Kisah Lucu-Miris-Edan Naik Ojol

naik ojol

Manusia mana di Indonesia (terutama kota-kota besar) yang belum pernah naik ojol? atau paling gak, punya aplikasi Gojek atau Grab?

Keknya hampir semua udahlah yah. Soalnya ojol itu penyelamat hidup banget.

Enggak cuma buat transportasi tapi segala hal bisa. Dapet promo cashback, anterin makan, gosekin WC, beliin obat hingga isiin token listrik yang bunyi tengah malam biar enggak dimarahi ibu kos.

Aku sempat ngerasain zaman sebelum mereka mulai dikenal sih, yaitu waktu pindah ke Jakarta 4 tahun lalu. Saat itu masih harus nego harga ke ojek pangkalan sampai urat leher nonggol. Kalau hujan naik Blue Bird lalu kantong kering dan besok makan indomie. Saat itu emang udah ada gojek tapi masih jarang dikenal plus aplikasinya suka error dan sempat banyak ribut ama opang, kek curhatan yang satu ini.ojek purwokertoUntungnya lama-lama sudah makin banyak, terpercaya dan orang-orang juga pada beralih. Dari sekian tahun itu, tak terhitung momen-momen kebersamaan. Endak semua bahagia, tapi pasti ada jugalah kenangan buruk misal ojol gak tahu jalan, kurang sopan, tanya-tanya hal pribadi tapi belum pernah sih aku nemuin yang jahat gimana. Pun aku selalu kasih bintang 5 atau 4 kalau pun tidak puas. Simply, tidak mau mematikan nafkah orang lain.

Aku rasa pengalamanku ini sedikit banyak pasti juga dirasain ama kalian. Makanya aku iseng curhat di Instagram dan tanya-tanya temenku, kira-kira punya kisah luar biasa apa selama menggunakan ojol. Boleh gojek, grab bahkan almarhum uber kalau ada. Ternyata banyak juga.

So, inilah jawaban mereka yang kadang aku juga rasain dan bikin hati hangat.

Ojol Difabel

naik ojol tuna runguIni aku juga pernah dan setahuku baru Gojek yang ada. Di aplikasinya bakal tertulis gitu dia tuna rungu jadi semua komunikasi langsung chat aja yah dak usah ditelpon. Sisanya, performa mereka bagus-bagus kok aku gak pernah melihat kekurangan mereka jadi penghalang buat kerja. Untuk ini aku kasih standing applause karena Gojek udah mau merekrut mereka. Banyak juga yang kalau gak jadi ojek, jadi pekerja di Go-life buat bersih-bersih. Intinya aku terharu Gojek mau memberdarayakan mereka. Jadi ingat Kafe Sunyi dan Kopi Tuli juga yang karyawannya difabel.

Naik Ojol Yang Baiknya Gak Ketulungan

Ojol-ojol ini kadang suka bikin aku trenyuh dengan kebaikannya di luar nalar. Tapi menurutku, ojol di daerah lebih ramah ketimbang Jakarta, terlebih kayak di Solo, Jogja gitu yang emang mungkin orangnya pun tutur bahasa dan budaya sopannya emang masih jempolan nih.

naik ojol batam

naik ojol semarang

Selain Baik, Banyak Juga Pengalaman Yang Gokil Nih….

gosend

ojol palembang

Lalu pernah ngalamin salah naik ojol gak sih? Aku pernah pesen dua untuk adikku dan aku dapat dulu lalu langsung pergi. Eh tak lama ojolku menelpon katanya sudah sampai. Di situ aku sadar ternyata aku naek grab, padahal pesen gojek. Dih bikin malu, langsung minta diantar balik. Untung belum jauh sih.

salah ojolojol baik

Kalau kalian punya kisah mengharukan, konyol, tak biasa apa selama berinteraksi dengan ojol? Bagi-bagi dong ceritanya!

Travel Now or NEVER
6 Responses
  1. Cerita tentang Ojol itu memang selalu menarik ya, tapi kemarin baru kejadian sih waktu pesan GoFood padahal hanya 1x pemesanan. Pas datang ke resto ada 2 ojol datang atas nama suamiku dengan pemesanan makanan yang sama. Karena kasihan kalau di cancel jadilah di iyakan juga. Penasaran dong ngecek di apps, masa tau-tau ada 2 padahal awalnya 1 🤣🤣🤣

Leave a Reply