Kisah Horor Mistis Bertemu Hantu di Hotel

hotel angker

Tahun lalu ketika gelaran Asian Para Games, aku sempat ketemu sama para atlet yang latihan di Solo buat persiapan. Kala itu usai latihan, aku mengantar tim bowling kembali ke Hotel Sahid Kusuma yang layaknya sudah seperti mess karena mereka telah tinggal berbulan bulan di sana. Suasana gelap dan hanya beberapa lampu kuning menghiasi. Dari sekelabat aja aku tahu hotel ini indah dengan desainnya yang masih mempertahankan kearifan lokal. Aku pun berujar ke salah satu ibu si atlet “Bagus yah hotelnya?” dan langsung dibalas “Iya tapi banyak hantu,” jawabnya tanpa tedeng aling-aling.

DEG!

Aku langsung tak jadi mengiyakan ajakan mereka melihat-lihat kamar. Bukan kenapa-kenapa, tapi gak usah jauh-jauh wong hotel yang kuinapi sendiri, Sahid Jaya, juga tak kalah serem.

Beberapa hari sebelumnya, aku check-in di Sahid Jaya. Teman-temanku belum datang dan masing-masing kami diberikan satu kamar. Sehabis check-in aku langsung naik dan mencari kamarku. Begitu ketemu, aku langsung masuk. Kesan pertama begitu masuk adalah kamarnya panas banget. Aku tahu sih Solo lagi terik-teriknya dan tirai terbuka lebar sehingga sinar matahari masuk dengan leluasa. Apalagi aku ada di lantai yang cukup atas.

Segera aku mencantolkan kunci agar AC cepat hidup dan aku tak gerah. Setelah itu aku perhatikan, karpet kamar tepat di depan kamar mandi sudah usang. Aku melepas sandalku dan terasa banget bahwa karpet tua ini sudah lama tidak divakum. Aku bahkan bisa merasakan debu-debu karpet itu hinggap di telapak kakiku. Kondisi kamar juga tak kalah ngenes. Aku cek ke balik tirai ada sarang laba-laba. Bahkan di samping kasur, ada coretan tangan serta dinding yang mengelupas sedikit. Kentara sekali bahwa kamar ini sudah lama tak dibersihkan atau dihuni. Namun satu yang sangat mengganjal adalah aku seperti masuk ke dimensi lainnya. Kamar ini seperti luas sekali dan aku seorang diri di dimensi tersebut. Aku berusaha menepis pikiran negatif yang mulai hinggap di otakku.

hantu

Sebagai gantinya, aku menelpon resepsionis.

“Mbak, boleh minta ganti kamar gak? Di sini kamarnya kotor…” aku berusaha menjelaskan keluhanku.

Sayangnya, hotel full dan tidak ada pengganti.

“Semua kamar seperti itu mbak.” jawabnya diplomatis.

“Kami akan kirim orang untuk membersihkannya yah.” kalimat terakhir tersebut dirasa menjadi satu-satunya solusi yang bisa ditawarkan.

Aku tak puas dengan jawaban tersebut. Suasana di kamar membuatku ingin pipis. Namun melihat kaca kamar mandi dan toilet yang tepat berada di belakang daun pintu, membuatku mengurungkan niat. Aku langsung kabur dan memutuskan ke resepsionis lagi. Dengan pintarnya, aku mengakali dengan membujuk salah satu temanku, kak Eka untuk sekamar denganku tapi di kamarnya yang lain. Setelah diskusi alot, akhirnya disetujui begitu.

Aku pun lega dan kembali ke kamar. Hanya berpikir bahwa aku harus kembali ke kamar itu pun membuat bulu kudukku berdiri. Sebagai gantinya aku beralasan minta office boy untuk ikut ke kamar mengambilkan barang. Padahal ku tahu aku hanya membawa satu koper kecil yang bisa kutenteng sendiri. Namun aku tak mau tahu, harus ada orang yang menemaniku kembali ke sana.

Ketika tiba di depan kamarku, aku melihat dua orang house keeping telah selesai membersihkan. Ketika kucek, tidak banyak perubahan yang terlihat. Tapi ini bukan lagi perkara debu yang nempel di meja atau noda di seprei. Hawa aneh seperti ada hantu di kamar itu tetap janggal dan menggelayut tak mau pergi. Aku berkemas secepat mungkin. Bahkan tak sempat untuk sekadar memasukkan laptop ke tas. Semua barang kuangkut begitu saja. Pokoknya aku tak ingin barang sedetik pun berada di kamar itu.

Untunglah kamar temanku, jauh lebih nyaman. Entah kenapa meski berada di sisi yang sama (hanya beda lantai), tapi kamar ini beda dengan kamar sebelumnya. Perabotanya juga tampak lebih baik dan auranya bersahabat. Siangnya. temanku datang dan dikasih kamarku sebelumnya yang horor itu. Aku tak berkata apa-apa. Tak lama, dia pun mencariku dan curhat bilang tak betah di kamarnya. Aku pun minta maaf dan “buka kartu” bahwasanya aku juga merasa ada yang tak beres dengan kamar itu. Kami berdua tipe yang cuek akan hantu dan hal mistis karena tak punya indera keenam. Tapi bahkan itu saja tak menghalangi kami untuk merasakan hal-hal aneh tersebut.

Sorenya temenku satu lagi tiba dan kami ajak ke kamar itu. Dia lebih sensitif soal beginian. Setelah dari sana, dia lantas bersendawa selama lebih dari sejam. Kasian banget liatnya. Susah ngomong dan susah napas jadinya. Akhirnya kami putuskan bertiga untuk tidur sekamar saja dan bahkan satu ranjang (meski beda kelamin) untuk menghindari pengalaman buruk. Saking takutnya kami sempat berpikir untuk pindah hotel namun untunglah tidak perlu sampai begitu ketika temenku udah gak sendawa haha

Pulang-pulang dari Solo, setelah istirahat salah satu kakiku malah sakit bukan main padahal aku tidak jatuh atau gimana-gimana. Sakitnya sampai bikin pincang sebelah. Akhirnya aku pun diurut sama mbak kos. Dia mengurutiku cukup lama di area punggung. Menurutnya aku sedikit ketempelan hantu karena punggungku merah semua dan kakiku kaku sekali. Hiks pedihnya itu diurut lama gitu… tapi alhamdulilah setelah itu sudah tidak apa-apa.

