Hotel di Larantuka Tepi Pantai : Hotel Sunrise

hotel di larantuka

Subuh-subuh dengan flight pertama dari Rote, aku dan teman-teman menuju ke Larantuka, sebuah kota di ujung timur Pulau Flores. Hari pertama tak banyak ke mana mana, langsung check in hotel di Larantuka dulu yakni Hotel Sunrise. Tapi sebelum ke hotel kami breakfast dulu di RM Padang saking kelaperannya. Rasanya ENAK BANGET! Pake ayam dan telor satu. Duh setelah sekian lama makan ikan mulu rasanya nih daging ayam lezat banget dah. Yang bikin beda karena mereka ada sambal lawarnya, yang kayak dabu-dabu gitu. Itu segar banget deh potongan tomat, cabe, bawang seperti mentah gitu tapi maknyuss banget bikin rasa nasi padangnya berbeda dari yang biasa. Habis kekenyangan, karena sudah di depan gereja katedral, yah udah lah sekalian liat-liat dulu sambil nurunin tuh nasi padang.

Larantuka emang berasanya kota yang religius banget. Di sinilah tempat proses Samana Manta yang telah berlangsung selama 5 abad dan pusatnya di gereja katedral ini. Mungkin karena ada unsur portugisnya aku ngeliatnya justru kayak istana kastil putri ala Disney gitu deh.

gereja katedral larantuka

Setelah itu baru deh menuju ke hotel di Larantuka yang ada di tepi pantai yang sudah dibooking buat kami, yaitu Hotel Sunrise. Hotel ini lebih mirip kawasan rumah gitu dan kami dapat bagian bangunan yang baru dibangun. Hotelnya sederhana tapi berasa rumah sendiri beneran. Banyak pohon, cuma selantai dan hotelnya konsepnya terbuka gitu. Semua pintu sambung menyambung dengan alam sehingga gak butuh AC lagi nih mah.

hotel larantuka

Sampai di kamar, seneng aja karena sesuai ekspektasi. Bersih, kasur empuk, ada wifi dan toilet lega dan ada lemari TV dll lengkaplah. WC juga nyaman banget meski gak ada sabun shampoo. Eh tapi aku naksir wastafelnya loh kayak dari batu alam gitu. Mewah~

hotel sunrise

Karena kamarku gak ada balkon ke luar, aku suka main ke kamar temen cowok, yang ada balkon di belakang menghadap laut dan pulau seberang. Cantik banget~ aku sekalian jemur bikini deh di sini.

Pas nyampe di sini kami baru tahu ternyata Gunung Ile Ape yang terletak di Lembata, pulau samping kami lagi meletus. Gak berasa sih tapi abunya itu sampai ke sini. Pantes daritadi kelilipan mulu mataku. Terus setelah jemur bikini, eh bukan malah bersih malah ketutup abu 🙁

Siangnya kami makan di resto hotel. Ada beberapa gazebo gitu. Menunya ikan bakar, sup ikan kuning, sambal lawar enak itu dan sayur khas NTT yaitu oseng jantung pisang, kelor, dll yang yummy banget. Tapi karena masih kenyang ama nasi padang itu aku gak gitu antusias makannya. Lagian udah seminggu ini makan ikan mulu, jadi terbesit sedikit rasa bosan meski semua ikan yang disantap selalu enak dan segar karena cuma mati sekali.

Pas orang-orang udah mau selesai makan, barulah aku paksakan makan dikit. Aku comot ikan bakar di depanku. Ketika kukunyah, rasa manis ikan bercampur dengan rasa gosong menciptakan sensasi yang luar biasa. APAH INI? kok bisa selezat ini? Seketika aku lupa perutku udah kenyang. Aku makan tuh ikan bakar nyari setengah ekor besar, tentunya nasinya seupil karena aku mau fokus meresapi kelezatan ikan itu.

Temanku yang ngeliatin aku cuma bisa geleng-geleng melihatku yang begitu fokus alias rakus. Malamnya ada yang bilang sebenarnya itu ikan Napoleon. HA? Napoleon bukannya langka dan mahal banget. Tapi katanya emang benar di sekitar Larantuka itu potensi ikannya sangat luar biasa. Lobster segede gaban aja cuma 50rb. Bahkan pelabuhan ikan di Larantuka juga investor ikan terbesarnya dari Jepang karena sudah teruji soal kualitasnya atuh. Tapi sepertinya ikan yang kami makan itu jenis ikan karang sih, tetap langka dan baiknya gak dimakan karena sangat baik bagi terumbu karang dan ekosistem 🙁 jadi ngerasa bersalah nih pantes aja lezatnya gak kira-kira. Eh…

resto larantuka

Anyway, mau review hotel di Larantuka tapi ternyata aku lebih banyak salfok ama lezatnya makanan di sini. Udah atuhlah yang penting makan kenyang, pas balik di hotel tidur lelap, AC dingin bangun-bangun sumringah terus. Breakfast di hotel ini sih simpel yah sepiring nasi goreng, tapi sudah sangat cukup dan kenyang. Recommended lah hotel ini pokoknya!

hotel sunrise larantuka

**

Hotel Sunrise

Alamat : Jalan Soekarno-Hatta No. 12, Weri, Larantuka
Telp : (0383) 2551015
Harga : mulai dari 360rb
**
Tonton Videonya di sini. Bonus keindahan Larantuka!

NEXT : Mall Ashta baru di SCBD. Ada Rooftop dan balkoninya keren dengan view gedung pencakar langit.

NEXT : Nginap di hotel kontainer pertama di Jakarta

NEXT : Rela nginap di hutan untuk Bertemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply