Beda MRT dan LRT Jakarta apa sih?

LRT velodrome

Tanggal 11 Juni 2019 kemarin aku nyobain Uji Coba Publik gratis buat naik LRT. Sebenarnya penasaranku yang terbesar adalah apa bedanya MRT dan LRT. Napa gak semua dijadiin MRT aja biar kagak bingung? Toh menurutku MRT udah bagus banget tinggal dibanyakin aja rutenya hingga ke pelosok.

Jadi berangkat dari rasa kepo itu, aku naik LRT dari Velodrome hingga ke Mall Kelapa Gading bolak-balik. Senengnya baik MRT ataupun LRT sudah terintegrasi ama transportasi publik lainnya kayak Transjakarta. Aku naik dari busway GBK cuma perlu transit sekali di Dukuh Atas terus lanjut ke Velodrome. Cuma setengah jaman lebih, 3.500 saja dan tinggal duduk manis adem karena gak macet. Sampai di Velodrome pun sebenarnya sudah ada akses langsung pake JPO tapi masih dalam proses penyelesaian, jadi kudu bersabar dulu yah.

Untuk ikut uji coba LRT harus daftar online di sini dulu yah. Nanti dapet emailnya, terus tinggal nunjukin ke satpam dan petugas mbak-mbak lalu disuruh daftar manual lagi. Habis itu baru deh dikasih kartu single trip buat PP (terserah mau turun di mana) dan katanya berlaku dua jam saja.

Okay, off we go.

LRT

Berhubung aku nyoba MRT duluan, maka mau tak mau begitu di LRT aku serba ngebanding-bandingin padahal kalau dipikir-pikir gak apple to apple. Tapi yah udah biarlah. Berikut hal-hal yang paling mendasar dan aku inget banget tentang beda MRT (Mass Rapid Transit) dan LRT (Light Rail Transit).

Buatan Mana?

MRT : warnanya biru itu buatan Jepang dan berada di bawah PT. MRT Jakarta.

LRT : warnanya merah itu buatan Korea Selatan. Tapi aku baru tau LRT itu ada 2 jenis yakni LRT Jakarta (yang sekarang lagi dibikin melayani rute Mall Kelapa Gading hingga Velodrome dan nanti rencana ampe Tanah Abang). Nah satu lagi jenisnya yakni LRT Jabodetabek yang bakal menghubungkan Jakarta ke Bekasi dan Cibubur dan keretanya bakal diproduksi oleh PT. INKA dan dioperasikan oleh PT KAI Indonesia.

Jalurnya di mana aja?

MRT : Ada yang di bawah tanah dan ada yang di atas tanah.

LRT : Semua di atas tanah jadi selalu kelihatan.

LRT Mall Kelapa Gading

Stasiun

MRT : Lega, bisa main petak umpet. Ada kek mini market, toko kopi hingga gerai makanan. Bisa jadi tempat neduh kalau hujan atau mau nyebrang ke seberang.

LRT : lebih kecil dari MRT. Begitu tap in buat masuk, peron langsung di depan mata. Kalau MRT kan biasanya harus turun lagi. Di samping peron aja kebetulan ku liat jarang ada kursi untuk tunggu. Mungkin karena jarak antar kereta cuma 10 menit, jadi penumpang sabar berdiri aja yah. Tapi meski gitu tetap ada kok fasilitas toilet dan musholla. Senangnya adalah kalau MRT jalannya cukup jauh, kalau LRT berasa cepet aja langsung nemu keretanya.

LRT baru jakarta

Kereta

MRT : satu rangkaian ada 6 kereta sehingga daya tampungnya mencapai 1950 orang. Soal gede juga gedean MRT yakni 20 m X 2.9 m X 3,9m. Kecepatan maksimum adalah 100km/jam.

LRT : yang cukup mengejutkan LRT itu cuma ada dua gerbong kereta dalam satu rangkaian dengan kapasitas 270 orang. Gedenya sekitar 15m X 2,65 m x 3,68 m. Kecepatan maksimum yakni 90km/jam. Menurutku kalau di jam sibuk, bakal rame banget nih. Semoga aja keretanya dibanyakin kalau gitu. Jadinya somehow berasa kek naik Transjakarta tapi dalam bentuk kereta gitu.

kereta LRT Jakarta

Ada gerbong khusus wanita atau buat yang kursi roda gak?

MRT : Ada gerbong khusus wanita di jam sibuk macam pulang kerja yang letaknya di kereta ujung kanan dan kiri. Ada keliatan tandanya kok, jadi mirip KRL. Sedangkan untuk yang kursi roda, beberapa gerbong udah disiapkan untuk pengguna kursi roda maupun yang bawa stroller bayi.

LRT : Tidak ada. Namun di tiap gerbong LRT ada semacam tempat dikosongin gitu bisa buat nyandar atau tempat bagi yang bawa kursi roda atau untuk manula/disabilitas.

kereta LRT

Tarif

MRT : Menyesuaikan stasiun mana turunnya. Paling murah Rp.3.000 dan paling mahal Rp.14.000.

LRT : Rencana tarifnya flat mau ke mana aja cuma goceng (Rp.5.000).

Nantinya bakal bisa pake pembayaran dengan e-money juga dan ada kartu single trip juga.

Poin Plus lainnya

MRT : Setidaknya di MRT Blok M, Dukuh Atas yang ku tahu sudah tersedia gratis is air minum. Buatku sangat membantu gerakan tidak beli air minum kemasan jadi jangan gengsi dan isi air di botolmu yah. Terus MRT cukup perhatian sampai ke detil arah ngantri pun ditempelin di lantai. Sangat membantu buat orang-orang belajar tertib jadinya. Lalu menurutku MRT lebih semarak dan indah dari segi design, misalnya banyak walpaper yang menghiasi sehingga tampak cantik aja kek video stop motion ini.

LRT : Mungkin karena masih dalam proses penyelesaian, hal-hal kecil belum terpikir ampe segitunya kali yah. Ku doakan cepat rampung dan hasilnya mantap jiwa.

Overall :

Kalau naik MRT itu pengalamanku bisa 100%, maka kalau naik LRT itu paling 80%. Mungkin dalam benakku jadi kayak naik KRL tapi lebih ekslusif karena kecil dan adem banget. Ohya kalau MRT ada namanya yakni Ratangga, kalau LRT belum ada yah jadi susah nyebutnya hehe. Tapi gimanapun seneng banget ada dua jenis moda transportasi publik tambahan karena artinya Jakarta semakin berbenah dan aku makin nyaman dan aman kemana-mana dengan mengandalkan ini. Aku juga harus kasih applause buat para satpam di MRT dan LRT yang sangat ramah, berwawasan, mau ngambilin fotoku dan gak usir-usir aku ketika ngambil foto/video. Makasih kalian!

Kalau kalian lebih suka yang mana? Perbedaan apa yang paling mencolok?

Travel Now or NEVER
2 Responses

Leave a Reply