JNE Packing Kayu Buat Kirim Laptop

packing kayu

Tahun 2021 diawali dengan sibuk kirim laptop dengan packing kayu. Soalnya di tahun kemarin banyak keapesan di hidupku. Tiba-tiba saja HP & laptop rusak dan harus ganti baru. Bukan aku aja yang gitu, tapi adikku juga. Jadi terpaksalah aku beli laptop seken dan laptop lamaku dihibahkan ke adikku. Berhubung dia di Jambi, maka aku harus ngirim pake JNE dengan packing kayu biar aman.

Ternyata JNE packing kayu ini bisa di semua agen, cuma nanti packingnya di pool nya yakni di Pasar Minggu. Jadi pas aku datang ke agennya, aku cuma bungkus laptop dan charger ala kadarnya terus sama agen itu dikasih buble wrap dikit. Nanti pas barang udah di Pasar Minggu, baru paket laptop itu bakal di buble wrap lagi plus dipakein kayu.

Sama mbak di agen JNE itu sebelumnya laptopku diukur bener-bener dulu panjang dan lebarnya pake meteran. Setelahnya ditimbang dan kena 6kg. Yha laptop lama sih jadi masih agak berat, ditambah kirim charger dan ada aku kirim masker dikit.

Biar aman juga aku pakein asuransi. Terus ditanyalah harga laptop Asus-ku itu berapa. Aku sih gak pernah ngecek harga laptop di pasaran tinggal berapa, cuma aku tebak sih mungkin cuma laku 2 juta, jadi kusebut aja 2 juta. Soalnya harga paket ini bakal nentuin harga asuransinya atau klaimnya nanti, in case amit-amit laptopku hilang atau kenapa-kenapa.

Setelah itu jeng jeng, keluarlah total pembayarannya adalah Rp.177.000. Mbak JNE nya sih enggak ada jabarin itu biaya apa aja, tapi asumsiku begini :

Biaya reguler paket jakarta – jambi menurut web JNE : Rp. 28.000 /kg * 6kg =Rp. 168.000

Asuransi sesuai yang tertera di resi : Rp. 9.000

Total pas Rp.177.000. Lah malah gak ada biaya packing kayu nya. Padahal aku pernah dapat info katanya kudu nambah bayar 50rb. Prediksiku mungkin sebenarnya biaya kayu itu sudah dihitung 2 kg gitu. Soalnya paketku kuyakin laptop doang gak mungkin 6kg, paling 3 ato 4 kg.

Tapi gpp deh apapun itu rasanya gak terlalu mahal juga. Aku kira bakal habis berapa ratus ribu. Hitung-hitung ini masih lebih hemat ketimbang adikku harus beli laptop baru. Apalagi akhirnya mendarat dengan selamat 2 hari kemudian. Fiuh~

Ada yang pernah packing kayu gini juga? Di JNE atau tempat lain?

**

NEXT : Mall mewah Ashta Mall

**

NEXT : Main Sepatu Roda di GBK

**

NEXT : Nginap di hutan demi ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply