Main Salju di Trans Snow World Bintaro

transpark mall

Dulu ketika kuliah di USA dan pas lagi musim dingin hingga ditimpa badai salju, aku suka mendengus

“Coba kalau ada abang bakso lewat.”

Tentu saja hal itu cuma jadi mimpi semata, hingga akhirnya di penghujung tahun ini aku bisa beneran ngerasain makan bakso sambil main salju sepuasnya di Jepang.

Enggak deng, bohong.

Ini cuma di Trans Snow World Bintaro doang. Tapi suasananya dibuat sangat jepang dengan walpaper bunga sakura, latar gunung Fuji dan rumah tradisional Jepang. Baru dibuka tanggal 21 Desember 2019 di TransPark Mall, aku langsung gak pakai mikir untuk ke sini besoknya. Kebetulan mama dan adikku lagi jalan-jalan ke Jakarta, jadi aku butuh tempat hiburan yang asik dan seru buat bocah hingga yang sudah uzur..

main salju

Pas dateng ke lokasi yang terletak di TransPark Mall, suasana Jepang udah semarak banget bahkan sampai ada kios peminjaman yukata, jembatan ala Jepang, boneka, hiasan dll. Nah Trans Snow World ini ada di lantai teratas TransPark Mall. Begitu tiba, orang-orang pada udah antri di pintu masuk. Harusnya jam 9 pagi sudah bisa masuk, namun hingga jam 10 lebih kami mengantri, belum ada tanda-tanda kami bisa masuk dan bermain. Soalnya di dalam arena kabut sedang sangat tebal sehingga jarak pandang terbatas. Oleh karena itu, lagi di vakum dulu untuk mengurangi kabutnya.

Syukurlah setelah itu, kami diizinkan masuk lalu dipersilahkan mengukur kaki agar tahu harus pinjem boots nomer berapa. Setelah dicatet no sepatu di tiket, kami pun langsung mengambil boots dan kaos kaki. Barang-barang lain yang kami bawa, semua kami letakkan di dalam loker. Habis itu aku langsung pake baju dua lapis, jaket anti air dan syal. Pokoknya persiapannya paripurna karena aku tuh gak kuat dingin. Tadi aja pas ngantri di gerbang masuk, udah berasa banget semilir angin AC-nya. Belum lagi pas liat kabut tebal dalam ruangan, rasanya langsung menggigil. Brrr~~

Kami juga dikasih wristband untuk pengingat durasi bermain karena cuma untuk 2 jam saja. Jika nanti warna wristband sudah merah, artinya waktu sudah mau habis jadi harus langsung bergegas pulang dan balikin karena kalau tidak, bakal didenda ratusan ribu. Jadi jangan sampai kalap yah.

Udah semua siap, saatnya masuk ke Trans Snow World. Wah wah semua pada excited banget dan karena kami rombongan pertama yang masuk, pas banget kabutnya belum terlalu hilang sehingga dapet deh kesan embun-embun pagi mistis gitu. Sementara itu, tak disangka ternyata ada hujan salju buatan yang dibuat dari langit. Aku mendongak dan mendapatkan sebiji batu es kecil mendarat di pipi dan mengagetkanku. Arhhh ini tidak mimpi rupanya. Akhirnya aku bisa melihat salju lagi Tuhan.

Berhubung bagus banget dan sureal plus masih belum terlalu ramai, aku putuskan naik kereta gantung dulu. Tiap kereta gantung bisa dinaiki oleh 2 orang dewasa. Jalannya tidak cepat kok sehingga emakku yang penakut pun berani coba. Jalannya juga lambat sehingga bisa puas menikmati Jepang dari atas. Paling tinggi itu paling 10 meteran doang.

trans snow bintaro

Dari atas, aku udah ngelirik-lirik apa lagi nih berikutnya yang harus dicoba. Si meme sempat pengen ski tapi kok gak keliatan ada yang main dan arenanya pada gabung gitu. Ada dua yakni yang bebas buat sliding biasa, satu lagi buat selunjuran pake ban (tube) gitu. Kami ahirnya nyewa yang tube kecil itu. Rupanya boleh dinaiki oleh berdua loh. Aku nyobain bareng si dedek dan cukuplah membuatku jejeritan dan diliatin orang. Padahal si dedek aja kalem banget naiknya 🙁

trans snow world di bintaro

Nah di saat ini, sudah mulai banyak pengunjung. Akhirnya aku pun males berbaur dan memilih ke warung bakso seperti rencana awalku. Beneran loh di sini kantinnya jual bakso, udon dan ada juga nasi dan ayam goreng gitu. Sejujurnya baksonya biasa aja rasanya tapi karena butuh kehangatan, jadi inilah yang kupesen.

