Review Uji Feses di Prodia

toilet

Pas mencret parah dan masuk IGD, aku sempat disuruh tes feses untuk melihat kali-kali aja ada kelainan di eek ku. Tapi pas di UGD selama 3 jaman sore itu, eh malah gak mau BAB. Jadilah aku pulang dan tak lupa membawa tempat botol khusus nampung eek. Minggu depannya, diareku kambuh lagi. Jadi langsung deh pas mencret, aku tampung eek yang cair itu ke botol. Ada deh setengah botol lebih dan hangat banget. Baunya? EEW mau muntah! Aku pun langsung ke RS yang kemarin dan langsung minta uji feses. Prosesnya cepat kok sekitar sejaman dan hasilnya ada lendir di feses. Untungnya gak ada darah, parasit dll.

Setelah itu, aku reda frekuensi BAB nya namun hampir tiap hari tetap cair meski cuma pagi hari. Begitu seterusnya hingga sebulan, aku jadi penasaran jangan-jangan ada yang gak beres di usus apa pencernaan ku. Berhubung aku di Jambi, aku ngetes uji feses ini di Prodia yang ada di Telanai. Harganya 121rb. Aku paginya sempat berak-berak dulu di rumah 2x gitu. Sempat mau nahan sih tapi takut keciprit di jalan.

Jadi pas udah daftar di Prodia, aku sempat mau berak di sana aja biar langsung di tes. Eh tapi seperti dugaanku, eek ku gak bisa keluar kalo gak di rumah. Jadinya aku minta botol penampungan aja biar aku berak di rumah. Mereka pun ngasih dan wanti-wanti kalau begitu ditampung, dalam waktu sejam sudah harus dianter tuh eek, kalau tidak udah gak bisa.

Okay dah aku pun balik ke rumah, minum makan banyak biar merangsang ususku. Sempat beberapa kali nyoba mau berak tapi gak keluar. Akhirnya pas mau tengah hari, rasanya anusku mulai kedat-kedut pertanda sepertinya ada yang bisa dikeluarin. Sebenarnya hanya butuh dikit kok sampel taik nya jadi aku langsung coba ke WC dan bersabar.

Bener aja ada yang mau keluar. Berhubung eek ku masih lembek, aku harus langsung pegang botolnya di bawah dubur. Pas keluar dikit, aku liat, eeknya gak masuk, malah meleber di botol luarnya. Duh aku tahan dulu duburku bentar dan uba posisi botol biar agak pas di lobang anus.

Aku coba lagi berak dan kali ini sukses masuk ke lobangnya. Tak banyak tapi cukuplah. Aku langsung tutup botolnya erat-erat dan bekas luberan eek yang salah tempat tadi aku cuci pake sabun. Begitupun dengan tanganku yang pasti udah kotor banget. Tak lupa aku cebok dan langsung bergegas karena harus bawa itu botol ke Prodia lagi.

diare

Untungnya jarak dari rumah ke Prodia sekitar 15menitan dengan motor. Itupun rasanya gak tenang jadi buru-buru. Takut taiknya kepanasan tar bakal mempengaruhi hasil lab. Setelah nyampe di Prodia, langsung ditanya jam berapa persisnya tadi beraknya. AKu pun kasih infonya dan udah OK bisa ditinggal tuh kotoran.

Aku balik makan dan istirahat. Tak lama, sekitar sejam Prodia sms katanya hasil udah selesai. Hoa cepat juga.

Aku yang udah penasaran langsung ke situ ambil reportnya. Hasilnya bagus di luar ekspektasiku. Sudah tidak ada lendir lagi. Gak ada darah, parasit dll. Cuma emang warnanya hitam dan lembek yang mana baiknya itu cokelat dan eeknya harusnya ada sedikit bentuk, jangan encer banget.

uji feses

Yha gimana yah aku pun bingung karena aku tuh sebelu, diare tipikal orang yang BAB selalu keras dan gak tiap hari, beda banget ama yang sekarang. Jadi suka masih ngerasa lemes dan merasa masih diare tiap kali liat eek bentuknya kek cairan. Hiks.

Cuma aku berusaha positive thinking karena mungkin di kasusku proses penyembuhan diare ini lama banget. Berusaha bersyukur dan beradaptasi aja dengan proses pencernaan tubuhku yang sekarang.

Kalau kalian pernah uji feses?

NEXT : obat Dulcolax peluru yang katanya bagus buat lancarin eek. Ampuh gak yah?

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

NEXT : Facial di Erha

Travel Now or NEVER

Leave a Reply