Maison Weiner : Toko Roti Jadul Jakarta

maison weiner

Sejak viral di Twitter seputar Maison Weiner, aku sudah tertarik pengen mengunjunginya. Terus aku pun sempat review dan nyobain Tan Ek Tjoan & Roti Lauw juga. Barulah kemarin akhirnya aku berkesempatan ke Senen buat sekalian eksplor kuliner lainnya sekaligus.

Tapi tetap perhentian pertama adalah Maison Weiner. Unik juga namanya secara namanya asing dan suka bikin lidah keblibet. Pas datang hari senin pagi jam 10, rupanya baru sedikit roti yang sudah ada, maklum mereka bikinnya hanya buat sehari habis aja gitu jadi gak diproduksi massal. Akhirnya aku jalan-jalan dulu ke es baltic dan nge-thrift baju bekas. Siangnya balik lagi ke sana, masih belum banyak roti yang dipajang karena lagi banyak pesanan dari tokopedia dll. Untungnya mbak jaganya ramah banget jadi banyak cerita – cerita dan sharing tentang Maison Weiner ini.

Toko roti ini udah ada dari zaman kumpeni dan maklumlah ketika diliat dari jenis roti yang dijual, yang kebanyakan aku gak familiar. Bahkan dari penyebutan namanya pun masih terkesan western banget. Emang itulah yang bikin unik mulai dari bentuk roti sourdough yang keras luarnya gitu. Jujur, aku gak suka roti jenis ini karena sakit gigiku gigitinnya. Tapi justru bagi pecinta roti ini, model begini dengan kualitas dari Maison Weiner ini sudah enak banget. Iya sih pas datang itu, kebetulan beberapa roti baru mateng dan baunya sangat menggoda apalagi liat roti yang gendut-gendut itu sungguh bikin ngiler.

roti maison weiner

Sebenarnya di sini juga bisa sambil nongkrong walau meja dan kursi sangat terbatas. Apalagi taplak meja di sini warnanya merah kotak-kotak yang menurutku vintage banget kayak era nostalgia tahun 80an gitu. Jadi teringat kalau piknik bawa keranjang mesti pake taplak model gini biar sahih~

Tapi kalau aku daripada dicemilin di sini mending beli bungkus aja deh. Berhubung belum semua roti keluar, akhirnya aku beli yang Black Rice Raisin Bread (45rb). Ini tuh ada versi sourdoughnya yang keras, tapi yang ini lembut banget. Hampir semua roti di sini tuh tergolong sehat tanpa bahan pengawet tambahan. Terus ada yang no gluten juga. Yang aku beli ini aku tertarik karena banyak biji bunga matahari dan pumpkin seednya gak pelit hampir meliputi semua bagian. Terus dalamnya masih ada kismis gitu. Pas nyoba, berasa banget lembutnya beda kayak roti pada umumnya. Warnanya agak kecokelatan bukan kayak roti tawar putih biasa gitu. Terus mudah banget disobek, pas jadi camilan gak perlu ditambah butter atau oles apa lagi tapi rasanya gitu doang sudah enak banget!

roti jadul

Aku juga ada beli donat kecil (12K) dan roti isi cokelat yang juga sama-sama lembut dan enak. Gak sia-sia meski harganya tergolong mahal, namun emang sesuai dengan ekspektasi dan ketenarannya! Rata-rata di sini pastinya udah pada jadi langganan dan gak heran ini kiblat dunia perotian di Jakarta. Semoga kualitasnya bisa terus dipertahankan yah!

roti maison

Maison Weiner

Alamat : Jl. Kramat II No.2, RT.6/RW.7, Kwitang, Kec. Senen

Jam Buka : Senin – Sabtu dari jam 8 pagi sampai sekiranya habis.

INGAT SABTU DISKON 30% jadi pasti ramai sih!

Tonton videoku~

habis itu jangan lupa jalan dikit buat jajan es Baltic dan nge-thrift barang bekas di Pasar Senen.

**

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

NEXT : Tan Ek Tjoan vs Lauw

NEXT : Mall Ashta

Travel Now or NEVER

Leave a Reply