Kulineran & Jalan Jalan di Kota Tua Jakarta!

kota tua jakarta

Sampai saat ini ada pertanyaan seputar Kota Tua Jakarta yang belum terjawab olehku. Kenapa di Jakarta dinamakan Kota Tua sedangkan di Semarang Kota Lama? Nah loh!!

Padahal ambiance nya mirip-mirip dah. Tapi yah sudah kita kesampingkan dulu lah itu yah. Yang penting sekarang aku ngeliat Kota Tua Jakarta semakin berbenah dan makin nyaman. Tapi jujur aku masih jarang masuk museumnya sih karena kesannya masih belum terawat, penuh sesak, angker kecuali Museum Bahari. Isinya tentang sejarah Kota Tua Jakarta dan banyak replika kapal-kapal karena dulu emang Batavia itu semacam pelabuhan dan banyak orang luar negeri yang mampir dan bersandar di sini. Lokasinya emang agak jauh dari yang “alun-alun” Kota Tua itu tapi worth it dikunjungi apalagi museumnya punya jendela besar kayu banyak banget yang mengingatkanku akan Lawang Sewu.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Lenny Lim (@lenny.diary)

Tak jauh dari sana juga ada Menara Syahbandar loh yang dipake buat mantau lalu lintas laut Batavia. Kalau sekarang yah mungkin gak kebayang yah karena lanskap Jakarta udah berubah banget. Tapi yah itulah makanya perlu juga sekali-kali main ke sini biar belajar sejarah awal Batavia lagi.

titik nol jakarta

Dah habis dari 2 tempat ini balik lagi ke pusat Kota Tua itu dan mari kulineran di resto-resto sekitar sini yang unik – unik yaitu :

Acaraki

Minum jamu kekinian di cafe adalah moto yang mau diusung Acaraki. Ini cafe jamu pertama yang aku coba. Emang aku bukan tipikal yang minum jamu karena menurutku pahit. Tapi Acaraki sukses bikin aku tergoda coba Golden Sparkling yang rupanya adalah kunyit asem. Bedanya di sini manis dan dipakein soda sehingga enak gak kayak jamu tetapi lebih ke kayak minuman fushion gitu. Rasanya agak kecut tapi mampu meninggalkan sensasi manis di ujung lidah. Unik dah. Ini salah satu best seller Acaraki hingga ada dibikin versi kaleng gitu jadi bisa dibawa pulang, beli online atau dijadiin hampers. Lucu~

golden sparkling

Harganya 35rb yah, seperti layaknya minuman di cafe. Interior cafe Acaraki juga unik dan banyak elemen lokal yang dimasukkan. Selama nongkrong di sini, paling suka itu ada mainan edukasi yang bisa dipinjem main. Asik kan, udah jarang loh cafe yang begini. Rata-rata cuma nyediaiin wifi. Kalau ini kan jadi gak bosen nongkrong atau nge-date gitu ihiyy. Ohya ada panganan snack lokal juga kok buat yang laper yah.

acaraki

Sunyi House of Coffee and Hope

Cafe difabel ini adanya di MULA – sebuah co working place yang lokasinya pas depan halte Fatahillah atau Colloseum gitu. Lokasinya di lantai 2 yah. Emang agak tersembunyi sih dari jalan raya. Terus kecil juga doang gitu tapi cukup banyak pilihan minum. Bisa nongkrong di MULA juga. Karena semacam hidden gem, suasanya di sini beneran sepi dan sunyi. Cocok buat yang pengen kabur dari keriuhan Kota Tua sejenak.

Para pekerja difabelnya macem-macem. Ada yang tuli, ada yang punya keterbatasan fisik. Tapi gak perlu takut kok, kalau mau pesen bisa tinggal tunjuk menu ato pake bahasa tubuh. Tapi kalau mau belajar isyarat lebih bagus lagi di sini.

sunyi cafe kota tua

Kedai Seni Djakarte

Habis minum jamu dan minum di Sunyi, saatnya makan yuk. Aku rekomendasiin Kedai Seni Djakarte aja karena sudah 2 x makan di sini. Resto ini ada 2 lantai tapi yang paling enak yah duduk di depan sambil liat lalu lalang orang. Gaya resto nya vintage gitu sesuai lah dengan tema Kota Tua. Makanan yang pernah kucoba itu spaghettinya, tapi bakmi godog, donat kentang dll juga enak pol lah. Terus minumnya paling suka adalah es lidah buaya, alternatif minuman sehat karena aku gak minum teh kopi gitu-gitu deh. Mana seger pula ye kan. Segelas gak cukup sih ngeliat panasnya kota tua.

resto di kota tua jakarta

Cafe Batavia

Kalau punya budget lebih dan ngerasa gerah di Kota Tua, yah udah ngadem yuk di AC bentar alias ke Cafe Batavia aja. Ini emang udah populer banget yah dan kayaknya banyak bule juga makan di sini. Harga sih lebih mahal pastinya dibanding Kedai Seni Djakarte, tapi mereka punya menu lebih beragam yang sesuai dengan lidah turis asing. Tapi gak lupa juga mereka ada menu lokal seperti pertama kalinya aku minum Bir Pletok yah di sini. Untung gak mabuk, yah karena bukan minuman keras xixixi.

Overall okay banget ke cafe ini kalau butuh resto yang proper atau bawa tamu yah. Karena desain restonya juga apik, bersih dan bisa numpang toilet xixi penting banget itu!

cafe-batavia

Padang Merdeka

Belum kenyang juga? Mau makan super berat karena sudah habis tenaga keliling – keliling? Cobain Padang Merdeka. Resto padang yang kece gitu. Ada AC dan sampingnya tempat jual oleh-oleh gitu. Rasanya tetap otentik meski disajikan di resto yang kece. Lokasinya tepat di depan Bank BNI itu yah.

Glodok

Sapa yang baru tau area Kota Tua itu maha luas hingga ke Sunda Kelapa dan juga Glodok? Jadi gak lengkap lah kalau ke Kota Tua gak mampir Glodok. Kulinernya total beda yah karena banyakan Chinese gitu. Tapi tenang aja banyak juga yang halal kok. Area lingkup kulinerannya pun banyak banget sampe aku sendiri belum coba banyak. Tapi aku kasih rekomendasi bisa mulai dari Petak Enam Patnjoran ini. Deket sini juga ada Tea House Pantjoran dan banyak resto hingga jajanan kaki lima. Baca di sini lengkapnya yah.

petak enam

Vlognya ini

Nah kalau liat itenerary-nya, seharian di Kota Tua Jakarta itu bisa banget buat day trip. Kalau butuh penginapan, di Kota Tua sudah ada Bobobox loh. Hemat tapi bagus. Nih aku sempat coba yang di Blok M tapi pastinya sama aja enaknya kok.

Ada rekomendasi kuliner dan tempat lainnya di Kota Tua Jakarta?

NEXT : Sewa Scooter di PIK2 

NEXT : Infinity Pool ala New York buat umum

NEXT : Facial di ERHA

Travel Now or NEVER

Leave a Reply