Nge-thrift Barang Bekas di Pasar Senen

baju bekas

Dulu banget aku pernah beli baju bekas di Wakatobi dan juga Batam. Pakaian – pakaian itu dibeli murah banget dengan kualitas premium yang sampai sekarang masih ada bajunya. Jadi aku pun pengen hunting barang bekas lagi di pusatnya yaitu di Pasar Senen. Selain dipakai sendiri, aku juga ada jual beberapa barang itu di shopee dan kadang ada aja yang beli. Yah alhamdulilah lah buat bantu-bantu di saat ekonomi terpuruk gini.

Berhubung belum pernah ke pasar Senen, aku dipandu sama si Ika sekalian kulineran roti Maison Weiner dan juga Es krim Baltic. Kebetulan gedung pasar grosir Senen itu ada yang baru, tapi tetep yang tempat jual barang bekas masih di gedung lama yang bener-bener kayak dua gedung beda. Pas sampai di depannya aku sempat melongo dulu. Kiri gedungnya rapi, isi dalamnya rapi dengan lampu cahaya berkelipan. Sementara itu kanannya, ada sebuah tangga naik untuk masuk. Seorang pemuda ngerokok di depan dengan satu bal karung goni gede isi berbagai macam pakaian bekas.

Begitu masuk gedung, keadaan tak tampak lebih baik. Gedungnya sumpek dan pakaian berjejalan rapat-rapat. Cuma benar-benar menyisakan lorong sempit yang cuma muat satu orang jalan doang. Seisi gedung depan itu isinya pakaian yang tersusun rapi menurut jenisnya. Celana jeans, baju, dll. Para penjaganya – cewek cowok – yang melihat kehadiran kami langsung nawar-nawarin. Aku sih ngeliatnya tertarik sebenarnya dan aku yakin kualitas barangnya bagus. Cuma sayangnya suasana dan kondisi gedung yang mepet plus orang ngerokok sembarangan bikin aku sesak liatnya. Hilang sudah napsuku mau hunting barang-barang.

pasar senen

Jadilah aku terus berjalan ke belakang yang mana diisi dengan konter jahir, sablon hingga orang bikin baju partai, polisi dll. Sedangkan di bawahnya ada semacam food court isinya nasi padang, kapau, soto padang dll. Menggiurkan tapi karena kondisinya, aku milih melipir ke gedung sebelah yang tampak lebih meyakinkan.

Di gedung yang baru ini setidaknya aku bisa napas. Ada AC meski gak dingin, orang lebih beradab dengan tidak merokok, tempat bersih dan terang sehingga apapun yang dijual tidak terkesan kumuh banget. Di lantai bawahnya juga ada beberapa yang menjual pakaian bekas. Ketika kuhampiri, ternyata jualannya menarik juga. Aku ngulik-ngulik dan ketemu banyak yang bermerk. Harganya dibandrol rata-rata 35rb. Kalau celana 50rb gitu.

pasar grosir senen

Tak nyangka, di sinilah jadinya aku belanja beberapa kemeja uniqlo. Sempat nemu merk lain juga yang bagus kayak Old Navy dll. Si ika juga jadi belanja kemeja dan celana kulot. Kami berdua sumringah kayak menemukan harta karun dengan harga murah meriah. Inilah seni nge-thrift barang bekas. Bahagia banget kalau nemu yang bermerk atau yang bahan bagus, sesuai dengan selera kita dan harganya jongkok banget. Mana gak ada cacat pula ye kan seperti baru gitu.

thrift store

Jadilah aku gak bakal balik ke pasar senen yang lama itu. Toh harganya juga mirip-mirip tapi paling gak dengan suasana belanja yang nyaman.

Next, aku pengen liat tempat lain lagi deh. Sebenarnya kayak Blok M, Season City gitu juga mesti ada yang jual pakaian bekas cuma terbatas dan gak semasif di pasar senen ini sih.

Kalian pernah nge-thrift juga di Pasar Senen?

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

**

NEXT : mampir ke Ashta Mall deh.

**

NEXT : Main Sepatu Roda di GBK

**

Mall Spark

Travel Now or NEVER

Leave a Reply