Toilet Jongkok VS Duduk. Sehat Mana?

susah bab

Sedari kecil, di rumah adanya toilet jongkok. Begitupun di sekolah, di luar, dll.

Beranjak gede, toilet duduk mulai mewabah. Taglinenya adalah toilet duduk lebih nyaman, lebih modern, berkelas karena dari luar negeri gitu dan tentunya pas awal-awal hanya tempat elit dan rumah orang kaya yang punya. Jadinya, toilet duduk pun dianggap sebagai suatu kasta karena hanya segelintir yang memilikinya.

Aku lupa kapan awal-awal jadi “harus” terbiasa duduk kalau boker. Mungkin pas pindah ke Batam buat kuliah. Zaman itu kosanku ada dua toilet, jongkok dan duduk. Tentu saja aku selalu pakai jongkok terlebih buat boker. Namun di saat kepepet, apa boleh buat terpaksa juga bokong ini harus beradaptasi dengan dinginnya dudukan toilet. Setelah itu, aku sempat tinggal di Australia dan USA. yang pastinya cuma ada WC duduk. Adaptasiku malah jadi lebih ekstrem lagi : harus terbiasa gak cebok basah karena gak ada semprotan/bidet.

Berdasar pengalaman itulah, aku bisa review pro kontra jongkok dan duduk untuk BAB.

Jongkok

Enaknya :

Posisi ideal dan paling sehat untuk mengeluarkan kotoran. Mari kita lihat dulu anatomi tubuh manusia yang aku embat dari web The Conversation.

wc jongkok lebih sehat

Dari gambar kelihat bahwa ketika jongkok, pengeluaran eek lebih maksimal dan bisa lebih cepat karena ruangnya terbuka lebar. Sedangkan di posisi duduk, rektum seperti agak kejepit gitu sehingga niscaya harus lebih ngeden dan bisa jadi lebih lama.

Tapi mang tiap kasus orang bisa aja beda. Kenapa hal ini sangat signifikan buat aku, karena sebagai penderita BAB Berdarah dulunya gegara kotoran keras dan susah keluar, maka posisi jongkok ini sangat mempengaruhi. Lebih enak aja gitu karena lebih cepat dan mang posisi beginilah aku paling nyamannya. Seakan ada alarmnya. Kalau udah jongkok, itu kek kasih tanda ke dubur bahwa kotoran siap dikeluarkan.

Kekurangannya :

Lutut, kaki, siap siap tremor kalo lebih lama dari setengah jam. Apalagi yang punya penyakit kek asam urat, masalah di tulang atau mang gak fit, maka ini bisa gak nyaman sih. Kudu sering olahraga tuh.

Buat ibu hamil dan lansia juga ini mungkin sudah sulit sehingga kalau mang gak bisa, jangan dipaksakan.

toilet jongkok

WC jongkok juga cenderung basah karena habis cebok dan siram-siram, kebanyakan airnya ke mana mana. Ini sih yang kalo orang LN agak risih karena mereka menerapkan standar WC itu kering lebih baik. Tidak lembab jadi gak bakal jamuran atau ada bakteri/hewan yang hidup. Aku inget banget dulu di Australia di rumah Host Familyku, tiap habis mandi di shower berlapis kacanya, maka siapapun yang udah selesai, kudu mengelap kacanya ampe kering. Segitunya loh!

Duduk

Enaknya

Gak ribet dan mengeluarkan banyak tenaga. Tinggal duduk.

Secara estetika, terlihat lebih OK.

Lebih diterima secara luas dan dianggap lebih keren.

Bisa buat tempat pelarian ketika harus menangis tersedu-sedu #pengalaman

hotel kapsul

Kekurangannya

Aku gak nyaman boker duduk, kecuali terpaksa udah mules atau mang gak ada opsi lain. Selain itu rasanya proses eeknya jadi lebih lama dan rasanya gak plong aja. Mungkin ini sugesti aja sih karena ku yakin banyak yang gak kayak aku, apalagi yang dari kecilnya mang udah boker duduk.

Kalau di tempat umum, dudukan toilet umum ini bisa jadi media penyebaran kuman dll karena pantat ketemu pantat. Ini kekurangan paling fatal sih menurutku. Jadinya mau gak mau harus selalu aku lapisin pakai tisu agar tidak ada yang menempel. Kalau di mall sih enak sudah ada cairan pembersih dudukan toilet. Tapi kalau di beberapa area yang kesadaran masyarakat kurang, toilet duduknya bisa jauh lebih jorok dari wc jongok. Bekas kaki yang nempel karena pada jongkok, bekas pipis, darah haid, poop, air bisa aja nempel di samping-samping atau nyelip di mana dan lain-lain. Belum lagi resiko mampet dan air gak cukup buat flush, lebih banyak kutemuin di WC duduk sih.

Intinya kalau berada di toilet umum atau tempat yang belum terjamin kebersihannya, hindari pake yang duduk meskipun cuma pipis.

Solusinya

Right, zaman sekarang malah justru susah nyari yang jongkok kalau di kota-kota besar. Kosanku aja semuanya pake duduk. Ada sih yang jongkok itu biasanya WC lama atau WC tamu/WC yang gak kepake. Plus kalau traveling, di hotel, belum pernah aku nemu hotel bagus di Indonesia yang pake jongkok 🙁

Jadi untuk menyiasatinya, beginilah yang aku lakukan.

susah bab

Yup jongkok di toilet duduk tapi dengan cara yang benar dan tidak membahayakan.

Pakailah tong sampah. Yang penting buat seakan kita jongkok dengan posisi kaki naik. Kalau di kosan, aku pake ember sih. Cuma selalu ingat hati-hati biar gak jatuh.

Cara ini lebih aman daripada langsung jongkok di toilet duduk. Takut aja itu toilet belah dua atau kepleset dan malah jatuh ke lantai. Eek gak jadi, yang ada patah tulang 🙁

Kalau di luar hotel, aku gak berani pake cara ini karena terkadang ga da tong sampah. Kalau ada pun kotor kali. Tapi biasanya kalau di luar sih aku juga gak bisa poop karena ada shy bowel syndrome. Jadi mesti nunggu ampe balik hotel dulu ehe.

Jadi kalian tim duduk ato jongkok buat eek?

Travel Now or NEVER
6 Responses
  1. si engkong Ozi

    si Engkong dah termasuk tim duduk, sekarang dah gak bisa tim jongkok lagi, dah setengah umur jongkok setengah umur duduk. Memang sih jongkok lebih poldan buang air nya cuma bahaya buat yang menderita Ambeien. Kalau duduk mesti banyak olah raga dan makan serat banyak

    1. Lenny Lim

      Tapi aku ada ambien dalam.. tetep harus jongkok kong baru bisa keluar.. yang penting eeknya ga boleh lama dan jangan ngeden ehe

Leave a Reply