Sebelumnya jujur aku gak pernah tuh ngerasain begitu atau melihat hantu. Tapi aku jadi inget pengalamanku yang lain di Hotel Solo Paragon. Aku sih baik-baik saja. Justru temen-temen yang nginap di sana yang punya banyak kejadian horor seperti tengah malam pintunya diketok kencang sekali, lalu ada yang bisa masuk ke kamar lain padahal itu bukan kamarnya. Denger-denger Solo Paragon ini memang sudah terkenal horor karena awalanya adalah bekas RS Belanda dan kabarnya di situ juga tempat pembantaian. Bahkan hingga ke mall di sampingnya, katanya serem juga terutama di basement. Ini ada testimoni dari temenku pas nginep di sana :

solo paragon angker

Selain kisah hantu seperti itu, kadang ku juga denger testi tentang kemunculan orang yang pakai pakaian layaknya dari keraton / abdi dalem. Begitu aku share tentang cerita ini di IG storyku, ada juga sama yang mengalaminya, tapi di Phoenix Jogja. Dari sini mulai deh banyak yang cerita horror masuk ke DM IG-ku seperti ini :

hotel angker

Lalu ada juga cerita hotel hantu dari Jakarta. Kukira karena kota besar gini, hantu-hantuan sudah jarang eh rupanya ada juga, kayak ini salah satu pekerja di Hotel Indonesia (sebelum jadi Kempinski) :

hotel indonesia angker

Lalu ada juga seputaran hotel dekat Sarinah :hotel jakarta angker

Terus ada yang cerita soal Hotel Century Atlet yang aku pernah inapi dan breakfast-nya enak pula :

hotel century atlet angker

Dan ini yang paling serem menurutku, masih di Century Atlet :

hotel century serem

Tahu endingnya, gimana? ternyata pihak hotel menjelaskan bahwa benar adanya Dewi itu pegawai di sana tapi telah meninggal 4 tahun yang lalu karena bunuh diri. Pas pula kejadian itu adanya di lantai 4 loh. Hiiii~~ tapi masih kata temen yang pernah training di sana, hotel itu mang ada hantunya semacam noni-noni belanda yang juga mati di sana atau bunuh diri gitu.

Setelah itu, ada pula yang bercerita soal hotel lainnya yang tak kalah seru :

hotel media serem

Duh duh sebenarnya masih banyak tapi aku ngetik gini aja udah merinding mulu. Maaf aku anaknya takut setan jadi kututup sampai di sini yah. Pokoknya intinya banyak-banyak doa, jangan bikin macem-macem, kalau bisa ada temen sekamar, pilihlah hotel yang baru atau ramai, hindari yang desainnya vintage/tradisional gitu. Semoga gak apes yah.

Kalian punya cerita hantu apa?

**

NEXT : Main ke mall Ashta baru di SCBD. Rooftop dan balkoninya keren banget dengan view gedung pencakar langit.

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

**

NEXT : Facial di Erha buat ilangin jerawat

Travel Now or NEVER
80 Responses
  1. abim on mainbentar.com

    Waaah gela sehhh kalo udah hotel horor story kayak gini. Emang it’s sih kalo di hotel tua tuh suka serem-serem gimana gitu. Di Bali coba deh nginep di hotel Gran Inna yang di Denpasar. Numpang pipis di salah satu kamarnya aja merinding gitcyuh.

  2. Donna

    Gue kalau sendirian pasti pilih hotel budget, hotel baru, dan okupansinya bagus khan rame terus. Gak pernah mau hotel dengan kamar luas, apalagi hotel lama, atau butik hotel atau yang kata Lenny vintage2 gituh. Paling gak mau.

  3. Rahmat

    Wkwkwkwkwk… Seru ceritanya, euy… Biar gw orang hotel, alhamdulillaaaaaaah gak pernah lihat/ngalamin gituan. Gak peka banget. Maklum, tipe cuek perasaan badak. Hahahaha… But, thanks for sharing.

    1. M.N Fawwaz

      Pernah bawa bapak ibu adek nginep di daerah Solo paling atas. Hotel kelas menengah sih karna adanya itu. Padahal satu kamar ada org 4 loh. Penghuninya iseng aja mainin pintu toilet tengah malem. Buka tutup buka tutup… Wkwk
      Sekedar tips aja dari para indigo. Kalo mau masuk kamar hotel utk pertama kali diketok sama kasih salam dulu. Kamar yg ditinggal beberapa hari pasti ada yg huni walaupun sementara. Biar mereka nyingkir dulu pas denger salam kita.

      1. Nama Samaran

        Jadi inget masuk night shift sendiri(saya kerja di satu hotel di Yogyakarta bagian kitchen), baru mau masak buat breakfast ada perempuan yang ketawa. Bangke wk

      1. Indra

        Kalau aku sih mau tuh hotel serem atau ngga aku ngga perduli.. mungkin karna aku udah biasa dengan hantu jadi mereka pun udah enggan menggangguku… Yang penting jangan takut.. kalau kamu takut kamu bakal kalah sebelum perang karna mereka itu nyedot energi kamu .. setelah itu energi mu itu buat mereka tambah kuat lalu mereka bisa membuat penampakan dll.. tapi kalau kamu berani serta kuat maka mereka juga bakal males ganggu kamu.. mereka ga akan ada tenaga buat ganggu kamu… Kalau kamu Kristen kamu cukup yakin kalau roh didalammu lebih besar dari hantu itu sendiri.. tapi kalau kamu muslim kamu juga harus yakin kalau hantu itu takut sama Allah.. senjatamu adalah doa.. doa dan keyakinan yang buat kamu itu kuat.. iyalah lah wong gelandangan saja yang tidur ditempat tempat seram bisa tidur dengan nyaman kok apalagi kamu yg di kamar tertutup… Kenapa gelandangan itu bisa tidur dengan nyaman ditempat angker?? Sebab mereka kuat. kalau hotel yg sepi yg perlu ditakuti itu manusia bukan hantu… kalau para gelandangan saja bisa kuat menghadapi hantu dan dengan terpaksa mereka bisa tidur lalu kenapa kamu tidak bisa sekuat mereka? Aku pun dulu penakut tapi setelah ayahku meninggal aku berubah sangat kuat . Kehilangan seseorang membuatku jadi tidak takut lagi dengan hantu malah aku ingin sekali bertemu arwah ayahku sampai saat ini belum pernah ketemu…

        1. Lenny Lim

          Mas indra T.T semoga ayahnya sudah tenang di surga yah.

          Iya mas aku juga penakut dan kalau emang tak ada lagi cara untuk bikin aku takut, terpaksa berusaha meyakinkan diri enggak ada apa-apa plus baca segala doa agama. Tapi moga aja gak pernah bersinggungan dengan hal-hal mistis sih. Amin!

  4. dananwahyu

    wkaakak aku juga merasakan di hotel itu kak tapi sayang sepertinya aku nggak peka.
    karena menginap beberapa kali d hotel serem dan temenku lihat macam2 aku nggak lihat apa2
    tapi paling serem sih di turki, tepatnta di salah hotel jaringan bintang 5 . jadi setelah pulang ada pasangan suami istri cerita selama dua malam mereka lihat cewek baju putih rambut panjang, karena kata mereka cewek itu nggak ganggu jadi mereka cuek ajalah

      1. Rame Manurita

        Aku pernah nginep di hotel H*****n yang dekat terminal baranangsiang bogor, ga bisa tidur semalaman. Suara dinding digaruk2, kursi diangkat2 trus tiba2 merasa dingin dan badan berat. Trus nginep di S***d Makassar, kamar gede tapi spooky terutama lorongnya. Baru masuk kamar badan berasa dingin. Malamnya langsung pindah ke kamar teman, dan pompa ASI pun ketinggalan di Makasaar sanking takutnya???Trus nginep di I*** Sanur, semalaman ga tidur, berasa dilihatin trus kayak ada suara2 alat musik bali di jam 2 subuh. Trus nginep di C****** Senayan, temanku ketakutan lihat sosok mahluk besar di kamar mandi sampe sesak nafas dia, kita lgs minta pindah kamar sama panitia.

