Mencret Parah 2 Minggu ampe masuk IGD

mencret parah

Ini lanjutan dari ceritaku masuk UGD maren karena mencret parah. Setelah ngerasa agak enakan dengan frekuensi BAB cuma 1-2x / hari, aku pikir yah udah mulai sembuh gitu. Cuma pas hari akhir pekan gitu, tah napa mulai lagi mencret parah yang ditandai dengan gemuruh di usus sebelah kiri bawah hingga ke anus. Terus durasi BAB bertambah lagi sehari bisa jadi eek 8x. Dahlah ku tahu ini udah gak bener lagi. Untungnya aku masih nyimpen wadah buat BAB yang kemarin gak jadi tes feses. Aku ngerasa harus balik lagi ke sana. Jadi ketika siangnya mencret lagi, aku langsung nampung di tempat penyimpanan itu. Bau dan tekstur cairnya ugh bikin mo muntah. Habis itu langsung dah aku ke RS Mitra Keluarga lagi dan tes lab tinja sambil kuserahin cairan eek ku yang masih anget dan penuh itu.

Harga tes feses sekitar 150rb dan keluar dalam waktu sejam. Hasilnya positif berlendir, tapi untungnya tidak ada darah atau yang aneh lainnya. Lendir ini biasanya normal sih karena mang usus butuh lendir buat bantu mengeluarkan si taik. Cuma di kasusku sepertinya kebanyakan jadi apapun yang aku makan, lum sempat diolah udah dibuang aje. Tapi bisa jadi juga karena ada infeksi dll sih. Untuk mengetahui lebih jelas, lagi-lagi aku diminta untuk rawat inap aja. Tapi aku masih nolak lagi dan milih coba minum obat dokter dulu dan kalau mang gak ada perubahan aku janji bakal opname aja alias udahlah pasrah aja. Soalnya ini bahaya juga dibiarin berlarut-larut karena kalau dihitung ini udah mau 2 minggu sejak mencret pertama kali. Udah mulai feeling hopeless juga karena setelah beberapa hari minum obat, ternyata hasilnya gak maksimal. Cuma redain bentar tapi yah udah balik lagi gitu. Di saat-saat itulah, aku mulai mau nyerah. Aku mohon-mohon ampun karena hatiku masih berat mau rawat inap, namun kalau gini terus jalan kesembuhan seperti tak nampak. Di suatu malam penuh keputusasaan, aku elus-elus ususku yang bergemuruh sambil terisak berurai air mata.

“Aku gak marah kok sama kamu, cuma tolong aku aku gak tahu kamu kenapa. Maumu gimana? Aku minta maaf tak menjagamu dengan baik. Sekarang kamu mau apa? Semua job / plan sudah aku cancel. Kamu mau staycation di RS? Ok gpp besok yah aku packing dulu. Aku gak marah kok sama kamu. Aku cuma bingung. Kalau gini terus bahkan dokterku akan kerepotan. Kamu jangan lama-lama ya gini. Kalau mau istirahat, ayo kita istirahat. Tapi habis itu balik normal lagi yah. Aku sayang sama kamu. Kita pasti bisa melaluinya…”

Begitu terus kuulang-ulang sambil ngasih afirmasi positif. We’ve got this. Together we will pass this storm. Capek nangis dan pasrah ama nasib, aku pun tidur sambil berpikir besoklah ke RS.

Paginya, seperti biasa masih mencret pas bangun tidur. Tapi pas dirasa-rasa, eh kok perut enteng yah. Mau gerak juga lebih enak. Eek juga agak berkurang dan pas malem sempat ada eek berbentuk sosis dan mules kayak BAB biasa. Jadinya aku tunda deh ke RS. Besok aja, pikirku.

Esok harinya, pagi-pagi masih mencret, tapi perut makin enakan dan hari itu hanya 2x berak air. Fix ini kayaknya aku bisa di kosan saja. Moodku juga lebih bagus. Lemas kadang masih ada kalau gak rajin makan minum. Cuma secara keseluruhan udah lebih baik. Obat Lodia tiap habis mencret juga masih aku cemilin.

