Bakso Ikan Belitung Yang Terenak

bakso ikan

Bakso ikan, sapi, ayam, babi ada di mana-mana di Indonesia. Namun hingga saat ini belum ada yang bisa ngalahin enaknya pentol atau bakso ikan Belitung yang tersohor kenikmatannya.

Di kali ketiga aku ke Belitong, aku udah niat banget harus nyari bakso ikan. Sama guideku, aku pun dibawa ke Mie Ayam Bakso Jelo dekat Satam Square. Tempatnya persis tepi jalan dan ada soto babat, ama bubur ayam cirebon juga. Modelnya ala warung-warung gitu tapi bersih kok, gak panas karena ada kipas angin.

Aku dan teman pesan mi ayam bakso ikan (15K) sama bakso sapi (16K) biar bisa saling cicip dan buat perbandingan. Tak pake lama, dua mangkok dengan kuah dan asap mengepul sudah tersaji di meja. Pas dites, alamak dua-duanya enak banget! Aku dan teman pun saling tuker-tukeran dan masih ternganga dengan kelezatannya. Bakso ikannya teksturnya kenyal tapi tetap terasa daging ikannya. Begitu pun dengan bakso sapi, perpaduan antara tepung dan dagingnya maknyos. Tidak terlalu lembut, maupun keras. Tetelannya juga gak pelit dikasihnya. Tersedia yang urat dan polos serta telur. Tentu saja aku pilih telur dan bakso halus dengan berbagai macam mie, sawi, tauge dan daun bawang yang banyak!

bakso belitung

Pas lagi keenakan ngunyah, aku teringat keknya ada yang kurang nih. Sesuatu yang garing-garing seperti kerupuk. Aha ada tuh kerupuk ikan rencengan. Warnanya agak hitam sih mungkin karena pake kulit ikan. Yang jelas pasti buatan lokal. Ketika dicoba, ternyata enak dan kriuk banget. Langsung deh ku celupin ke kuah bakso sampai benyek. Untuk minumnya, aku pilih jeruk hamoy, jeruk pake manisan kiamboi (7K). Rasanya manis campur agak asem tapi seger gitu loh. Arrghhh foodgasm aku dibuatnya.

bakso ikan

Besoknya pas mau pulang, kami masih ada waktu beberapa jam sebelum flight. Aku kembali teringat akan nikmatnya pentol itu. Setelah ambil paket pempek Mama Rio, aku tanyakan ke guideku apakah ada bakso ikan yang bisa kubawa jadi oleh-oleh juga. Aku kepikiran kalau gak ada yah di tempat semalam aja, tapi entah udah buka lum siang. Namun kata guideku, dia punya beberapa toko yang pentol ikannya lebih enak. Harus menggunakan ikan ketarap, baru mantap, begitu kata guideku. Aku pun mengangguk-gangguk saja.

Kami berkeliling kota nyari. Ada dua tempat yang didatangi tapi kebetulan habis. Terakhir kami pun ke pasar tradisional, berharap masih ada bakso ikan ketarap. Nasib baik rupanya masih berpihak padaku. Di salah satu pojok, tampak suami istri masih menjajakan beberapa kantong bakso ikan yang tersisa. Satu kantong ini berisi 25 biji dan harganya 25rb. Tanpa bahan pengawet dan masih segar karena cuma diletakin dalam es biar awet. Aku pun memborong dua kantong dan sekaligus ku beli mi bentuk kuetiau dari mereka, sama-sama produk homemade tanpa pengawet.

Balik ke Jakarta malamnya, aku langsung membuat kuetiau kuah dengan menggunakan bakso ikan tersebut. Kuahnya aku ambil dari kuah tekwan. Surprisingly, kombinasinya pas dan rasanya meski ringan, tapi gurih. Aku masukin juga potongan cabe rawit biar makin nendang. Tekstur kuetiau lokal Belitung ini agak kecil tapi gendut sehingga lebih terlihat seperti udon. Bakso ikannya juga enak banget dan ternyata betul, lebih lezat dibanding yang makan di Mie Ayam Jelo. Warnanya putih bersih dan masih bisa tahan sampai besoknya ketika dimasukkan ke freezer.

Saking enaknya aku lupa motoin deh 🙁 moga di kesempatan berikutnya lagi deh kudu blusukan pasar lagi beli pentol ikan enak ini.

**

Jangan lupa tonton sedapnya makanan Belitung lainnya yang harus dicoba!

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

Next : Lihat Batu Penis di Belitung.

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

 

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

sama pake Air Purifier buat bersihin udara

 

Travel Now or NEVER

Leave a Reply