Masuk IGD RS Mitra Keluarga Bintaro 1,7jt

RS Mitra Keluarga Bintaro

Sejak pernah kena COVID aku ngerasa sistem pencernaanku berubah menjadi lebih sehat karena BAB mulai rutin dan lancar, beda sama dulu yang selalu sembelit. Nah saking lancarnya, jaran-jarang banget nih aku mencret sampai masuk IGD RS Mitra Keluarga Bintaro!

Awalnya, malam minggu aku inget banget lagi liatin HP tiba-tiba tsing aku ngerasa ada saraf otakku putus. Tiba-tiba palak berat gak enak gitu. Pas tuh udah jam 9 keknya. Kuputuskan tidur cepat dah karena mang kemarin-kemarin mang ada tidur agak telat dan hari itu agak capek dan ada keluar-keluar. Esoknya aku bangun palak udah enakan, tapi badan yang agak anget. Aku biarin aja dulu hanya makan 1 multivitamin aja. Mungkin capek aja, pikirku. Seninnya keadaan gak makin baik. Terus jam 11 aku eek. Lancar jaya, seneng deh. Sejam kemudian masih mules, okey deh eek lagi. Kadang suka gitu aku karena aku lum eek dari Jumat kalo gak salah jadi gak heran masih ada kotoran. Okay deh eeknya juga masih lancar. Siangnya rupanya masih mules dan aku heran masih eek tapi ternyata yang keluar cair banget.

Saat itu masih aku biarin. Aku lebih concern sama meriangku jadi aku minum Panadol aja. Sisanya banyak tiduran karena ga semangat ngapa-ngapain. Sorenya aku eek lagi dan kali ni beneran sudah tinggal cairan warna putih. Terakhir aku mencret itu 3 tahun lalu dan hanya 2 hari kayaknya itu pun durasinya tak sebanyak ini. Kuputuskan sorenya minum Huang Lian Su, obat herbal Cina karena intensitas eek terus menerus. Kayak tiap 2 jam pasti berak air. Sementara itu napsu makan udah mulai drop nih. Untung minum masih lancar. Sempet pesen air kelapa juga karena kirain keracunan makanan atau apalah. Malamnya aku tidur cepat lagi.

Hari selasa aku bangun badan mulai berasa ringan dan kepala udah enak. Tapi gerak dikit perut mules dan langsung kabur ke WC dan masih berak air juga. Kusadari mencret kali ini aneh karena bau nya busuk banget. Aku tahu feses emang bau tapi bau mencret kali ni luar biasa udah kayak bangkai. Warna putih meledak ledak dan berbusa. EEW banget. Kentutku juga bau nya bisa bikin pingsan. Eek masih sering dan kali ni perutku yang jadi gak enakan. Di bagian kiri bawah itu suka banget bergemuruh yang kayak orang laper kerucuk-kerucuk. Nah getaran ini tuh kadang ampe ke anus gitu apalagi kalau habis makan langsung bereaksi dan kayak ada penolakan. Padahal aku makan udah mulai kepayahan. Seporsi bubur ayam polos ga pake apa-apa aja bisa buat breakfast lunch dan gak habis juga. Tiap pipis, dia mencret air.

Aku sempat tanya halodoc karena bingung juga. Aku pastikan gak punya masalah lambung karena kami sekeluarga ga punya riwayat gituan. Makan selalu rutin ga aneh-aneh. Aku udah gak bisa makan cabe juga. Makanan kebanyakan beli online jadi harusnya lumayan bersihlah. Kalaupun kotor paling 1-2 hari gitu tapi ini udah seharian lebih gak ada tanda bakal lebih baik, malah aku ngerasa makin gak enak karena perut kayak hamil isi angin. Susah gerak karena gembung gerah. Untuk nguranginnya aku cuma bisa kompres anget aja. Oleh dokter halodoc, dikasih segambreng obat vitamin oralit. Oralit untungnya udah aku minus dari hari pertama mencret. Sisanya 3 obat aku coba beli. 1 obat sirup aku coba minum. Rasanya sebenarnya gak terlalu pait namun karena aku agak mual dikit mulut sensitif banget, aku malah muntah. Muntahnya pun gak enak banget karena gak ada isi lambungku. Ampun dah.

