Jernihnya Curug Cipeuteuy di Majalengka

curug majalengka

Selama ini yang di benakku tentang Majalengka, yah kebun bawangnya. Tapi Majalengka rupanya juga negeri seribu curug.

Aku cuma sempat ke dua curug aja sih, yang pertama Curug Sempong dan berikutnya Cipeuteuy. Tentu saja Curug Cipeuteuy yang jadi juaranya, karena selain tidak perlu trekking lama dan susah, curug yang masuk dalam Taman Nasional Gunung Ciremai ini sudah tertata rapi. Plus, airnya jernih berwarna hijau dan bening banget.

Saking bersihnya, aku mandi di sini kayaknya bisa menghapus semua kenangan, masa lalu dan dosaku deh.

Jadi semacam kek pemandian di Tirta Empul Bali nih.

Curug Cipeuteuy

Curug ini punya satu air terjun yang tak begitu tinggi tapi airnya mengalir hingga ke beberapa kolam yang dibuat terpisah dan berundak-undak hingga ke bawah gitu. Pas nyampe ke curug ini, matahari sudah di atas kepala. Mana sebelumnya mobil yang aku tumpangi gak bisa naik ke penanjakan curam menuju lokasi sehingga aku sempat trekking nanjak yang lumayan. Jadi pas liat kolam yang jernih banget hingga dasarnya keliatan, aku sudah gak sabar ingin melucuti pakaianku. Gerah euy!

Apalagi pas itu liat Bang Amir dan Yudha udah nyebur. Mereka bilang dingin. Pas aku celupin kaki, brrr langsung semriwing. Aku sempat duduk di pinggir aja sambil pelan-pelan masukin badan tapi rasanya dinginnya tetep menggigit. Ah elah yah sudah sekalian aja nyelupin semua badan. Huah! kek berasa masuk air es.

curug cipeuteuy

Padahal matahari masih terik tapi kek gak ada ngaruhnya. Biar gak dingin banget aku berenang dikit-dikit biar badan bergerak. Kebangetan dah emang tempat ini saking segernya airnya kulihat sampai ada kecebong hidup di curugnya. Duh pantes kek ada yang geli-geli enak gitu di dasar.

Curug Cipeuteuy ini punya beberapa kolam yang beda-beda dalemnya. Kalau yang dekat air terjun itu, lebih dalam dikit mungkin sekitar 1,7m tapi yang kolam sampingnya kek 1,5m. Di sekitar enggak ada petugas berjaga jadi hati-hati sendiri yah.

Cuma aku agak terkesan pas liat ada seorang bapak-bapak staffnya yang keliling mungutin sampah, puntung rokok dan bahkan ambilin daun yang jatuh ke dalam curug. Kesannya perhatian banget. Apakah karena masuk bagian taman nasional makanya begini?

curug cipeuteuy di majalengka
Credit : Richo Sinaga

Setelah kulit dan usus kisut, aku ama temen-temen ke atas buat makan nasi liwet yang sudah kami pesan sebelumnya. Karena kalau gak gitu, takutnya cuma ada mi instan doang. Maklum, kami datangnya pas weekday pula jadi emang kondisi curug juga lagi sepi sih. Makan di alam gini walau menunya simpel, rasanya mewah banget. Nasi hangat, ada pete rebus pula. Aku tak butuh apa-apa lagi, selain hatimu. Eeh~~

Ohya pantaas aja tempat ini namanya Cipeuteuy, karena katanya dulu banyak pohon pete. Sayangnya sekarang udah jarang keliatan, tergantikan ama pohon pinus dan pohon lainnya. Kalau masih ada, mau kupetikin sih pete-petenya buat oleh-oleh balik Jakarta ehe.

Tiket masuk : Rp. 15.000

curug cipeuteuy majalengka
Credit : Leonard Anthony

Travel Now or NEVER

Leave a Reply