Shy Bowel Syndrome

toilet

Baca : Malu Malu Kucing Kalau Bukan di Toilet Sendiri

WARNING : Bisa menyebabkan mual dan pikiran macam – macam. Read on your own risk!

Enggak mengada – ada loh. Ini beneran ada kasusnya dan rekam medisnya. SBS (Shy Bowel Syndrome) atau bahasa medisnya Parcopresis adalah perasaan malu ketika harus membuang hajat ketika berada di toilet umum atau jika ada orang di sekeliling. Kalau dalam tingkatan yang sudah parah, bukan aja gak bisa poop di toilet umum, toilet kantor, toilet kos, toilet mall, toilet tetangga, toilet hotel bahkan juga di toilet rumah sendiri ketika ada tamu. Kaget?!? Jangan kaget dulu karena saya adalah bukti nyata dan hidup.

Begini…

Menurut Dr Oz, ketika poop sudah naluri manusia untuk merasa aman dan nyaman. Itu juga meski kita lagi di alam terbuka, kita biasanya akan mencari pohon besar atau batu gede biar orang lain gak bisa liat kita lagi poop. Soale masih ada urat malu. Nah di beberapa orang (ngacung) urat malu ini gede banget sehingga tingkat kemaluan saya cukup tinggi. Duh bahasa ((kemaluan)) konotasinya jadi aneh yah hihih.

Pas kecil, saya ingat ulat malu saya gak ada tuh. Mandi di sumur, pipis sembarangan, bahkan lagi poop di kala ART lagi nyuci di sebelah dengan pintu terbuka, woles aja tuh. Giliran udah agak gedean.. kakak perempuan saya udah emoh kalau diajak mandi bareng, kalau pipis mulai tutup pintu. Kalau poop sambil ngobrol, dihardik papa. Katanya kalau poop gak boleh ngomong…tar hawanya masuk ke mulut. Lah padahal lewat hidung juga bisa masuk toh?

Beranjak dewasa…

Saya mulai malu. Napa yah? mungkin karena norma – norma sosial yang ada sehingga saya merasa gak enak membuat polusi bau dan udara kalau ada orang di sekitar. Padahal wajar kan yah? Poop emang bau.. poop emang bikin bunyi – bunyian yang gitu deh…

Padahal BAB adalah salah satu kerja tubuh manusia.. se-alami jika kita makan. Namun karena bentuk dan rupanya yang gitu deh, dia ditempatkan di kasta paling bawah yang membuatnya tidak boleh diperbincangkan karena jijik. Belum lagi juga selalu berkonotasi buruk. Gak jarang mereka tampil sebagai salah satu kata hinaan yang sering saya dengar.

Mungkin persepsi inilah yang sadar ataupun enggak telah bikin aku malu / gak enak / cemas kalau mau poop selain di kosan saya. Kebetulan saat ini saya kerja di tempat yang cuma beda gang ama kos.. dan tiap kali mau poop saya pasti pulang.. selain juga karena saya cuma bisa poop kalau wc nya jongkok.

toilet

Terhitung saya cuma bisa poop di tempat umum macam mall, bandara, hotel jika sedang beruntung, kebetulan emang udah gak bisa ditahan, lagi sepi, atau lagi tumben gak malu aja. Giliran sekarang udah mulai getol traveling, kondisi ini makin bikin runyam karena :

1. Susah nyari toilet sepi

Nyari toilet sepi zaman sekarang itu susah. Kalau pun ada.. pintunya rusak, air gak ada, kotor, dan letaknya di antah berantah yang bikin saya takut buat masuk. Giliran nemu..antrinya kayak antri sembako. Gimana mau poop coba kalau baru ngeden udah digedorin pintunya? Hiks!

Solusi : cari toilet sepi.. kalau gak tunggu semua pada pergi. Kalau memungkinkan lagi lebih baik pulang / kembali ke hotel.

2. Konstipasi

Poop udah di ujung anus, namun gak bisa keluar juga karena ada orang yang masih seliweran di luar. Dipaksa? gak boleh! Ditahan? gak bagus karena poop yang ketahan itu akan kembali lagi ke usus dan nantinya air yang dalam kotoran tersebut akan diserap tubuh kembali sehingga membuat kotoran makin keras dan bahkan bisa sampai berdarah. Duh!

Status menggantung kayak gini emang gak enak banget melebihi hubungan yang gak jelas itu #loh. Namun pada akhirnya harus selau saya yang mengalah, apalagi kalau udah makin banyak orang.