Aku coba nenangin diri dan istirahat bentar. Tak lama aku mencret lagi. Setelah itu aku inget ada obat tablet yang kudu dimakan setelah berak. Ok aku coba minum itu. Akhirnya, HOEK muntah lagi~

Sorenya, aku berak lagi. Tapi tiba-tiba cesss setetes dua tetes darah tampak di dinding kloset. HA aku panik bukan main. Saat itu emang anusku udah berasa panas tegang kaku gitu karena aku berak bisa 8x sehari! Ditambah lagi emang ada riwayat BAB berdarah karena luka di dalam. Aku panik deh! TJUKUP! AKU NYERAH! Nutrisi ke tubuh aja nyaris nihil gimana kalau beneran darah air semua keluar terus????

Aku langsung bikin janji ketemu dokter di Halodoc. Dari lokasiku, nemulah dokter spesialis bagian dalam di RS Mitra Keluarga Bintaro. Aku bikin janji buat jam 6. Setelah bayar, tak lama di telp RS kalau lagi gak ada dokter malam itu. Terus aku tanya dokter umum ada gak. Dibilanglah kalau dokter umum langsung di IGD aja. Aku tanya antri dll gak dia bilang enggak. Ya sudahlah aku udah hopeless dan mikir yang penting ada penanganan sementara. Aku langsung mandi bentar karena sejak meriang aku gak mandi oi dan beneran badan ketek kamar kos semua bauk taik banget ya Lord. Aku masih sempat mencret sekali lagi dan kuliat masih ada darah netes. Aku juga pake pampers karena takut keciprit. Setelah itu langsung naik gojek ngebut ke RS Mitra Bintaro.

masuk igd

Sampai di sana aku baru mikir ini aku ke dokter umum atau beneran ke IGD sih? Tapi kata tempat pendaftaran harganya sama kok kalo konsultasi dokter 150rb di luar obat tindakan dll jadi aku pikir ya sudah mungkin mereka prakteknya di sana karena ga da tempat. Aku sempat tanya asuransiku bisa cover gak ternyata gak bisa euy, khusus rawat jalan.

Ya sudah aku bayar personal, yang penting ini aku gak mau berak darah! Aku pun diarahin ke UGD. Ruangannya luas lempeng ga da orang satupun. Mereka liat aku masuk langsung mempersilahkan ke ranjang no 1. Semua pada nyamperin. Ada yang tegakin sandaran ranjang, nutup tirai, ukur tensi saturasi suhu dan ada seorang dokter cewek muda ramah langsung tanya aku napa? Duh saking nyamannya dan sambutannya hangat rasanya mewek dan pengen curhat soal perasaanku yang bertahun-tahun tak terbalaskan jua ini hiks 🙁

Setelah cerita panjang x lebar dan nyebutin segala riwayat kesehatan yang sekiranya kudu ia ketahui, akhirnya si dokter nyoba colok dubur dulu buat mastiin apakah pendarahan dari anus apa dari usus atas lagi. Pas di tes gak nemu ada darah cuma cairan eek ku aja. OK lah sambil dikasih segala jenis obat dan infus buat redain keluhan, aku juga sekalian diambil darah buat tes lengkap. Aku juga diberikan satu botol buat nampung cairan eek buat tes lab.

Akupun di situ baring-baring aja sambil nunggu infus masuk ke dalam badan. Terus pas ngerasa perut mulai mules, aku ke WC nya yang di IGD. Bersih luas enak. Tapi eek yang ditunggu-tunggu malah gak keluar. Cuma pipis doang. Tapi aku liat kok ada noda darah di pampersku dan posisinya agak naik bukan di bawah dekat dubur. Terus aku sadar ini keknya… aku…. haid..deh…. aku coba lap pake tisu dan iya… aku menstruasi!!!!!

Kenapa… sekarang.. ya tuhan… 2 hari lebih cepat dari jadwal bulan sebelumnya… di saat lagi lemes gini!

Tunggu.. jangan-jangan darah yang aku liat itu darah haid???? Bukan darah taik ato pendarahan usus kali ya?

Aku pun keluar dan infoin ke dokternya. Aku juga lom pasti banget sih.

Tapi setelah itu ditunggu lagi  kayaknya emang haid beneran dan sementara itu si taik sialan malah gak keluar sedikitpun huft!

igd rs mitra keluarga bintaro

Akhirnya yang aku lakuin di IGD itu yah baring-baring aja nunggu semua infusan dan obat-obatan dimasukin ke aku. Enak juga sih gak payah muntah-muntah lagi. Sisanya yah bisa nguping orang sebelah pada sakit apa. Hasil tes darah dll keluar setelah sejaman lebih gitu. Hasilnya emang HB & cairan tubuhku ku agak berkurang sih. Terus kalau gak salah ada jenis lekositku yang agak rendah jadi indikasi awal kayaknya ada dugaan virus gitu. Sebenarnya aku disaranin untuk rawat inap saja buat hasil maksimal. Aku juga mikir-mikir cuma takut gak ke cover asuransi wkwk plus laptop barang semua di kosan kan aku kudu pulang juga.

