Wisata Buku di Pasar Kenari

pasar kenari

Pasar Kenari di Senen mungkin bagi sebagian orang hanyalah pasar tradisional yang isinya bapak-bapak yang sibuk jualan alat listrik dan perlengkapannya. Memang betul, tapi semua itu berubah sejak 4 bulan lalu sejak dicanangkan oleh Gubernur Jakarta sebagai tempat untuk berwisata buku.

Biasanya nih kalau aku mau beli buku bekas di Jakarta, maka aku lari ke Blok M atau Thamrin City. Rupanya sekarang ada alternatif lain yaitu di lantai 3 Pasar Kenari. Pas aku ke sana, agak bingung juga karena gak pernah ke Pasar Kenari. Jadi acuanku adalah nyari gedung Pasar Kenari yang sudah dicat mural warna-warni dan seperti rak buku.

pasar kenari senen

Lalu begitu masuk area pasar, aku langsung agak linglung karena beneran seperti salah masuk. Orang-orang juga pada ngeliatin ngapaen bocah ini nyari saklar listrik? atau mau beli bohlam lampu kali yah?

Akhirnya pas ngeliat tangga naik, aku putuskan naik dari sana terus hingga ketemu lantai 3 yang ada pintu kaca. Pas buka, aahhh segernya karena udah pake AC. Mewah sekali. Cuma lantai ini yang bebas rokok dan dipasangin AC. Lalu aku langsung melihat ada beberapa sofa di tengah area dan di sampingnya ada Bencooleen Cafe. Aku langsung tahu ini pasti yang punya orang Bengkulu karena Bencoolen adalah nama Bengkulu dalam bahasa Belanda.

Satu-satunya cafe di pasar ini menyediakan kopi Bengkulu dan kopi Nusantara lainnya. Selain itu ada juga Teh Gula Aren dan satu-satunya makanan berat yang tersedia adalah Nasi Bakar. Karena datang dengan perut keroncongan akhirnya aku makan Nasi Bakar Ayam Jamur, sedangkan temenku pesen Nasi Bakar Ikan. Harganya lagi promo 18ribu saja. Enak sih cuma ikan/ayam nya dikit banget. Tapi untungnya nasinya banyak. Itu yang penting bagi anak kos.

cafe bencoolen

cafe pasar kenari

Sejak viral di Twitter beberapa hari ini, lantai ini jadi hidup kembali. Orang-orang memesan minuman sampai pegawainya sepertinya kewalahan. Tempat duduk juga penuh. Niscaya ini berkah yang mereka harapkan. Bisa dibayangkan kalau sebelumnya, hampir tidak ada orang yang tahu keberadaan tempat ini.

Pak Yanto, salah satu pedagang yang dulunya di Pasar Kwitang sempat curhat juga. Sebelum viral di twitter, nyaris hampir tidak ada transaksi di lapaknya sehari-hari. Apalagi pas sepi, orang-orang hanya melihat di area depan saja dan jarang mau masuk blusukan lebih jauh hingga ke lapaknya yang ada di pojok samping tangga.

jual buku bekas

“Jadi kami pembeli ke berapa hari ini pak?” tanyaku.

“Yang ketiga.” jawabnya.

Alhamdulilah aku senang karena temenku membeli 4 komiknya seharga 30ribu saja. Duh kalau dipikir sehari dia cuma dapet 50ribu aja sudah seneng. Gimana yah nasibnya 4 bulan sebelumnya ketika pengunjung sepi?

Aku terus berjalan hingga ke lapak terakhir yang di belakang. Seorang abang-abang yang dari logatnya saja sudah dapat diketahui orang Batak, berbaik hati menyilahkan kami liat-liat dan bahkan foto-foto. Mungkin dengan begini, ia berharap foto yang tersebar dapat membuat para pengunjung kian ramai berdatangan.

Darinya, aku baru tahu kalau lapak yang didapatkan di sini berdasarkan nomor undian sehingga tidak dapat memilih. Meskipun begitu, beberapa lapak masih belum buka.

Andai kata ingin mencari buku baru atau perlengkapan sekolah, di sini ada JakBook yakni sebuah toko buku punyanya si Pasar Jaya. Klaim mbak resepsionis sih harga bukunya lebih murah daripada Gramedia. Namun dari hasil penelusuranku sih tetep lengkapan punya tetangga heheh Tapi ya mesti gitu lumayan banget lah buat melengkapi buat yang butuh beli alat-alat sekolah yang kurang-kurang. Temenku juga jadinya borong beberapa buku baru yang sedang diskon gede-gedean.

jakbook

Selain liatin tumpukan buku, di sini juga ada supermarket punya Pasar Jaya yang nerima KJP dan katanya kalau awal-awal bulan bisa ampe 400 orang yang ngantri. Terus di sebelahnya ada PAUD dan beberapa tempat buat duduk-duduk karena ada WIFI gratis. Yeah~~ cuma ndak sempat aku coba sih. Kalau beneran lancar, lumayan banget jadi tempat komunal buat warga.

Kalau pedagang yang jualan di bawah lagi sumpek, bisa banget naik ke lantai 3 buat leyeh-leyeh bentar.

Karena masih baru area di sini bersih. WC nya jongkok juga bersih. Ada petugas kebersihan hilir mudik dan pedangangnya ramah-ramah banget sih aku sampai enggak enak hati ih.

Jadi yang butuh buku-buku bekas atau mau sekalian cari tempat beristirahat bentar di Senen, mampir ke Pasar Kenari yah!

pasar buku bekas

Halte Terdekat : Salemba UI.

Jam Buka : Setiap Hari mulai dari jam 9 hingga malem jam 7 gitu. Tapi kalau jam 5 pasar di bawah sih sudah tutup.

Info : Kalau mau jual buku kalian, bisa juga bawa ke sini kali aja mereka mau beli buat dijual lagi 🙂

Btw yang mau tanya-tanya/pesen ke penjualnya, ada beberapa akun twitter nya nih yakni @BooksSamawi dan @AsepSup40784256

Enjoy!

Travel Now or NEVER
12 Responses
    1. Murmer.. temenku beli komik gober bebek full color limited edition bilingual gitu cuma 7500. Yang komik conan full color juga segitu harganya.

      Kondisi masih bagus banget 🙂

    1. Benar lebih rapih, tidak ada yang ngerokok, pake AC, WC bersih, ada petugas kebersihan yang standby dan ada cafe 🙂 lebih bagus deh dari Blok M.

      Ada komik dan buku kuliah kok silahkan dicari 🙂

Leave a Reply