  5. Si Klimis

    Aku juga pernah ngalamin kejadian gak enak di Hotel Sahid Mandarin Pekalongan, tempatnya agak serem dan pas malam pukul 00.30 aku denger ada suara orang jalan sambil ngobrol2 tapi kayak orangnya tuh banyak banget, terus paginya pas sarapan aku tanya sama temen2 peserta lain, tadi malam kalian pada mau kmn kok rombongan, trus pada jawab, kami udah pada tidur jam segitu.

  6. Yokhanan Prasetyono

    Waah seru ya ketemu hotel yang horor hehehe… Untungnya selama traveling ke mana-mana belum (jangan sampai deh) ngalamin yang model beginian; atau saya-nya yang kurang peka? Atau memang badak nggak mau tahu? Hahaha

  7. Muhammad Ridho Fazri

    Aku seneng nih baca-baca sisi horor dari hotel/penginapan. Tapi semoga gak ngerasain yang begitu juga. Cukuplah dengan beberapa kejadian di hotel-hotel yang telah lalu hahaha

  8. Tresna Reswari

    Aku anaknya agak agak bisa liat yg ginian mba, dan punya hobi nginep klo wiken, ya wikenan tipis tipis gitu. Oh ya, kerjaanku kebetulan Villa Specialist di sebuah agent villa di Bali, kadang mengharuskan trial stay di beberapa villa yg listing di kami.
    Pernah nih dapet free stay di sebuah luxury villa di centre of Seminyak yg harganya 5jt an per nightnya ( klo bayar ). 2 nights jatah nya di 2 Bedroom Pool Villa. Aku nginep sama keluarga, ortuku, suami dan anak-anakku.
    Malam pertama dilalui dengan aman, villa nya luas, komplit dengan Butler yang ngurusi kebutuhan kita. Renang smpe sore, nonton film di TV dgn banyak channel.
    Malam kedua lah masalahnya. Jam 9 sesudah makan malam, anak-anak bobok dengan ortu saya, kemudian suami ngajakin keluar malam nongki di Ku De Ta , mumpung dekat.
    Pergilah kita, nongki di Ku De Ta smpe jam 01.00 kemudian balik ke villa. Menuju villa saya #4 lorongnya panjang dengan kanan kiri tumbuhan rambat, klo siang ini cakep. klo malem ya gimana ya.. hahha.
    Akhirnya smpe villa saya, kita blm masuk kamar, suami masih sempet bkin cemilan dan kita minum makan di living roomnya yg semi-open menghadap pool.
    Perasaan mulai ga enak, belum habis cemilan, saya minta masuk kamar tanpa alasan, Suami sudah taw nih gelagat sy klo sedikit bicara pasti ngerasa sesuatu.
    Masuk kamar dong, suami nyuruh saya tidur duluan, dia masih nonton TV lagi.
    Akhirnya saya tertidur, namun ga lama deh rasanya saya tidur menghadap tembok rebah ke kiri. Nah, ada sosok perempuan tinggi yang tiba-tiba nunduk seperti memperhatikan saya tidur, dan rambut panjangnya jatuh menyentuh pipi saya.
    Teriaklah sayaa kenceng… semua terbangun.
    Suami saya guncang-guncangin badan saya suruh saya buka mata. Saya masih teriak aja : “ada orang di sampingku”
    ” ga ada”
    Mama saya masuk kamar bawa minum, air putih yg sdh beliau doakan saya minum. Kondisi tenang tapi sy ga bs tidur smpe pagi.
    Untung esok paginya check out.
    Penasaran saya dong siapa semalem itu, villa ini tergolong usia baru dengan good maintenance jadi ga mungkin rasanya ada penunggunya.
    Kemudian saya tanyakan ke seorang teman senior yang bisa melihat hal-hal gini.
    Sesudah sy cerita detailnya, beliau bilang :
    “Itu mahluk bukan disana tempatnya, dia ngikut kamu habis dari luar, mungkin kamu lewat, dia ada, dan kalian sedang ada di frekuensi yang sama, tengah malam gitu jam nya mereka, trus dia ngikutin kamu deh.
    Makanya jangan sering keluar malam.”

    Aihh,.. itu salah satu pengalaman saya mba Lenny.
    Sekarang sy jd kayak termometer macem alat ukur klo nginep dimana gt, ni tempat aman ga?
    Hahahha…

      1. Indra

        Itu sih belum seberapa. Aku malah pernah di hotel Matraman aku lagi tidur tiba tiba di belakangku ada Kunti merah tinggi sampai kepalanya nyentuh atap kamar.. ngikik.. tapi karna aku udah biasa malah ku ajak komunikasi.. lewat bathin kumarahi ku bilang kalau jadi makhluk harus berguna jangan bisanya ganggu thok… Eh sejak saat itu kalau aku nginep di sana pas waktu shalat subuh kayak ada yg bangunin . Tapi udah lama ku ga kesana

  9. Avant Garde

    Di sarolangun pernah ga bisa bobo sampe subuh, di padang 2 hotel juga.. 1 hotel vintage, 1 hotel baru banget, pernah juga gak bisa bobo di sawahlunto, hotel jadul peninggalan belanda ….

  10. Mama Diva

    Duugh saya baru ada rencana ke solo,,,bgitu liat ada hotel solo yg bikin dag dug dug gak jd boking disitu,,tp ttp aja yaaa dimana mana adaaa,,mana saya suka yg suasana vintage,,,

  11. Eka Yulianti

    Aku kalo ada acara langganannya di hotel century huhuhuhu
    tpi alhamdulillah gk pernah ngalamin hal aneh.. dan pasti aku selalu dpt sendirian di kamar.
    dan sekarang jd parno deh klo ada acara di hotel itu lagi huhuhuhuhu gimana dong

    1. Lenny Lim

      huhuh maafkeun. Ini cuma pengalaman seorang kok semoga gak sampai kejadian di kamu yah. Selalu positive thinking aja

  12. Adlina

    Wah kebetulan nih mau sharing. Dulu pernah magang di salah satu hotel bintang 5 di jakarta, daerah sudirman sih. Itu hotel termasuk udh tua gitu ya kalau menurut saya. Duh di officenya ada penunggu gt cewek. Awalnya aku ga tau, tapi emg aku agak bisa ngerasain dan sensitif sama mereka. Waktu itu lg jam makan siang, aku lagi stay di office gantian gt makannya. Aku inget banget office hampir kosong dan aku cm berdua sm org reservasi. Kebetulan dioffice ada pintu emergency yg langsung ke basement parkiran. Namanya pintu emergency, cuma bisa dibuka dari dalem office kan. Nah aku iseng, keluar lewat pintu emergency itu trus ngeliatin basementnya. Pintunya aku ganjel gt biar ga ketutup. Jd biar bs masuk lagi ke dalem. Eh ga tau knp pas lg liatin basement aku jd bengong kayak ga sadar gt. Tiba2 pintu yg udh aku ganjel ditutup dari dalem tapi kayak dibanting gt. Aku kaget banget. Aku coba buka pintunya lagi tapi ga bs. Aku teriak2 manggilin org reservasi minta bukain pintunya. Tapi nihil. Tiba2 disudut gelap sebelah pintu itu ada yg ketawain aku. Suaranya tante kunti lah. Wah aku panik bgt merinding. Akhirnya aku langsung cabut lari keluar basement. Jantung udah mau copot rasanya. Pas udh diatas ditanyain sm satpam kenapa lari2. Aku ga kuat ceritanya.

