Mie Aceh Kepiting Bardi : Pake Ganja?

mi aceh kepiting

Begitu tiba di Banda Aceh, perutku langsung ngidam satu makanan : Mie Aceh.

Pertama kali aku mengenal kuliner ini adalah pas makan di Mie Aceh Titi Bobrok Medan. Luar biasa rasanya sampai berkesan banget. Kedua pas makan di Kendari. Mang sesusah itu dapetin mie aceh dengan rasa yang autentik. Jadinya pas jalan ke Aceh, sudah pasti harus ngerasain mie aceh yang orisinil.

Banyak yang merekomendasikan untuk makan di Bardi karena terkenal dengan mie aceh kepitingnya plus bumbu tradisional yang kabarnya adalah biji ganja. Bener gak tuh?

Aku mang pengen banget coba kuliner yang ada ganjanya. Meski isu ini sensitif tapi di Aceh sebenarnya sudah agak maklum karena penggunaanya biasa emang sebagai bumbu dapur. Istilahnya micin lokal lah gitu buat menguatkan rasa yang pernah ada. Apalagi kalau masak daging, ganja ini bisa membuat daging jadi lembut lebih cepat jadi gak usah direbus atau dimasak lama-lama. Hemat waktu dan rasanya tetap lezat. Selain itu, secara medis ganja emang punya manfaat, asal digunakan dengan semestinya dan dalam pegawasan. Jadi yah aku mah fine-fine aja soal ganja ini.

Nah berhubung sudah di Aceh yah pengen dong ngerasaiinya dalam bentuk mie aceh. Tapi aku gak tau kedai mana aja yang jualnya pake ganja karena tentu tak ada yang mau ngaku. Tar ditangkap kan berabe yak. Jadilah cuma bisa nerka-nerka. Dari desas-desus, tersebutlah Rumah Makan Bardi sebagai tempat makan mi aceh yang enak karena ada bumbu spesial yang diberi nama racing.

Pas di sana, aku nanyain abang yang masakin aku Mie Tiauw Kepiting pesananku.

(selain mi kuning, mereka juga nyediaiin kuetiau. Unik kan. Makanya aku cobain).

“Bang napa namanya racing??”

“Biar mabok hehehehe,” jawabnya.

Hm.. sepertinya abang tukang masak ini kebanyakan menghirup uap masakannya sendiri.

Dengan berbaik hati, ia nunjukin sebuah kantong plastik yang di dalamnya ada bumbu merah layaknya bon cabe yang merupakan wujud racing itu. Si abang pun lantas memasukkannya ke dalam kuali tempat ia merebus kepitingku. Cukup sesendok. Baunya langsung menguar membuat aku keroncongan. Setelah daging kepiting yang dipotong-potong itu agak matang, si abang memasukkan mie tiauw.

biji ganja

Setelah itu dia mengambil piring beralaskan daun pisang dan menumpahkan semua isi kuali ke sana.

Aku pun segera kembali ke mejaku dan duduk manis agar sepiring Mie Tiauw Kepiting Racing itu dihantarkan ke hadapanku.

Asapnya masih mengepul-ngepul ketika mie tiauw ku acak-acak. Sedap tak terkira ketika kucium aromanya.

Ketika sendok mie tiauw kumasukkan ke dalam mulut, ada rasa kari yang muncul diikuti rasa pedas lalu gurih yang teramat nikmat. Tidak ada sedikitpun bau amis atau seafood yang terasa. Padahal dalam piringku, ada satu ekor kepiting yang berserakan memenuhi tempat. Aku coba congkel sedikit dan hm…. ENAK. Kematangannya pas. Hanya saja aku kesulitan membuka cangkangnya walaupun sudah ada alat pembukanya. Gak pandai aku tuh, cuma tahu makannya doang.

Alhasil, kepitingnya masih agak bersisa karena aku tak cukup telaten mengorek-goreknya. Biarin dah yang penting itu mie tiauwnya habis. Malah menurutku kurang banyak saking aku rakus 🙁 Untung ada emping, timun dan acar, jadi ada tambahan cemilan.

Aku melirik temenku yang pesan nasi goreng seafood dan pas aku coba, walah enak juga. Padahal dia gak pake bumbu spesial racing. Seafoodnya pun gak pelit loh, sama lah kayak mie tiauw yang aku pesan. Ohya selain dapat kepiting, aku juga dikasih cumi/gurita gitu beberapa biji. Puas banget deh.

mie aceh

Jadi apakah terasa ganjanya? yah endak tahu karena emang aku tak pernah ngerasain ganja itu seperti apa. Tapi kata orang-orang ganja itu mang gak ada rasanya kok.

Lalu apakah aku mabok seperti kata si abang? Tidak. Tapi kalau mabok kepayang sama makanan ini, iya banget jawabnya.

Lalu apakah aku ngantuk? karena biasanya efeknya gini? Hm tidak tuh. Balik hotel malah semangat.

Yang jelas efek makan ini adalah bibirku merah merona karena lumayan terasa pedasnya. Uggh jadi cakep dah mukaku, merah merekah gitu tanpa perlu lipstikan lagi.

Tapi biar bisa bedain, aku kudu balik lagi makan versi yang mi kepiting gak pake racing. Karena dari segi harga aja beda, pasti rasanya juga ada perubahan karena tidak dimasukin bumbu spesial itu.

Hayolohhh jadi beneran pake biji ganja gak itu? Coba spill rumah makan / makanan apa yang kira-kira ada anunya!

mie aceh bardi

Rumah Makan Bardi

Mie Tiauw Kepiting Racing : Rp.70.000

Psst.. kalau mau pasti aman dari ganja, makan Rujak Aceh aja udah paling bener.

Travel Now or NEVER
4 Responses

Leave a Reply