Akhirnya sambil nungguin infusan selesai, hasil meditasi aku putusin pulang aja ga usah rawat inap. Mau liat kondisi besoknya aja. Si dokter pun mahfum dan aku juga gak mau ada obat-obatan dulu karena obat Cinaku masih ada sama yang dikasih Halodoc itu. Ok dokter sekali lagi sangat pengertian. Setelah infusan abis, aku boleh pulang dan gak jadi tes tinja karena setelah ditungguin 3 jam malah gak ada mencret sekali pun. SHIT!!!

Nah saat-saat bayar gini aku ngerasa mules lagi nih. Enaknya sebenarnya mereka pas melakukan tes darah, cairan dll itu selalu nelpon aku dulu bilang harga esnya sejutaan mau gak? jadi aku udah bisa agak kira-kira biayanya. Cuma yah tetep deg-degan wkwk pas di total semua jadinya 1.717.631.

Fiuh ya sudah agak over budget cuma aku ikhlas sing penting sembuh!

Pas pulang, aku ngerasa udah fit sih yang paling berasa emang perut kembung begah itu ilang karena mulai terasa laper dan ada nafsu makan. Biasanya boro-boro makan bakso 3 biji aja gak ketelen. Terus aku jadi lebih bugar aja gitu. Setelah aku liat bill nya ada 4 jenis obat farmasi sih yang dimasukin ke infusku. Wah banyak juga.

obat infus

Esok paginya aku bangun beneran sudah normal kek biasa. Aku jalan pagi nyari nasi uduk karena kelaperan. Beneran yah 2-3 hari maren lemes mulu gak mau makan sekarang baru berasanya. Habis itu masih ambil laundry 5kg. Hebat dah udah ada tenaga! Sepanjang hari pun gitu udah fresh. Aku cuma minum obat Cina mencretku 1 x aja di pagi hari dan hanya ada 2 x berak di hari ini. Yang pagi aku liat warnanya udah jadi ijo. Terus sorenya udah mulai ada tekstur gitu walau masih lembut dan encer. Baguslah udah ada peningkatan.

Ohya dan beneran aku haid dong yah. Kalau dipikir aku ngerasa “beruntung” juga di-prank haid ini. Emang momennya aku pikir awalnya gak tepat. Tapi kalau gak berdarah sore itu mungkin aku gak ke IGD RS Mitra Bintaro dan gak dapet treatment langsung yang mana tau bisa jadi malah lebih parah.

Yang awalnya aku mikir 1,7jt mahal banget tapi kalau mikir lagi aku tes-tes sendiri nyari dokter dll anggaplah seharian bisa juga sejutaan, jadi yah sudah itu harga yang aku bayar untuk 3 jam yang mengubah drastis kesembuhanku dan untungnya cocok semua di aku.

Aku juga beneran tertarik mau rawat inap di sana karena suka dengan pelayanannya, fasilitas bagus, gak rame banget, deket kos dan pastinya nerima asuransi ku.. walau gak tau cover semua atau gak karena baru ketahuan setelah pasien pulang!

Akhir cerita, setelah pulang dari IGD itu aku banyak istirahat karena lagi haid. Mencretnya juga jadi lebih dikit kek cuma 2kali sehari. Aku beneran kirain aku udah pulih loh. Sayangnya pas haidnya selesai bersih, mencretnya muncul lagi kayak awal yang sehari bisa 8x hiks. Gak ngerti lagi salahnya di mana. Makanan udah gak pernah cabe atau aneh-aneh. Akhirnya aku ke IGD lagi dan tes feses. Kali ni katanya berlendir. OH NO~ tapi lagi-lagi aku mutusin belum mau rawat inap. Jadi sementara masih di kos minum obat dokter sambil nunggu mukjizat walaupun udah mulai feeling hopeless sampai emosional bikin video cerita mencret kali ini T.T

Kelanjutan cerita mencret parah nya di sini yah (biar gak kepanjangan ehe)

Kalian ada yang pernah mencret parah?

Atau ada yang pernah masuk IGD RS Mitra Keluarga?

**

NEXT : obat Dulcolax peluru yang katanya bagus buat lancarin eek. Ampuh gak yah?

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

Travel Now or NEVER

Leave a Reply