    Trus pernah juga weekend aku disuruh masuk buat ngeliput media gitu. Aku nungguin manager aku yg blm dtg. Aku masuk ke office sendiri, gelap banget pagi2 jam 8an gt ga ada yg masuk kan. Yaudah aku selow aja masuk ke dalem duduk dimeja aku trus nyalain komputer. Baru sebentar, eh di pantry nya ada yg mukul galon aqua kenceng bgt gt. Kebetulan pantrynya dibelakang meja aku. Aku syok kaget bgt. Langsung merinding. Kabur keluar dari office nyari siapapun yg ada dideket situ. Kebetulan ada satpam yg jaga dipintu masuk. Aku langsung ceritain. Kata dia “iya emg didalem office ada yg jaga mbak cewek pake baju merah. Mungkin ngajak kenalan kali. Kan blm pernah dikasih liat ya?” Aku cuma diem trus milih berdiri diluar sampe manager ku dtg.

    Ternyata setelah sekian lama magang disana. Aku mulai denger2 cerita dari karyawan lain. Jd tuh hotel emg serem. pernah ada tamu jepang lg foto gt di lobby trus di hasil foto dia dibelakang ada setan cewek melayang gt. Dia langsung komplain ke FO katanya “look! Your hotel is very spooky ya!”. Orang FOnya cuma diem aja. Trus kata orang FO kalau mereka lg tidur di loker belakang khusus FO, suka ditemenin sm si cewek merah ini. Hiiiiy..

    1. Lenny Lim

      Aduhh mbak ceritamu kok serem banget sih.. jadi penasaran hotelnya hihihi

      Makasih sudah share yah ditunggu lanjutan cerita serem lainnya. Ehhh!

      1. Mira

        Wah pada punya pengalaman horor ya dikamar hotel, saya juga pernah punya pengalaman horor disebuah kamar hotel dijakarta yang bersebelahan dengan terowongan Casablanca dan kebetulan juga saya menginapnya dikamar VVIP yang menghadap langsung ke arah terowongan Casablanca. Diawal saya mau membooking kamar hotel itu saya tidak punya perasaan apa apa,yang ada dipikiran saya hanya ingin membooking kamar VVIP untuk acara akhir tahun,dan pada saat room tour ke dua jenis kamar VVIP untuk memilih jenis kamar yg mana,karena ada dua jenis vvip nya yg dibedakan oleh bentuk kamar mandinya .

        Disaat room tour dua jenis kamar VVIP, saya sempat bertanya tanya kenapa room Service nya yg mengantar saya room tour selalu ketok ketok 3 kali dulu pintu kamar yg mau diperlihatkan kepada saya dalam roum tour sebelum mereka membukanya dengan card access, hal itu sempat membuat saya bertanya “kok diketuk 3 kali pak pintunya,memangnya ada org yg menginap didalamnya?” , Lalu si room Service yg mengantar saya room tour bilang “tidak ada yg menginap didalam kok bu” .
        Setelah room tour melihat dua jenis kamar VVIP yg berbeda bentuk kamar mandinya lalu saya memilih kamar VVIP yang kacanya menghadap ke terowongan Casablanca,karena kamar VVIP yang satu lagi kamar mandinya tidak ada jendela besar sehingga terkesan gelap.
        Malam harinya saya berdua anak saya kelas 5 SD siap siap untuk ke atas acara malam tahun baru,ketika itu suami saya sedang lembur dan dia hanya bisa datang dipagi harinya.Setelah melewati malam tahun baru,saya dan anak saya kembali ke kamar untuk kita berdua tidur karena sudah ngantuk bangets dan capek.Anak saya tertidur duluan dengan pulas dan saya masih membuka mata dengan mengecek pesan di handphone saya sampai akhirnya 10 menit kemudian saya tertidur secara otomatis karena ngantuk berat.
        Dipertengahan tidur saya, saya merasa selimut saya ada yang menarik sampai ke kaki,dan kemudian saya kembali tarik kemudian ditarik lagi dan akhirnya itu membuat saya menggerutu dlm hati,saat itu saya sempat menengok ke sebelah saya yang hanya ada anak saya yang tertidur pulas,kemudian saya membuat selimut saya penuh menyelimuti saya kembali dan selimut saya kembali tertarik kebawa,dan akhirnya saya kesal sekali lalu tanpa saya banyak berfikir kenapa itu selimut ketarik kebawah berkali kali dan tanpa berfikir saya mau memarahi siapa,saya marah marah saja sendiri dengan kata kata “orang sedang ngantuk berat diganggu ganggu aja, jangan jail woi, dingin nih tau gak”, saat itu saya tarik lagi selimut saya dan saya terbagun pada pagi hari jam 5 untuk mandi dan sholat.
        Pada saat saya dikamar mandi untuk berendam, saya dengar ada langkah kaki seperti mengintari kamar saya,seketika saya berfikiran bahwa mungkin anak saya sudah terbangun,lalu saya memanggil anak saya,tetapi tidak ada jawaban,namun langkah kaki itu tetap terdengar sampai saya mengambil handuk dan saya keluar pintu kamar mandi,dikarenakan kamar mandinya luas sekali jadi tidak bisa selangkah dua langkah keluar kamar mandi.
        Beberapa langkah menjelang keluar pintu kamar mandi,saya tetap memanggil anak saya denga harapa bahwa langkah kaki yg saya dengar adalah langkah kaki anak saya yg sudah terbangun, tetapi pada saat saya keluar kamar mandi,saya melihat anak saya masih tertidur pulas,saya kemudian membangunkan anak saya untuk berwudhu dan sholat dan mandi, setelah itu saya mengajak anak saya breakfast dan saat breakfast saya menceritakan semua kepada anak saya dan anak saya mengatakan agar lebih baik keluar dari hotel secepatnya,langsung setelah selesai breakfast kita berdua pulang dan suami saya yang baru datang bingung bertanya kenapa kok g jadi menginap semalam lagi hahahaahaaaaa

  13. Billy

    Iseng” cari cerita tempat horor di solo karena besok pagi harus ke solo dan nginap di sana, awalnya tadi mau nginap di hotel yg di ceritakan begitu tau ada cerita gini, fix cari tempat lain ahh biar tentram. Paling males klo dapat gangguan di hotel, udah sering salah hotel kena yg horor klo luar kota.

  14. Nadia

    Mau share juga dong ikt2an… secara barusan banget ngalamin merinding2 ini …… ngomongin kisah horror di hotel2 Ibu kota, barusan ada tmn deket married di Jakarta and kebetulan gw jadi bridesmaidnya. Hotelnya bagus loh mewah wah dah… bintang 5 di Ritz Carlton Mega Kuningan.

    Nah awal2nya tuh gw yg plg awal dtg dulu, bride sama yg bridemaids lainnya blom pd sampe soalnya gw yg dr luar kota sendiri.. singkat jelasnya gw disuruh check in in dulu ke kamar bride which is di suite … awal2nya gw ya uda naik aja skalian mo roomtour liat kamarnya ?, wkt itu gw naik sendiri soalnya cmn bawa koper cabin jd naik sendiri, wkt kluar lift, gw dah kerasa ngga enak banget ne… lorongnya gelap and rada tua gt, and wkt msk kmrnya gw sempet permisi dulu lah to whoever secara gw jg pcya mahkluk2 gitu2 ada.. ya uda intinya awal ini gw uda sense ga enak…

    Gw termasuk yg sensitive tpi so far selama ini termasuk beruntung g pernah diliatin *amit2 sih…

    Trus malem berlanjut kan, pestanya bsk kita mesti bangun jam 3 pagi buat siap2 dll… nah mlmnya gw tidur d kmr bridesmaid kita ber3 neh sama 2 cewe lainnya… bgtu msk kmr kita, tuh hawanya dinginnnn bgt freezing mpe kita matiin aircon nya tuh mpe tidur abis dingin bgt… nah ini mulai crita horrornya

    Jadi gw dah kerasa g enak jd mending bobo duluan drpd bobo terakhir yg laen pd bobo tar makin serem, so yes gw akhirnya bobo sisa 1 tmn gw nih yg blom bobo dan dy bobonya di kasur sblah sendirian. Sedangkan gw bobo d kasir brng 1 bridesmaid lainnya. (Kamarnya twin bed queen size btw jdi 1 ranjang bsa 2 org)

    Nah tiba2 mlm2 ntah jam brp gw ga brani liat jam, temen gw itu loncat ke ranjang gw nyelip di antara gw dan tmn gw satunya dia blg ke gw, “eh gw bobo sini yah..” itu gw lngsng bangun dan gw kerasa ga enak banget wah ini pasti ada yg ga beres kenapa ni ank nyungsep di sini.

    Paginya gw tanya dong knp lu semlm nyelip di antara gw ma tmn gw satu lgi? Dia jawab dong:…. “lu ga berasa semalem ada yg liatin?” Duduk di sofa… liatin mulu … gw blg kaga… secara gw jg g brani buka mata… trus gw penasaran banget abis check out gw tanya, emg lu liat apa? Siapa yg liatin?
    Di jawab dong : “pertama ada suara brisik dl ky lagu dari kejauhan, trus ada suara emak2 ngoceh di lorong, ga lama habis itu… ada cewe pake baju pengantin duduk di sofa liatin dia tpi make up nya luntur”

    Hiiiiiiiiiii gw lngsng merindingggg dan yakin feeling gw pertama masuk spooky2 itu brarti iya!!!!! Jadi klo ada yg tau dulu Ritz ini bekasnya apa let me know gila serem banget!!! Untung bukan gw yg diliatin omgggg

    1. Monic

      Ritz carlton kuningan kan dl tempat terjadinya bom kuningan. Byk yg mati disitu tapi di resto bawah nya. Dulu rumah sy di tebet dan sering makan di resto hotel tsb. Baik2 aja sblm bom. Stelahnya ga pernah mau dtg lagi

    2. GieGie

      Aku juga pernah beberapa kali bermalam di Ritz-Carlton Mega Kuningan dan juga JW Marriott .
      Duadua nya eks bombing ? tapi syukur nya g pernah ada pengalaman mistis selama bermalam disana ?
      Paling ngerasa kaya ada yg liatin aja kalo pas lagi selfie atau berendam wkwkw, saat itu aku bermalam di kamar Ritz-Carlton Suite, itu segede gede nya kamar tapi aman kok…

  15. Vivi

    Hotel Kempinski memang “terkenal” sih. Hahaha
    Puji Tuhan saya ketemunya yang “noni-noni” dibanding Kunti. Kebanyakan Belanda.
    Setiap tahun keluarga saya dari Jerman selalu suka di Kempinski. Katanya sih bilangnya mau bertemu “saudara”. Keluarga memang punya indera keenam

  16. Jay Buch

    Kami keluarga besar setiap tahun jalan jalan lintas Jawa dengan menyewa bus. Kebiasaan ini telah berlangsung puluhan tahun. Pengalaman Paragon Solo pernah terjadi pada kakak iparku. Pada waktu itu hotel tesebut masih sangat baru dan kami tidak memiliki pikiran apa apa, sampai kemudian kakak ipar bercerita bahwa pada pk 02.00 ketika dia hendak menjalankan tahajud, dirinya mendengat suara anak kecil kecil berlarian di lorong hotel dan berteriak teriak keras. Karena merasa perlu menegur “anak anak gaduh” di lorong hotel, maka dia pun membuka pintu hendak menghadriknya. Tapi ketika dia membuka pintu, suara gaduh itu berhenti dan lorong hotel terlihat sepi tanpa terlihat seorang pun anak kecil. Kakakku sempat bertanya kepada tante ku yg sekamar, orang tua macem apa yang membiarkan anak-anak kecil membuat gaduh pk 02.00 di lorong hotel yang merupakan tempat publik. Lalu tanteku hanya berkata mungkin itu bukan manusia. Kan kamu cek gak ada. Alhasil merekapun setelah tahajud buru buru tidur.???

    Namun saya memiliki pengalaman lebih menyeramkan ketika mengunjungi sebuah hotel di kota Makassar. Saat itu saya dan staff sedang ada pekerjaan di ibukota Sulsel tersebut. Namun sejak seminggu sebelumnya, sekretarisku tidak berhasil me-reserve kamar untuk kami hingga kami sampai di Makassar. Rupanya hari itu ada konggres nasional parpol tertentu. Alhasil sekretarisku telephone dan mengarahkan saya ke hotel bintang 4 karena masih tersedia kamar. Saya menuju hotel tersebut yg terlihat tua dan sepi. Sebenernya saya heran sih, mengapa lokasi hotel yg tidak jauh dari lokasi konggres masih tersedia banyak kamar? Padahal hotel hotel lain yg lebih jauh namun sekelas telah full booked? Rasa lelah saya mengalahkan logika waktu itu dan kami memperoleh kamar twin bed di lantai 6 dekat dengan ruang crews menyimpan peralatan. Ketika pk 00.20 tiba tiba staff saya berteriak dan kakinya berusaha menendang sambil dia memegang perut dengan terus berteriak pergi kamu! Jangan ! Lalu staff ku memanggilku dan berteriak “Pak! Tolong pak! Ini wanita jahat melukai saya! Lalu saya melompat dan memegang dirinya supaya tenang. Aku nyalakan lampu. Lalu dia berkata dia bukan sedang mimpi dan tetap sadar. Wanita itu ingin melukai dirinya. Lalu kuminta dia berdoa sebelum melanjutkan tidur. Namun pk 03.20 dia meronta ronta berteriak Pak! Pak! Mereka datang lebih banyak…satu dekat tempat tidur Bapak! Aku melompat keluar tempat tidur dan menenangkan dia kembali. Saya kemudian melanjutkan tidur. Pada pukul 06.00 saya lihat staffku sudah bersiap sarapan dan membawa kopernya juga turun. Saya mandi dan menyusulnya ke tempat makan. Saat makan dia berkata bahwa dirinya tidak mau lagi melanjutkan menginap di hotel tersebut. Dia membuka baju dan kaos dalamya pada bagian perut. Saya melihat bilur bilur bekas cakaran dengan kulit ari mengelupas merah kebiruan. Lalu kukatakan bahwa kita masih semalam lagi di hotel ini sebelum lanjut ke kota kecil lainnya. Namun dia sudah tidak mau lagi dan meminta maaf karena tak bisa menemani saya. Karena saya merasa kamar sudah dibayar, maka saya terpaksa malam itu menginap kembali di hotel dan kamar sama. Saya bener bener nekat saja tidur di situ sendirian. Beberapa lama saya berdoa memohon perlindunganNya, namun ketika sudah mulai mengantuk…saya melihat satu persatu makhluk itu pergi ke arah balkoni dan memghilang. Total 5 sosok. Kirakira pukul 05.30 saya bener2 nyenyak tidur karena suasana kamar menjadi lebih nyaman dr sebelumnya. Saya keluar kamar pk 07.30 dan ketika membuka kamar kuliat crew hotel memandang saya terkejut dan bertanya apakah saya baik baik saja sendirian? Lalu kukatakan “Saya sudah lihat semuanya tadi pagi mereka dah padah pamit pergi.” Orang tesebut melongo melihat sayangeloyor ke lift.????