Hari ketiga, makin pulih. Frekuensi eek sehari atau 2x tapi lebih sedikit dan perut sudah lebih enakan lagi. Wah apakah afirmasi positif itu maren manjur yah. Kalau senang, kadang aku elus-elus lagi ususku sambil mengucapkan terima kasih tapi tetap jaga-jaga juga takut tiba-tiba kambuh juga. Tapi paling epic itu pas malam senin tiba-tiba berak air lagi, terus overthiking malemnya susah tidur, takut kambuh lagi untuk ke 3 x nya. Senin pagi masih juga berak air 2x akhirnya aku putuskan untuk antigen dan hasilnya negatif. Pikiranku yang kalut langsung membuatku beli tiket pulang kampung Jambi. Malam tiba, ortuku liat aku pulang tiba-tiba dan begitu tahu lagi mencret langsung cemas hehhe karena yah serba dadakan. Tapi beneran loh sejak dari beli tiket balik hingga akhirnya di Jambi selama seminggu beneran langsung sembuh gak ada lagi tuh mencret atau kentut yang super bau. Bahkan BAB jadi mulai “normal” alias gak berak tiap hari fiuh. Jangan-jangan ini penyakit cuma minta pulang ke rumah karena kangen kali yah heheh entahlah~

So dari aku, tips sembuh dari mencret parah kemarin adalah :

  1. Jangan sampai dehidrasi. Selalu minum yang bernutrisi buat balikin cairan tubuh dan nutrisi. Bisa dengan oralit. Murah pula dan rasanya yah lumayanlah, walaupun aku gak gitu suka jadi tiap hari aku minum dan makan daging kelapa murni tanpa es tanpa gula. Bisa juga ditambah minuman elektrolit kayak Pocari Sweat dll. Pokoknya banyakin minum dah apalagi habis eek. Itu berasa banget tubuh langsung low batt.
  2. Makan teratur. Ya tau gak nafsu, perut begah ga enak dll. Aku yang tiap makan usus langsung bergejolak itu mang bikin trauma sih. Aku gak bisa makan banyak. Malah pas perut lagi parah banget, 3 suap aja udah susah banget. Oleh karena itu harus selalu makan yang lembut atau kuah. Pilihanku pagi itu bubur ayam, siang kayak soto, udon, bakmi kuah, baso atau apapun itu. Satu porsi itu bisa buat 2 x makan karena porsi makanku berkurang. Terus walau misalnya mi nya gak abis, aku minum banyakin kuahnya karena biasanya kuahnya dari kaldu ada gizi sedikit. Tekstur lembut dan ada kuah juga bikin lebih mudah nelen sih. Tapi inget gak pake cabe, kecap atau apa-apa yah. Polos aja karena kalau ada bumbu / rempah kenceng atau lemak santan gitu malah bikin perut bereaksi. Kayak bawang gitu aja aku gak pake karena bau nya jadi aneh. Aku juga gak suka daging ayam anehnya, jadi pilihannya cari yang seafood atau sapi gitu.
  3. Istirahat. Klise tapi emang energi juga terbatas jadi emang kebanyakan dipakai buat terkapar di kasur. Jangan banyak pikiran dan beban. Semua kerjaan / plan hingga desember malah aku cancel karena pas itu bingung kapan ini sembuhnya. Tapi dengan gitu aku jadi bisa lebih plong karena gak ada target harus sembuh besok karena harus gini gini gini. Tubuh dan pikiran juga jadi rileks. Untungnya selama mencret aku bisa tidur pules. Namun begitu terbangun, langsung deh tuh usus bergemuruh lagi. Jadi tidur juga jadi pelarian buatku biar gak berak mulu.
  4. Be happy jangan sedih-sedih. Hati yang gembira adalah obat mungkin tak sepenuhnya benar tapi paling tidak menjalani hari jadi lebih mudah. Gak perlu semangat tapi juga tidak nestapa. Kontrol emosi dan selalu mikir esok pasti lebih baik. Optimisme ini paling gak jadi alasan untuk bertahan. Tapi kalau mau ambrol yah sekali kali gpp manusiawi kok. Aku juga awalnya merasa sedih, kecewa, segala hal baik dan kesempatan bagus jadi terlewat tapi yah sudah untuk apa lagi disesali. Udah sakit mencret malah jadi sakit ati juga kan nelongso banget gitu. Anggap ja dikasih liburan buat banyak waktu main, santai, nonton, baca atau apapun itu buat nyenangin diri. Anggap ja ini fase istirahat sebelum nge gas lagi.
  5. Minum obat vitamin seperlunya. Ini aku agak susah bilang karena sebenarnya aku tak serajin itu minum obatnya secara pengaruhnya agak kurang. Tapi khusus buat obat diare aku rajin. Aku ada dikasih obat lambung tapi males minum karena aku gak ada maag dll gitu.

Sisanya yah seperti biasa aja sih. Aktivitas mang berkurang. Produktivitas ngedrop tapi yah sudah yang penting 2 minggu yang kelam dan bauk taik itu telah berlalu. Semoga aku dan kamu sehat selalu yah.

Gak lagi lagi dah mencret parah begini eewww.

Tonton video aku di sini cerita sampai emosional gitu wkwk

**

NEXT : obat Dulcolax peluru yang katanya bagus buat lancarin eek. Ampuh gak yah?

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

NEXT : Facial di Erha

Travel Now or NEVER

Leave a Reply