Jajan Enak di Petak Enam Pancoran Glodok

petak enam

Aku belakangan suka ke pantjoran, glodok nih. Apalagi kalau ngidam kuliner yang berbau peranakan / chinese atau yang beda ama yang sehari-hari aku makan. Berhubung aku kos di jaksel, di sini tuh agak susah nemu kuliner Tionghoa gitu jadi kalau mau jajan enak aku suka ke Pancoran Glodok. Apalagi pas tahu sekarang ada Petak Enam yang baru dibuka. Ini tuh sebuah area terbuka dengan nuansa pecinan kental dan tentunya banyak jualan jajanan enak-enak. Tapi tenang aja kok aku perhatikan halal semua ga da yang jual babi.

Lokasinya dalam gedung namun dikasih atap dan tetap ada sirkulasi udara dan gak pake AC. Tapi selama di sana tetap nyaman gak panas. Terus yang jual makanannya itu berada di dalam rumah khas pecinan yang kalau sekarang sudah susah nyari dan liatnya. Seneng banget “chinatown” ini beneran bikin replika dan suasana kayak berada di negeri Tiongkok. Mana pas perginya itu masih suasana imlek gini, jadi makin semarak deh dengan kehadiran lampion-lampion merah yang digantung.

Sekilas aku agak bingung juga cari petak enam ini di mana karena dari luar gak ada plang atau penandanya. Tapi rupanya itu berada di seberang Pancoran Chinatown Point, sebuah plaza yang juga gak kalah asiknya. Kesukaanku adalah makan bakso Adam yang ada di sampingnya.

pancoran chinatown

makanan di pancoranNah si Petak Enam ini tepat di seberangnya. Pokoknya di depannya ada pmpek Erin yang juga terkenal di area ini berserta jualan boba Xing Fu Tang. Barulah di sampingnya, ada sebuah gerbang kecil masuk yang ternyata di dalamnya luas banget dan banyak kursi meja diletakkan di tengah sedangkan yang jual makan di sampingnya. Tidak cuma kuliner Chinese kok tapi kaya Soto Betawi, lalu Se’i Sapi juga ada di sini. Bahkan ada mi ayam gerobak abang-abang yang juga parkir di belakang jualan. Agak anomali tapi lucu. Kalau aku tipikal lebih doyan yang kaki lima begini nih.

kuliner petak enam

Petak Enam ini ada dua lantai. Di atasnya ada yang jual teh, tanaman dan beberapa lagi masih kosong. Terus di tengah sananya ada semacam cafe dengan nuansa yang mengingatkanku akan Belanda karena porselen putih biru khasnya serta dibuat asik dan nyaman gitu. Nah di sini ada dikasih AC jadi lebih adem sedikit meski pintu dibuka lebar. Suka deh desainnya~

Tapi berhubung mau jajan, aku balik turun ke bawah dan akhirnya nyobain lapak kuliner samping gerobak mi ayam biru yaitu Koo Tie Shantung & Cempedak Goreng. Koo Tie Shantung ini gyoza gitu dan dijual fresh. Beneran orangnya giling kulitnya di sana, masukin daging ayam campur udang campur sayur terus dibungkus baru diolah. Mau bakar bisa, goreng juga jadi. Bikin ngiler kan? Tapi karena harganya mahal 60rb 8 biji aku coba setengah aja, 30rb dapat 4 biji terus campur goreng dan bakar. Hasilnya adalah yang bakar enak banget. Bakarannya cuma seupil doang gitu jadi rasa dagingnya masih terasa juicy banget dan kulitnya juga tipis. Perpaduan pas! Sedangkan yang goreng, enak banget digoreng ampe kriuk gitu. Cuma sambalnya aku gak tahu rasanya gak pedas dan ada putih-putih gitu mungkin ditambah bahan olahan lain. Jadinya aku gak nyocol sambalnya aja udah enak banget kok!

kuo tie

Jajan kedua adalah cempedak goreng. Rasanya kayak nangka tapi lebih benyek lagi dan manis banget. OMG padahal cempedak kan punya bau khas yah namun begitu digoreng bau itu udah gak ada. Tepung untuk gorengnya juga lembut banget jadi bukan tipikal yang garing renyah tapi bantet tebel empuk gitu deh. Aku yang awalnya ragu malah suka banget. Apalagi cocolannya itu gula aren yang kental. Uuww double sweetness ini mah. Harganya juga masuk di kantong yakni 20rb dan gorengannya gede, jadi dipotong kecil-kecil bisa untuk camilan 2 orang.

cempedak goreng

Puas jajan-jajan, pas mau pulang ketemu pedagang Chi Cong Fan pas di depan gedung Candra (yang juga yang punya petak enam ini). Pas banget karena abang ini cuma ada pas jam 3 sore. Kalau pagi dia muter-muter dulu gitu. Rekomendasiku beli aja ci cong fennya aja. Kalau gorengan gak gitu enak. Harga satuannya semua sama 4rb. Ci cing fen diitung per lembar gitu. rasanya kayak kuetiau terus dikasih minyak wijen, kecap asin dan saos sambal. Dicocol bareng enak banget dah.

chi cong fan

Pulang-pulang kenyang banget loh padahal gak makan siang tapi seharian nyobain semua makanan yang unik-unik. Bahagia emang sesimpel itu buatku.

Tonton video betapa rakusnya daku di sini yah

**

Habis dari Petak Enam Pantjoran, bisa kuliner jadul ke Senen nih. Ada Maison Weiner & Es krim Baltic!

**

NEXT : Mall Ashta baru di SCBD.

Travel Now or NEVER

Leave a Reply