Jatuh Sakit di Bandara Soekarno Hatta

sakit-di-bandara

Ini pengalaman sakit di bandara ketika mau ke Belanda..

H-1
Malamnya agak puyeng. Ah pasti karena kecapekan karena kemarinnya saya barusan nge-trip ke Gili Trawangan 3 hari juga. Dibawa bobo aja..besok pasti udah agak enakan.

Hari H
Pas bangun…duniaku berputar. Gejala ini persis sama dengan seminggu kemarin. Mungkin karena kebanyakan piknik dua bulan ini saya jadi rada kecapekan. Karena minggu kemarin sukses menghilangkan rasa puyeng dengan kopi susu, maka kali inipun saya berniat sama. Meluncurlah saya sempoyongan ke minimarket sejuta umat dan beli kopi panas Rp.3.000 saja. Secara saya nggak minum kopi dan gak tahu bikinnya, saya minta tolong #manja ke mas-masnya buat dibikinin, diseduhin, tuangkan dalam cup buat takeaway, tapi nggak diminumin sekalian yah :p

Sesudah balik kos dan minum kopi layaknya minum obat, saya baring lagi karena hari masih pagi dan penerbangan saya malam jam 6. Bisa deh tidur-tidur ayam. Tapi naas, ayamnya gak mau tidur. Kepala makin muter. Saya pun keluar lagi, kali ini ke warung depan gang merelakan diri menegak panadol merah. Ternyata nggak ada efek sama sekali. Ya ampun biasanya seumur-umur sakit di kepala cukup dikasih Panadol Biru udah Greng! dan rasanya pun sangat beda. Tidak ada rasa sakit kayak kepala dijedotin cuma rasa dunia berputer bikin mules dan susah jalan lurus. Mual!

Kurang dari 8 jam
Saya was-was. Udah pukul 10 dan saya tidak ada gejala membaik. Saya belum makan pagi dan makin lemes apalagi setelah BAB perut kosong, kepala kosong. Saya sudah mengabari rekan perjalanan kondisi saya dan mulai memikirkan opsi ke dokter..tapi kok tanggung waktunya yah?
Tapi saya sadar sih saya harus mencari pengobatan, selain takut saya gak kuat dan pingsan. Di kos karena long weekend mana gak ada orang pulang. Duhhh!

Entah kenapa tiba-tiba saya terlintas pengen langsung ke bandara dan ngobat di sana. Saya pun googling dan memang bener ada Klinik Sentra Medika yang masih berada di satu komplek bandara. Mumpung masih sadar saya langsung telp bagian informasi bandara dan menanyakan seputar fasilitas klinik dan kesehatan. Si mas-mas dengan ramah menyatakan benar ada klinik tersebut dan di tiap arrival dan departure hall juga ada ruang kesehatan dan terbuka untuk umum. Wih saya langsung lega.

Saya pun beres-beres, pake baju, pesen Grabcar dan geret koper menuju bandara. Untungnya mas grabcar baik hati mau stop bentar buat beli nasi padang dulu yang saya makan di sepanjang jalan menuju bandara.

Kurang dari 7 jam
Saya tiba masih kleyengan di Terminal 2. Sepertinya nasi padang ayam panggang sedikit memberikan kekuatan untuk berjalan. Lalu sampai di sini saya bingung. Setau saya fasilitas klinik biasanya yang pernah saya liat adanya di kedatangan, bukan keberangkatan. Sedangkan checkin time saya masih lama. Saya sempat tanya ke bagian informasi, tapi dilempar jauh ke terminal ujung. Untunglah ditengah keruwetan, saya berjumpa dengan mbak-mbak CS berkaos ketat oranye dan saya minta tolong dianterin ke UKS, klinik, atau apapun itu namanya.

Si mbak-mbak begitu melihat saya yang sudah pucat, langsung mengiyakan sambil meminta saya duduk dulu sambil dia memanggil rekannya. Saya pun yang udah sempoyongan cuma manut menunggu. 5 menit…10 menit.. mana nih mbaknya.. saya cemas saya udah dilupakan. Lalu tak lama datanglah mas-mas ganteng berjaket uniform ijo (kalau gak salah tulisannya pengawas airport gitu) sambil membawa trolley.
Mas ganteng (M) : Pagi bu, ibu sakit?
Saya (S) : Menurut ngana???? uhuk tapi karena takut ditelantarin saya cuma pasrah bilang iya.
M : mau saya antar ke Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP)?
S : ((oh itu nama UKS di sini)) mau mas..bawa aku..bawa!!
M : ibu masih kuat jalan?
S : Pengennya sih jawab nggak biar dianterin pake mobil golf itu loh tapi pura pura kuat aja deh. Kalau pingsan dia yang tanggung jawab!!

