Mural Jakarta

Suatu hari di bulan puasa, mas bram (film maker) mengajakku kolaborasi bikin video tentang mural Jakarta kayak gini.

Lucu yah?

Maka dari itu, aku iyakan segera. Kami lantas cari-cari info dulu kira-kira mana satu mural di Jakarta yang bagus. Kriterianya bukan sembarang mural karena untuk menghasilkan video kayak di atas at least muralnya harus 2 meter dari samping kanan-kiri-depan biar motonya agak luas. Beberapa yang kami liat di online pas disamperin, nyatanya pas di realita kondisinya telah berubah. Cat luntur, tempatnya sudah buat jualan, kotor, dll. Ada juga yang dulunya bagus kayak di Kalijodo sekarang udah kurang menarik. Sedih!

mural-kalijodo

Padahal lucu juga loh kalau di Jakarta dibuat kayak wisata mural dan orang-orang pada hunting mural kayak di Haji Lane Singapura. Tapi gak apa-apa, for starter, ternyata masih ada beberapa mural yang sesuai dengan kriteria yang kami inginkan dan tentunya gratis serta lokasinya di tempat umum. Nih contekannya :

Galeri Nasional

Awalnya aku pikir tempat ini tuh Museum Nasional alias museum gajah, rupanya salah dan malah ngotot pula. Baru ku tahu rupanya ada yang namanya Galeri Nasional di depan Gambir. Mural ini lokasinya di luar ruangan dan posisinya di belakang. Cukup jelas kelihatan kok dan karena masih di area museum cukup terawat sih. Mantap!

galeri nasional

Taman Ismail Marzuki

Lokasi kedua yang dikunjungi adalah di TIM. Emang ini termasuk gudangnya seni dan banyak mural di belakangnya. Bahkan sekarang di gedung planetariumnya banyak mural raksasa tentang pahlawan nasional. Kece!

mural TIM

Cikini

Alamat : Jl. Sekolah Seni (Belakang TIM)

Dari TIM, kami lanjut ke sini dan muralnya letaknya pas di belokan jalan. Karena mau ambil shoot dari ujung ke ujung, mas bram harus berdiri di tengah jalan. Sempat khawatir juga kalau ada kendaraan yang lewat dan ngebut bakal kenapa napa nih tukang videoku. Pokoknya hampir yang belok pasti kaget ngeliat kami. Puncaknya, ada satu ibu-ibu yang begitu liat mas bram, liat aku, lalu dari motornya yang oleh karena terkejut si emak lantas berkata “I suppose you to move…bla bla”. Lah napa pula dia pakai English. Dikira aku turis Jepang lagi syuting kali yah. Tapi maksud dia baik kok memberitahukan tentang keselamatan meski agak pedes. Kami cuma iyain saja dan tetap berhati-hati.

Boleh dibilang ini take paling banyak, paling lama, paling panas apalagi ada cowok-cowok lewat di seberang terus manggil-manggil sambil dadah-dadah. Huft!

Velodrome

Berkat ini, aku pertama kali nginjekin Velodrome. Dulu sempat excited pengen ke sini ngeliatin arena buat ajang Asian Games-nya itu tapi endak kesampaian. Yah udah deh sekarang cuma kesampaian tapi di luar doang karena kalau gak ada acara enggak dibuka arenanya.

Mural yang kami cari letaknya di luar stadion, mudah keliatan kok dan area ini luas jadi cukup puas dan gak bakal takut bocor ada orang lewat atau ngeliatin karena sepi bener.

mural velodrome

Kali Opak Movement

Dari Jakpus, kami melipir ke Jakut. Niatnya sih foto mural dekat wisma atlet. Satu mural harapan kami gagal karena udah jelek dan tak layak. Ada sih nemu mural lain gitu, tapi lebih kayak coretan vandalisme buatku. Plus dia setembok aja kayak kurang tinggi dan di tepi jalan. Keknya aku mulai risih dipajang di jalan lagi so, aku skip hahah #dilemparmasbramkekali

Nah area berikutnya adalah di Kali Opak Movement yang ada di Sunter. Muralnya ada di dua sisi kali, tapi harus pilih baik-baik karena ternyata udah banyak coretan juga. Gemesh deh aku! Meski tepi jalan, tapi yah lumayannya yang lewat gak gitu banyak paling diliatin ojek ma bapak-bapak bertato yang lagi istirahat di sana.

mural jakarta

MRT

Berhubung mulai kehabisan stok foto mural, akhirnya di MRT pun juga jadilah. Kami coba menyusuri mural yang ada mulai dari Bundaran HI hingga ke stasiun berikut-berikutnya. Kebetulan banyak backdrop gemes meskipun kebanyakan iklan sponsor ahah tapi enggak apa-apa deh. Lucu juga. Nih favoritku karena paling niat, yakni jam 6 udah mulai nge-shoot di hari sabtu biar pada sepi. Terus agak-agak tebalin muka karena rang-orang pada ngeliatin. Tapi yah udah hasilnya menurutku setimpal banget. Pas posting di IG ini salah satu yang paling banyak engagement dan reach-nya seumur-umur. Yeay!

Note : Lupa pake kacamata jadi beberapa foto mukaku merengut mulu karena silau banget. Terus fotonya gak ada yang mural full karena fokusnya di aku ehe jadi kalau gak terlalu kelihatan keindahan muralnya, maaf yah anggap aja teaser biar kalian pada penasaran dan mau hunting sendiri. Dijamin gak rugi!

Minta rekomendasi mural Jakarta lainnya dong yang di tempat umum gitu~~

Travel Now or NEVER

Leave a Reply