.. jd segala harus ditawar gitu ya kak, dikira nya turis kali hahaha

  6. Di Benoa anak-anak saya juga dapat pengalaman serupa. Main jetski mana sudah disupirin, janjinya 15 menit, 5 menit sudah balik. Ngeselin banget! Sampai-sampai waktu itu aku ngatain dalam hati: Biar orang pada kapok datang ke Bali, nyahok deh kalian 🙂

  7. Iya nih, disana untuk yang aktivitas2 memang mahal klo gak nawar
    seingat saya kemarin di Kuta sempat nawar kepang rambut dan tato temporary, bisa sampai dapat 30% atau 40% dari harga yang ditawarkan

    belanja oleh-oleh di Sukowati, dari 100 ribu, bisa jadi 100 ribu dapat 3. Asal tega saja, dan emang harus tega.

    Kalau aktifitas di Benoa, kebetulan ambil paket dari teman satu forum besar (di masa itu)
    😀

  8. Ari

    Halo… Menurut saya memang Bali sudah sangat overpriced sekali..
    entah kenapa pola pikirnya mereka seperti itu ya?
    padahal menurut saya di era informasi seperti sekarang, harusnya mereka pasang harga yang sekiranya pantas, sehingga orang tidak perlu tawar menawar.
    ketika harga tersebut dianggap murah, pasti informasi itu juga tersebar ke relasi , akhirnya jadi makin ramai usahanya.
    kalau sudah dianggap mahal, pasti juga tersebar ke relasi, dan akhirnya berujung pada ketidak mauan untuk beli barang atau pakai jasa nya.

Leave a Reply