    1. Lenny Lim

      Ya ampun pak serem banget itu di Makassar. Kalau saya jadi staf bapak pasti langsung balik ke Jakarta kali ehe salut buat keberanian bapak. Semoga “mereka” beneran sudah pergi dan tidak menggangu tamu lainnya lagi yah. Amin!

  17. Elya

    Setahun yang lalu pernah nih waktu ke mall solo paragon sama keluarga waktu naik eskalator tau tau bahu saya ditepuk sama orang kebetulan saya latah langsung teriak kaget dan waktu dilihat kaget karna yang nepuk bahu saya kakek kakek pakai baju adat jawa alias beskap komplit dari beskap blangkon sampe keris tapi yang saya bingungin tuh jaman sekarang mana ada kakek kakek jalan sendirian ke mall trus pake beskap dll

    1. Lenny Lim

      Aih serem banget 🙁 horornya ampe ke mall?

      Terus reaksi kamu dan keluarga gimana? gak langsung kabur keluar lantai berikutnya?

  18. Wina

    Iseng googling ternyata ketemu blog mbak ini.
    Saya juga pernah mengalami saat dinas di menado. Kebetulan saya punya teman di menado dan minta ia membookingkan hotel untuk saya dan rekan saya. Kami tiba di menado sekitar jam 01.00 dan langsung dapat kamar, saya di paling pojok dan rekan saya di sebelah kamar saya.
    Malam pertama itu sudah terasa tidak enak dan jadi ga bisa tidur saat saya mendengar ada suara kursi diseret2, tapi saya pikir mungkin rekan saya di sebelah sedang seret2 kursi di jam 02.00!!!
    Paginya saya komplain ke FO dan dijawab kalau sedang ada persiapan ruang untuk natal di lantai 8, padahal kamar kami di lantai 5. Saat sarapan pun saya menanyakan ke rekan saya perihal suara seret2 kursi dan ajaibnya dia pun mendengar suara yg sama dan juga mengira kalau itu adalah saya. Jadi kami rupanya saling menuding.
    Malam kedua, suara itu terdengar lagi dan paginya saya kembali komplain ke FO dan anehnya mereka memberikan alasan yg sama namun kali ini suara tersebut berasal dari persiapan ruang untuk natal di lantai 7!!!
    Untungnya kami hanya menginap 2 malam di hotel itu dan sebelum kembali saya menceritakan hal ini kepada teman saya yg membookingkan hotel itu. Dia pun kaget karena staycation di hotel itu cukup tinggi dan well recommended untuk hotel di menado.
    Sayangnya saya lupa nama hotelnya karena sudah kejadian beberapa tahun lalu namun sampai sekarang masih teringat

    1. Lenny Lim

      wah untunglah tidak sampai ada kejadian aneh yang lebih ngeri.

      Kalau sudah ingat nama hotelnya kabari ya mbak wkwkw buat jaga-jaga ehe

  19. Arry

    Pernah kejadian tahun 2016 pas gw masih kerja di hotel di daerah gatot subroto, Jakarta. Jd waktu itu hari minggu di bulan september, salah satu hostess restoran di hotel itu ada yg meninggal 2 hari setelah nikah. Dia meninggal sore hari yg menurut keluarga katanya jatoh di kamar mandi. Nah lalu malemnya jam 1 pagi di restoran tempat dia kerja (fyi, restoran di hotel tsb buka 24 jam), tiba2 musik di dalam restoran nyala sendiri. Dan yang bikin janggal adalah jd untuk nyalain musik di resto itu pake ipod, nah ipod nya itu ditaro di laci dan dikunci, kunci nya ditaro di meja hostess, dan harusnya jam 1 pagi no musik di restoran. Menurut salah satu staff yg incharge night shift di resto tsb dan kebetulan sahabat almarhumah, lagu yg disetel itu lagu favorit almarhumah. Lalu staff tsb bilang dalem hati “sist ntar gw kirimin al fatihah ya biar lo tenang”. Lalu ga lama musik nya berhenti. Dan pas staff tsb buka kunci laci ipod tsb, ternyata posisi ipod nya itu ga mati tapi ternyata volume nya hanya dikecilin dan tetep muter musik favorit nya almarhumah

    1. Lenny Lim

      Hiii merinding… moga sist tenang di sana yah. Mungkin dia kangen ama teman dan suasana tempat kerjanya yah kak

  20. Tya

    Hallo,kak lenny….iseng buka kisah horor kakak ini,jadi keinget waktu nginep hotel di jogja beberapa tahun yg lalu….lupa namanya…kebetulan traveling sendirian…dapet kamar yg twin bed…siang hari tu nggak kerasa serem,malamnya baru dech terusik ada suara kunyahan tulang kletuk kletuk gitu di pojokan deket pintu,auto aq tidur hadep tembok….eh…gak brapa lama,kedenger suara gordyn dimainin,buka tutup gt,padahal gak ada angin…tp Alloh masih melindungi…mungkin krn q pura2 nggak ngegubris pancingan “mahluk astral” untuk ngebuka mata a.k.a penasaran n kepo…setengahjam kemudian gangguan mereka berhenti sendiri,mungkin mereka kesel kalik ya gak berhasil…wkwkwk….tau2 q ketiduran dech…trus denger adzan subuh…hbs breakfast langsung cuzz checkout dech…

    1. Lenny Lim

      wkwk duh untung yah… mungkin mereka kepo dan nyari temen main kali yah. Iya sih kalau aku juga pasti berdoa minta cepat cepat tidur dan gak bangun lagi sampai pagi ehe