Kurang dari 6 jam
Bersama dengan si M yang bawaiin tas dan bagasi saya (bagai porter keren) kami menyusuri daerah terlarang terminal 2 karena saya belum check-in tapi saya bisa leluasa masuk ke kedatangan karena bersama si M. Jalannya cukup jauh juga muter-muter karena kami kan melawan arus dan lewat tempat yang kadang semestinya nggak ada penumpang boleh lewat. Sampai di salah satu KKP, staffnya malah sholat jumat. Hufftt!! lanjut lagi muter akhirnya… kami ketemu satu KKP entah di terminal kedatangan berapa, dan syukurlah dokternya wanita. Saya langsung diperiksa dan divonis Vertigo. Wiihhh saya baru sekali ini kejangkit penyakit ini. Seumur-umur belum pernah. Kata si dokter kalo vertigo yang penting jangan sampai kelaperan dan kurang tidur. Hm…Baiklah.

kesehatan-bandara

Kurang dari 5 jam
Di KKP yang besarnya 2x kamar kos saya itu, ada ibu-ibu habis umroh yang vertigonya lebih parah. Gak bisa lihat cahaya, harus merem terus, kadang suka nanggis2 sendiri, tapi ke WC puluhan kali. Katanya biar cepet sembuh ngono. Jadi hanya ada 2 pasien, termasuk saya saat itu. Setelah mencatat no tiket saya, saya pun diberikan obat vertigo dan disuruh tidur. Si M pun dengan lega menyerahkan saya di tangan yang telah berpengalaman.

Kurang dari 4 jam
Saya belum bisa tidur lelap karena aktifitas di KKP yang bikin selalu terjaga. Si M tiba-tiba datang dan menanyakan kabar. Duileh baiknya. Makin ganteng deh apalagi dia menawarkan saya untuk membelikan makan siang. Saya pun memberikan uang dan menyerahkan makan siangku padanya. Tak lama dia kembali dengan nasi, ayam cabe, kangkung, kentang udang balado. Wih apa dia lupa saya lagi gak napsu makan? Akhirnya saya kasih porsi kangkung sepiring itu ke mbak penjaga KKP. Mereka seneng deh. Si ibu vertigo mungkin sudah 5x lebih bolak balik WC dan harus ditemani karena dia merem doang. Saya pun lanjut tidurrr….

RS-Bandara

Kurang dari 2 jam
Setelah dirasa sudah baikan, saya pun bersiap-siap harus terbang karena rekan perjalanan sudah tiba. Si M pun datang kembali menjemput saya. Rupanya di sini fasilitas berbayar jadinya saya harus merogoh 200 ribu untuk sesi bed rest dan obat. Saya juga dikasi kuitansi yang warna ijo terus distempel gitu doang sebagai bukti pembayaran. Sebelumnya saya liat ibu hamil tua juga mengecek ke sini sebelum terbang ke Australia dan bayar 100 ribu. Sepertinya sih tak ada tarif resmi. Si M juga sempat tanya ke saya rupanya di KKP itu bayar yah. Mungkin dia jadi gak enak hati sama saya. Lalu saya pun diantar ke kedatangan dan berjumpalah rekan perjalanan saya dan si M. Loh!! Si M masih tetep ngintil saya sampai kenalan juga sama temen temen. Bahkan (masih) dengan dorongin trolley saya dia temani sampai ke check-in. Aduh saya takut dia ngikut terus dan gak mau pulang (halah!) lalu saya pun pamitan dan menjabat tangannya.

Ketika dia membalikkan badan dan berlalu…
Ups! Saya lupa kasih tips! Semoga senyum terkahirnya itu bukan senyum kekecewaan.

Jadi, kepada si M di mana pun Anda berada, siapa pun nama Anda, saya mungkin lupa mengucapkan rasa terima kasih yang sepadan dengan perhatian Anda. Namun saya tidak akan lupa bagaimana jadinya kalau saya sakit di bandara dan tidak bertemu dengan Anda. Ceileh….udah macam postingan cinta aja nih!

Tertanda,
Pasien / Klien yang terpuaskan dengan jasamu.

sakit-di-bandara
Inti post ini cuma mau ngabari kalo di Bandara Soekarno Hatta Anda tak perlu cemas jika jatuh sakit atau butuh berobat, karena ada fasilitas kesehatan yang mumpuni. Recommended! Kalau cemas dengan bagasi, segera aja dititipin di sini yah

Ada yang pernah sakit di bandara juga?

**

****

Beli obat, vitamin / suplemen murah bisa di shopee ini yah

****

NEXT : Review kelebihan kekurangan Halodoc

**

Review obat Dulcolax peluru yang katanya manjur buat lancarin BAB. Mantul gak yah?

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER
10 Responses
  1. si engkong iseng

    ha ha Len, suatu pengalaman yang tidak dapat dilupakan yah ? lain kali kalau puyengnya gak sembuh2, benturin kelapanya ke pintu, kalau pintunya benjol berarti puyengnya Len sembuh….just kidding loh

  2. Avant Garde

    seumur-umur pernah sekali kena vertigo pas kena gerd, vertigo ini sakit yg aneh, pusing dan liat dunia muter… di klinik bandara bisa minta surat dokter kalo bawa penumpang yg hamil gak sih?

Leave a Reply