Persis sesuai dugaanku. Makan bakso dengan view salju itu rasanya sungguh luar biasa.

harga trans snow world

Selesai makan, aku pengen ngemil, jadilah nyobain makan es batu. Ehem emang keinginanku soal lidah dan perut nih aneh-aneh yah. Awalnya si dedek mencongkel-congkel salju dan membentuk bola bulat. Terus ada pecahan kecil dan kucoba. Hm.. persis es batu. Ya iyalah yah.

Terus tak lama aku liat ada petugas yang nyemprotin es banyak ke arena. Ku ambil deh dengan tangan dan HAP beberapa serbuk es itu langsung berpindah ke mulutku. Rasanya tetap enak neh.

“Bang, es ini bersih gak sih?” tanyaku ke petugasnya.

“Bersih kok. Yah tapi bukan untuk dimakan,” jawabnya seakan tahu niat busukku.

Aku pun rasanya keselek dan jadi malu. Melipir ah. Aku pun ke ujung rumah-rumahan karena sewaktu-waktu atap rumah ini akan menyemprotkan salju ke arena. Seneng aja gitu dapet sensasi hujan esnya. Bisa juga nganga mulut lebar-lebar biar masuk esnya langsung. #teteup

main salju bintaro

Untunglah aku gak sampai kepikiran bikin es campur dengan bawa susu kental manis.

Tapi habis itu si adikku cerita dia nemu anak yang ga sengaja poop di salju. Eeww aku jadi mual.

Okay cukuplah dengan kehaluanku dan kegemaranku dengan es batu. Yang jelas memang selama 2 jam ini gak berasa loh. Ngamati tingkah laku orang, liatin bocah-bocah main es kayak main pasir hingga yang tua-tua pun turut melebur dengan hangat di suhu yang dingin ini.

Anyway aku kira bakal dingin banget sehingga sempat-sempatnya beli sarung tangan. Eh rupanya pas masuk gak gitu dingin. Menurut petugasnya paling dingin pernah 7 derajat, tapi pas aku ke sana paling 15 derajat doang. Tapi makin siang tah napa berasa lebih dingin. Aku sampai bisa ngeluarin asap dari mulut ketika ngobrol atau nguap. Terus yang paling bikin dingin karena aku gak punya jaket nutup kepala. Alhasil rambutku agak basah kena hujan es. Terus yang paling parah itu es es pada masuk ke sepatu boots karena atasnya kan nganga gitu. Jadinya dingin banget lama-lama. Kebas deh rasanya.

salju bintaro

Kalau sudah begitu, pertanda saatnya mengakhiri permainan ini. Pun karena arenanya udah jadi susah gerak saking banyak manusianya. Mau main seluncuran juga antrinya luar biasa.

Jadi tips-ku adalah datanglah sepagi mungkin yah.

Have an ICE DAY~~

trans snow world

Trans Snow World Bintaro

Alamat : TransPark Mall Bintaro – sektor 7 (Samping Hotel Santika)

Jam Operasional : 10.00-22.00 WIB setiap hari.

Harga : Rp.300.000 (semua umur) 21 Desember – 15 Januari 2020.

Sudah termasuk peminjaman boots, mendapatkan kaos kaki dan gratis naik kereta gantung sepuasnya.

Pengeluaran lain :

Loker 100ribu | Bakso polos 35ribu |Aqua 20ribu | Single Tube 30ribu | Sarung tangan 20ribu

Psst, Trans Snow World ini pertama kali adanya di Bekasi dengan diorama pegunungan salju Alpen – Swiss. Namun kabarnya lebih kecil dari sini sih. IMHO aku sih lum pernah bandingin.

Do you wanna build a snowman?

Travel Now or NEVER
2 Responses

Leave a Reply