  21. GieGie

    gilsss seru seru banget cerita nya, kak !! 😀
    yahh meskipun aku sendiri juga pernah ngalamin sihh wkwkw
    OK aku mulai cerita pengalamanku yaa….
    Jadi gini,
    Lebaran taun 2018 itu aku, ibuku, dan adikku pergi ke Solo utk silaturahmi ke keluarga calonnya adikku.
    Kita nginep di (cards on the table, so am just gonna name it) Ataya Hotel yg letak nya deket banget ama Adi Soemarmo.
    Ataya Hotel ini lebih mirip ama penginapan sebenernya, aku dapet kamar yg paling depan berhadapan langsung ama parkiran mobil tapi di batasi oleh tembok sepinggang selebihnya kaca gelap transparan di sekat sekat sampai atap.
    Desain hotel ini vintage dan sangat javanese di tambah dengan ambience yg spooky gitu dehh hahaha…

    Nahh ini dia !!!
    Kalo kedengeran suara pesawat wajarlahh yaa namanya juga deket bandara tapi biar gitu juga aku ngedenger suara suara yg lain pada malam hari 😀
    Aku nihh kan orang nya penasaran yaa, biarpun awalnya cuek tapi cari tau juga.
    Pas malam ke-1 ngedenger suara sekumpulan laki laki ngobrol dan itu arahnya dari belakang kamarku. Aku tidur bareng ibuku kan, mau nanya tapi beliau udah pules dluan, mau ke kamar sebelah (adikku tidur disitu sendirian) cuma utk nanya hal gituan kayanya pe-er banget hahaha yaudalahh aku cuek aja tohh suaranya juga udah engga ada.
    Itu kalo g salah sekitaran jam 11 malam lewat yaa karna jam jam segitu emang jadwal aku telponan sm pacarku kan…
    Takut ibuku terganggu, akhirnya aku putuskan utk telponan di depan kamarku, disitu ada 2 bangku dan 1 meja. Pas aku lagi asik telponan, itu suara yg sekumpulan laki laki tadi pindah dong kearah samping kamar (tapi bukan kamar adikku yahh).
    “Berisik banget sihh, ngapain tau malem malem!” aku bilang gitu tapi dengan suara yg biasa aja gak kencang gak pelan juga. Padahal aku sendiri lagi telponan yaa hahaha…
    Karna suaranya masi kedengeran, aku putuskanlah utk melihat ke samping kamar. Aku bilang sm pacarku “sayang, temenin aku yaa. males nihh depan kamar kok malah berisik. aku mau cari tempat yg enak aja.” Iapun mengiyakan meskipun nemeninnya cuma lewat telpon.
    Biarpun ada kaca depan aku tapi dengan di sekat sekat begitu jadi g terlalu nampak. Setelah aku berjalan lewatin 1, 2, 3, 4 kamar ternyata KOSONG dong SEPIIIII !!
    Lampu kamar mati, AC mati (keliatan dari outdoor nya yg ada diluar kamar), gak ada sendal atau sepatu juga di depan kamarnya, pokoknya bener bener kaya gak ada penghuninya dehh. Kalopun ada hanya kamar paling pinggir dekat lobby yg ada isinya.
    Tapi aku tetep lanjutin jalan sampe ke lobby hotel karna disitu spot paling terang dan ada beberapa orang selain resepsionis. Banyak lampu, banyak sofa empuk yg bisa didudukin.
    Aku masih telponan di lobby sampe sekitar 15 menitan lahh sebelum akhirnya aku balik ke kamarku.
    Aku kepo, aku liat ke samping kamar paling pinggir disitu ada jalan setapak menuju belakang kamar dan disitu yg ada malah dapur dan sepi, bukan kamar hotel lainnya :’)
    Jadi darimana dong suara sekumpulan laki laki yg ngobrol itu?
    Anyway, aku balik ke kamarku ngelewatin beberapa kamar yg sepi tadi dan rasa rasa nya di sudut mataku aku melihat ada orang yg lagi duduk di bangku depan salah satu kamar yg udah aku lewatin tsb. Well, perempuan sihh. Udah agak jauhan aku penasaran jadi aku liat di pantulan kaca pembatas yg di sekat sekat itu.
    Dan iyaa dong bener ada yg lagi duduk disitu rambutnya panjang, pake baju terusan, duduknya tegak lurus kaku, wajahnya g begitu keliatan karna sebagian rambut nutupin kedua pipi T____T
    “Demi apa, demi apa….” kataku gitu ditelpon. Pacarku nanya “apaan sihh yang? hayo kenapa?”
    Aku jalan cepet menuju kamarku tapi aku g masuk malah duduk di bangku depan trus aku bilang, “sayang, itu lagi duduk disitu. parah bener perasaan tadi gak ada pas aku lewatin, knapa tibatiba ada?!”
    Aku telponan suaranya sihh biasa aja yaa, cenderung pelan dan berharap yg tadi duduk g denger aku ngomong 😀
    “Yauda yang kamu masuk cepetan ke kamar,” kata pacarku.
    Ntah kenapa sebelom masuk aku ngintip diantara kaca sekat kamar sebelah nahh dari situ bisa keliatan TAPIIIIIII sosok itu udah gak ada lagi. Malam itu aku tidur pules sampe pagi.
    Sebenernya pengalaman aneh bin mistis ada lagi sihh cuma bukan di hotel, kak… 😀

  22. Zam

    hotel paragon dulunya memang rumah sakit dan kamar mayat. dulu bahkan zaman kerusuhan mei, di tempat itu banyak muncul “tukang sate gosong”, di mana ada hantu jual sate, tapi pas nanya ke konsumen, “mau satenya gosong kaya saya?” sambil menunjukkan wajah terbakar karena dibakar massa.. tapi, itu katanya..

    kalo hotel sahid, kemungkinan karena hotel itu dekat dengan kraton mangkunegaran.. jadi ada hawa-hawa gimana, gitu..

    alhamdulillah, sampe sekarang ku ngga pernah nemu pengalaman horor menginap di hotel, sih.. ?

  23. Nama Disamarkan

    Saya mau ikut sharing, agak panjang dikit gapapa ya? 6 taun saya kerja di 6 hotel yang berbeda di bandung, bekasi dan jakarta.

    1. Okt 2014-Jan 2016: saya mulai kerja di hotel daerah radio dalam, katanya hotel tsb tanahnya tanah sengketa. semua yg pernah buka usaha & punya tanah disitu ga pernah ada yg beres, termasuk juga katanya rafi ahmad. lantai 5 konon katanya suka ada yg terekam cctv mondar-mandir nembus pintu kamar kalo malem.

    2a. januari 2016-maret 2017 pindah ke hotel di daerah cawang, jaktim: saya pernah incharge di office sampe malem dan akhirnya dibukain kamar sama atasan. masuk kamar lantai 6 lumayan gede, tidur sndiri. jam 1 pas nonton tv ada suara jedag-jedug kaya lari2 di wc, masih saya cuekin…stngah 3 pas mau terlelap bgt suara asbak (saya minta kamar smoking) di meja tv diketok2 “ting-ting-ting…” saya samperin ga ada apa2. akhirnya lanjut tidur ga ada apa2 ampe pagi.

    2b. di tiap lantai ada mini sky garden (semacam balkon) yg ga bisa dimasukin, cuma bisa diliat dari dalem kaca hotel sebagai pajangan. suatu hari ada bule nginep di lantai 5, keluar nyari makan jam 1 malem. mau masuk lift otomatis lewat sky garden dong…besoknya pas check out dia bilang ke anak front office sambil ketawa2, “you indonesians are so weird, you hang a human-sized bolster (guling seukuran manusia) at the 5th floor garden for no reason”.

