Gedong Gincu Yang Bisa Dimakan Kulitnya

gedong gincu

Mangga… mangga-nya neng.

Rasa-rasanya di tiap daerah di Jawa itu punya hasil bumi masif yang bisa jadi andalan deh. Pas ke Banyuwangi, aku liat tanaman buah naga di mana-mana, hingga dikasih lampu pas malem hari biar cepat berbuah. Nah di Majalengka, Gedong Gincu primadonanya. Gedong artinya buah mangga, sedang gincu artinya warna merah di bibir itu loh alias lipstik. Jadi gak heran mangganya warnanya selain hijau, juga kemerah-merahan persis kayak pipiku ketika kamu toel. Hazegg..

Aku pertama kali liat mangga ini dijual sewaktu di Paraland (Sidamukti), sebuah tempat untuk Paralayang di Majalengka. Sepanjang jalan dari bawah hingga ke atas bukit di , pohon mangga Gedong Gincu menghiasi sisi kanan kiri jalanan. Lucunya pohonnya pendek-pendek dan bisa diambil gitu doang. Lalu infonya kebanyakan Gedong Gincu matengnya di pohon itu sendiri.

Selain mangga, warga lokal juga membuat keranjang tradsional dari bambu untuk tempat si Gedong Gincu. Aih ramah lingkungan banget bungkusnya. Sewaktu sudah sampai di area paralayang, berhubung cuaca dan angin tidak mengizinkan, aku dan teman-teman sibuk melirik Gedong Gincu.

Harga sekeranjang Gedong Gincu itu 100 ribu, sekitar 5kg (20an biji). Karena begitu menggoda, kami pun tak kuasa langsung memboyong 3 keranjang. Sampai di hotel, terjadi pembagian mangga. Sebenarnya bukan pembagian lagi, lebih ke rebutan hingga nyaris terjadi pertumpahan darah hanya karena Gedong Gincu. Iya segitu enaknya soalnya.

Liat deh video unboxingku ini.

Soal rasa emang tidak bisa bohong.

Gedong Gincu ini selain manis banget, seratnya banyak hingga nyangkut semua di gigiku. Uniknya, Gedong Gincu bisa dimakan langsung sekulit-kulitnya. Tentu saja aku coba loh kayak di video itu. Awalnya ragu sih tapi pas ngupas aja, terasa banget kulitnya itu tipis dan mudah terkelopek. Melihat itu, jadinya yah sudah kumakan aja kulitnya sekalian.

Awalnya agak keras, tapi lama-lamaan jadinya kek crunchy gitu. Palingan agak kecut dikit karena teksturnya. Tapi ternyata emang bisa banget kalau mau dimakan langsung. Pas capek kelupasin, yah wes sekalian aja itu kugigit jadi kayak apel gitu loh. Pastikan aja sebelumnya udah dicuci kulitnya yah.

mangga gedong gincu

Tapi kalau emang gak biasa makan ama kulitnya, yah endak usah dipaksa. Dikupas dan nikmatilah sensasi daging lembut si Gedong Gincu. Aku sendiri sekali makan bisa dua biji langsung apalagi kalau yang kecil. Soalnya kalau di Jakarta, mau cari mangga versi ginian agak susah sih. Jadi kalau ke Majalengka, belilah ini buat oleh-oleh.

Dari keranjang itu, bisa awet hingga seminggu. Kalau mau lebih tahan lama, bisa masukin kulkas biar pas mau makan masih dingin-dingin serrr.

Ohya buat pecinta mangga, beli juga bolu kukus mangga yah. Rasanya Gedong Gincu banget. Aku coba yang rasa mangga cokelat dan enak banget. Belinya di Bolu Kukus Gedong Maja (31K) dan awet 3 hari kalau suhu ruangan. Mau lebih lama, tarok kulkas aja.

bolu mangga

gedong maja

Pokoknya Majalengka is all about mangga dah.

Mangga, diborong didieu akang teteh~~

Travel Now or NEVER
2 Responses

Leave a Reply