Migo : Sewa Sepeda Listrik Asik!

migo

Ada yang baru di dekat kompleks kosanku, yakni sepeda listrik Migo yang bisa disewa alias konsepnya kayak bike sharing gitu.

Setelah dua bulanan penasaran melihat orang main ini dari sore hingga malam, akhirnya hari ini aku coba juga, mumpung akhir pekan yekan. Awal mulanya, si meme aku suruh download dulu aplikasinya. Proses daftarnya emang lebih kompleks dari daftar apps ojol karena perlu pakai KTP lalu foto selfie. Tapi ya udahlah yah demi keamanan si Migo ini.

Setelah itu, udah deh masukin tempat penyewaan Migo yang diinginkan. Ini kayak di Grabwheels tar bakal ada gambar icon yang menunjukkan tempat di mana terdekat jadi tinggal pilih itu. Bisa juga ketahuan ada berapa sepeda yang tersedia. Setelah itu pencet Book. Nah di sini ada durasi 15 menit buat menuju ke tempat itu. Bagus juga jadi bisa booking duluan kalau takut kehabisan. Tapi kalau mang udah di lokasi, yah udah langsung aja scan QR di plat Migo. Nanti kuncinya otomatis kebuka dan langsung bisa dibawa.

aplikasi migo

Migo ini gak ada tombol on off sepeda, adanya lock dan unlock dan semua lewat aplikasi. Begitu udah gak kekunci, itu langsung bisa digas jadi gak pake kunci atau tombol lagi. Hati-hati yah awalnya karena agak kejut-kejut gitu ehe. Meski slogannya adalah sepeda listrik, namun keknya lebih berasa bawa motor listrik yang matic. Semua tombolnya mirip dan di layar juga terlihat baterainya masih full atau gak dan berapa kecepatan maksimal. Pas aku tes, bisa ampe 38km/jam dan jika baterai penuh bisa 8 jam. Lucunya Migo bisa dibawa tanpa maksimal jam. Bawa pulang besok balikin juga boleh yang penting siap bayar dan tidak rusak ehe. Soalnya pas balikin, tar setelah scan, harus abang penjaganya yang end trip karena bakal ada pengecekan sepeda. Jika ada rusak atau apa, maka harus bayar denda.

Kesanku selama naik Migo sekitar 45 menit di area kosan dan bawa ke jalan bentar ini sungguh mengasikkan. Beneran suka dan malah udah mulai mikir tar bisa eksplor sekitar kawasan sini entah belanja ke supermarket atau wisata kuliner enak nih bawa Migo. Kabarnya ada yang sampai bawa ke mall juga. Tapi sepanjang perjalanan siap-siap aja semua pada liatin karena terbilang masih jarang sih. Ehe bersiap melambaikan tangan macem artes yak.

Anyway, ada beberapa highlight yang pengen aku review.

Enaknya :

  1. Sistem bike sharing gitu bisa dibawa dan dibalikin di tempat mana aja di Migo. Semoga makin banyak outletnya dan makin strategis lokasinya misal di stasiun, mall dll biar makin banyak yang beralih.
  2. Ramah lingkungan. Gak ngeluarin asap. Bahkan hampir gak ada suara sama sekali loh pas dibawa jalan. Cuma makan listrik aja.
  3. Tarif cukup murah. Ibarat mau beli makanan yang tak gitu jauh, tapi biaya gofood mahal, maka bisa bawa Migo pergi sendiri beli. Bisa juga buat pas belanja bulanan ke alfamart, lumayan gak berat-berat nenteng barang-barang.
  4. Buat pengalaman seru-seruan. Tapi ingat tetap harus jaga keselamatan yah.
  5. Ringan dan enteng banget sepedanya.
  6. Ada colokan USB di depan. Duh tau banget zaman sekarang colokan itu kebutuhan primer ehe.
  7. Ada penjaga yang standby. Ini penting karena pasti ada aja yang gaptek, sistem error, atau bingung sehingga bisa langsung dipandu saat itu juga.

Kurang Enaknya :

  1. Mungkin karena kakiku agak panjang dan Migo ini kan mungil, jadi suka kepentok gitu. Cuma endak terlalu ngaruh juga sih.
  2. Terbatas outletnya. Banyakin lagi please.
  3. Begitu book, dari server langsung nentuin sepeda listrik yang kita dapat. Jadi gak bisa milih yah. Kebetulan yang aku dapat yang sepeda listriknya gak ada kayuhan sepedanya karena udah copot meski buatku yah gak masalah. Tapi kali aja ada orang yang lebih senang pilih langsung ehe.
  4. Menurut penjaganya, Migo bulat-bulat dikirimin langsung dari China jadi untuk spare partnya kalau sampai rusak itu enggak tersedia di Indonesia. Begitu juga kalau mau dibenerin, harus manggil tukang dari negeri Tiongkok. Di sisi konsumen sih gak berasa efeknya, tapi yah begitulah curhat si abang. Dari 14 unitnya, udah 3 yang rusak katanya. Kalau cuma sekadar ban bocor, masih bisa ganti di Indonesia karena pake yang tubeless. So dipakai dengan gentle yah kisanak.

Yang Masih Kontroversial :

  1. Awalnya sebelum nyoba aku sempat googling katanya Migo gak boleh dibawa ke jalan, namun pada prakteknya agak susah ngelarang ini. Apalagi kadang emang peruntukannya itu emang mau ke mana gitu kan jadi harus lewat jalan. Emang sih di apps disuruh lewat jalur sepeda/lambat. Jadi saranku, baiknya sebisa mungkin hindari jalan. Masuk ke area gang aja kecuali emang cuma itu satu-satunya rutenya.
  2. Migo diperuntukkan untuk satu penumpang aja makanya mungil. Tapi nyatanya kebanyakan sih mang boncengan, cuma jadinya sempit sih kalau berdua meski mesinnya tetep kuat. Tapi please jangan ampe bertigalah yah, itu mah kelewatan sangat.
  3. Untuk 17 tahun ke atas. Nah ini dilema yang sama kayak Grabwheels. Kebanyakan anak-anak kompleks sini pake HP ortunya biar dapat pinjem. Namun meski gitu abang penjaganya udah ingetin ortunya kalau si anak jatuh maka bukan tanggung jawabnya. Terus kalau Migo ampe lecet pas dibalikin, harus bayar denda.

Tips :

  1. Jangan bawa Migo ke jalan berair, comberan, pas hujan karena ini sepeda listrik yang ada konslet terus mati dah. Pokoknya hindari kena air yah apalagi sampai tergenang setelunjuk tangan orang dewasa karena katanya dinamonya itu di ban belakangnya.
  2. Waktu yang paling rame itu sore jadi kalau mau pakai, cepet-cepetan booking ehe.
  3. Selalu pakai helm yah. Keselamatanmu loh!

Migo Sepeda Listrik

Harga : Rp. 3.000/30 menit. Bisa bayar tunai. Bisa juga top up dan melalui penjaganya. Belum bisa pake cashless.

Hayo penasaran pengen nyoba kan?

migo sepeda listrik

Travel Now or NEVER
2 Responses
  1. Lucu banget ih, murah pula.
    Tapi ya itu, kalo dibawa ke jalan, serem juga ya. Apalagi jalanan jakarta yg super padat itu.

    Tp kalo buat jalan2 di sekitaran kampung2, yg deket2 & sepi asik nih. Eh tapi, kampung di jakarta juga padet.

Leave a Reply