    2c. walaupun begitu, kerja di hotel ini yg menurut saya paling the best karena orang2nya asik2 bgt & manajemennya sangat memanjakan karyawan.

    3. maret 2017-agustus 2017: pulang ke bandung, kerja di hotel daerah dago…ga ada kejadian apa2

    4. september 2017-agustus 2018: pindah ke hotel di bekasi utara, ga ada kejadian apa2 juga.

    5a. agustus 2018: pindah ke hotel di daerah thamrin-kebon kacang-tanah abang: kalo lagi kerja ampe malem sendirian, saya suka denger suara kursi meja kerja temen yg diujung ruangan digeser. pas disamperin ke cubicle-nya ga ada apa2, tapi posisinya udah ngegeser emang (kursi kerja yg pake roda itu loh).

    5b. lagi kerja ampe malem, karena kebagian “manager on duty”. dateng anak housekeeping bersihin office jam 10, dengan muka santai ngomong “tau ga pak? taun kemaren kan Ibu L pernah MOD juga di meja bapak yang sekarang…trus kesurupan, abis gitu ditolongin deh ama security”. beres MOD jam 11 langsung deh balik.

    5c. tamu lagi tidur dikamar, suaminya lagi keluar nyari makan. pas dia kebangun ada cewe dikursi rias kamar lagi nyisir menghadap ke tamu ini trus tamunya ini jkeluar kamar & lari ke arah lift. pas lewat pintu tangga darurat yg kebuka, yg tadi nyisir rambut udah berdiri disitu. tamunya lanjut lari ke front office, minta pindah kamar.

    5d. januari 2019: kena phk masal tanpa pesangon.

    6a. april 2019: pindah ke resort di daerah bandung barat. hotel/resort ini gede banget & terdiri dari 2 gedung, gedung baru & gedung lama. april sampe oktober office saya ada di gedung lama, kebetulan ruangan saya dan ruangan GM (general manager) tu bersebelahan dan berada di satu ruangan yg lebih besar…jadi kalo mau masuk ruangan saya & ruangan gm itu harus masuk pintu pertama. pintu pertama ini letaknya 3 meter di sebelah kiri meja kerja saya dan gm ini selalu pulang jam 8 malem. suatu hari saya lagi kerja ampe malem, jam 7 saya denger suara batuk2 & ngetik dari ruangan gm. stngah 8 si gm baru masuk dari pintu di sebelah kiri saya trus lanjut ke ruangannya dia, loh kirain dari tadi dia ada diruangannya?? dan ini lumayan sering.

    6b. di lantai 5, ada room boy/anak housekeeping yg diceritain kaya gituan dia ga percaya trus jam 10 malem dia nantangin sambil sekalian ngecek kamar. pas belok di lorong dia disamperin kepala terbang (iya, kepalanya doang terbang). trus dia lari balik ke kantornya.

    6c. kitchen disini ada 3. 1 kitchen di gedung lama, 1 kitchen di gedung baru, 1 kitchen khusus chinese restaurant. setelah gedung baru jadi, semua kegiatan cooking pindah ke kitchen gedung baru. suatu hari, temen saya anak kitchen pulang jam 11. dari kitchen baru ke loker karyawan harus ngelewatin kitchen lama yg gelap. pas dia masuk kitchen lama, dia liat samar2 di kantor chef yg udah ga kepake ada siluet gelap lagi berdiri. lebih pinternya lagi dia samperin, pas udah deket katanya ilang trus dia lari ke loker.

    6d. ada juga temen saya waiter, lagi shift malem dia abis istirahat balik ke post-nya di lounge. pas nyampe dia liat ada anak2 kecil lagi lari2 diatas meja2 lounge. pas disamperin anak kecilnya ngilang.

    6e. masuk akhir maret 2020, tamu hotel udah mulai surut banget gara2 covid19. yaa paling dari 299 kamar cuma keisi 3 kamar dalam semalem, paling banyak juga 10 kamar. biasanya kalo hari2 weekdays bisa 50-60% lah jumlah kamar yg keisi. sampe akhirnya gedung lama ditutup sampe waktu yg belum ditentukan. katanya assistant chief security, kalo dia lagi jaga malem & keliling di gedung lama (yg ditutup) katanya sering denger suara orang ngobrol2 dikamar…yaa kaya rame hari2 biasa aja.

    6f. awal april 2020, saya dan beberapa temen saya kontrak kerjanya abis setelah 1 taun. rencananya setelah wabah ini mulai reda katanya kontrak kerja akan mulai diperpanjang & diperbaharui, tapi gatau kapan.

    …mohon maaf kalo kepanjangan.

    1. Lenny Lim

      wkkwkw best banget kok bisa sih masnya inget semua hingga bulan dan detailnya hebat ih!

      Ngakak di bagian bule itu… untung dia ga copotin tuh guling bawa ke kamar hahah

      Iya sektor hotel lagi ancur banget yah. Moga segera pulih atau masnya dapat kerja lain biar ada cerita baru lagi ehe.

      Makasih banyak udah mau berbagi mas 🙂

  24. Meong

    wah ceritanya serem2 ya. Sy juga ada pengalaman menginap d hotel tua di daerah Sudirman JKT Desember 2019 kmrn. Saat itu sendirian di sana krn urusan dinas. Hotel vintage ini emg. Saya tidur sendiri n lampu pasti sy matikan. Tengah malam krn kedinginan tiba2 sy kebangun n nengok k arah kiri saya. Jreengg… kaget bgt saya ada sesosok putih tidur disitu.. Eh sy baru ngeh klo itu emg guling sy hehe… abis itu lampu sy nyalakan biar gk kaget lagi klo kebangun.

  25. Lynlyn

    Aku baruuuu banget nginep semalem! Di hotel neo+ Aston kebayoran, dapet kamar samping tangga emergency kayanya yaaa itu. Pas udh mulai malem berisik gt.. tapi Aku pikir oh wajar masih Ada housekeeping Kali ,soalnya sore Aku liat memang.. Makin malem kok Ada suara kaya jendela di lemparin Batu,padahal dilantai 11 Kan.
    Pagi nya Mandi,pas lg keringin rambut shower nyala dikit.. trs mati ,disitu Aku udh agak takut sih karna malem nya horror ngerasa ya huhu

  26. Levi

    Samaan kak sy pernah nginep disitu buat pertama kalinya, dan yakin gak pengen balik nyoba disana lagi 🙈. Pengalaman gak enak banget di hotel s***d j**a minta ganti jg banyak alasannya. Semaleman gak tidur kebanyakan gangguan. Cuman bisa berdoa dan paginya checkout, lupa persisnya si kamar nomer berapa.

  27. MUNIF HASSAN

    Pengalamanku 4 tahun lalu di kamar deluxe Sahid Solo jl gajahmada bersama isteri. Malam kedua atau malam terakhir pagi hari kami baru tahu ada stempel spt uang logam di jidat isteriku yg agak sulit dihilangkan. Suasana dalam kamar memang tidak nyaman

Leave a Reply