Solusi : Saya langsung ngacir, minum air banyak – banyak, dan cari toilet lain yang sepi. Lebih baik lagi kalau memungkinkan balik ke rumah atau hotel. Pokoknya yang gak ada orangnya.

3. Butuh kamar..sendiri

Karena alasan privacy dan lebih nyaman, saya emang lebih suka di hotel ketimbang hostel, salah satunya karena gak mau gabung toilet dengan orang lain. Soal urusan tidur, kamar sempit, saya gak rewel. Tapi kalau berbagi toilet dan kebetulan orangnya jorokin toilet, itu malapetaka buat saya.

Solusi : Kalau kebetulan tinggal di hotel ama orang yang tak dikenal, biasanya saya BAB pas dia nya lagi keluar, atau pas mandi..lalu buka shower untuk menghalau suara poop. Ada juga yang nyaranin nge-flush di waktu yang sama poopnya keluar.

Kalau sudah agak kenal ama orangnya, biasa saya beraniin diri bilang kalau saya mau poop mungkin agak lama jadi kalau dia mau masuk dulu monggo, kalau enggak yah saya yang masuk. Sopan kan saya? habis itu baru deh saya bawa HP dan nyalain musik biar suara tidak kedengaran hahaha jadi meski saya jarang denger lagu, tapi selalu ada playlist poop saya di HP buat kondisi ini.

Pas saya dulu di USA, saya tinggal 10 bulan sama roomate. 10 bulan itu pulalah saya selalu kucing-kucingan dengan cara cara begini. Kebayang kan ribetnya? Poop aja di-schedule pas dia lagi di ruang tamu. Padahal kamar kami cukup luas dan tidak langsung bersebelahan dengan ranjang dia, karena masih ada ruang baju, namun nyatanya saya tetep bela – belaiin bawa HP buat putar lagu ahhaah. Dengan adanya lagu mungkin saya pun bisa lebih rileks dan let it go all the shit!!!

toilet
4. Bikin Bad Mood

Pernah pas lagi famtrip ke Bitung, dimana saya serumah ama teman – teman yang lain dengan dua wc yang bersebelahan. Setelah tiga hari belum BAB juga, pagi itu sebelum berangkat saya merasa ini sudah saatnya saya buang hajat secara perut udah buncit banget. Saya sengaja kabur ke toilet di saat yang laen udah mau berangkat ke resto buat breakfast. Ada yang inisiatif mau nungguin saya bilang gak usah duluan aja karena saya memang menunggu momen rumah kosong. Setelah itu, saya pun bersemedi di toilet dan poop. Lagi di tengah jalan, tiba – tiba satu teman saya yang lain datang dan masuk toilet. Dia bilang juga mau poop. OMG! langsung deh saya udahan meski belum usai.

Karena merasa masih tanggung, saya pun lari ke toilet resto meski udah agak ramai. Ternyata udah gak bisa poop lagi. Kzl! Hal hal begini nih yang bikin BT banget karena yang setengah – setengah itu selalu gak enak. Sepanjang hari itu saya merasa ada yang menjanggal mulu… hingga besok paginya baru bisa dikeluarkan lagi. Ikh!

Kasus yang begini masih mending. Ada saatnya selama trip saya gak poop dan bukannya jadi enjoy jalan – jalan, tiap hari yang saya pikirin cuma kapan BAB yah? Malesin kan….

***

Gimanapun saya udah tekad buat melawan ke”malu”an saya ini. Terkadang sebelum keluar / nge – trip, saya suka menakut – nakuti diri saya dulu “Hayo loh, kalo gak mau BAB sekarang tar di tempat itu susah cari toilet”. Dan terkadang cara ini manjur juga. Emang sih aku sukanya mules itu pas baru mau berangkat hahah.

Kalaupun tidak, kapanpun kalau emang dirasa mau poop, saya langsung panik dan cari tempat “aman”. Kalaupun gak ada, saya udah gak mau ambil resiko tahan – tahan lagi. Palingan saya berusaha berfikir positif, meyakinkan diri sendiri gak apa apa orang dengar “plung..plung..put” atau mencium bau kentut… daripada..daripada akunya sakit? Lebih repot kan. Ya udah anggap aja apesnya orang lain kalau kena “bom” setelah saya buang hajat.

Kaburrr….

**

Ada yang punya kelainan macam ini juga gak? Tell me I’m not alone!

Travel Now or NEVER
21 Responses
  1. si Engkon Ozi

    ha ha ha Len, soal be’ol tuh si Engkong nomer satu begtu turun ranjang langsung be’ol gak bisa di tahan, maka si Engkong kagak bisa punya roomate karena gak smooth gitu

  2. Gio | Disgiovery

    Hahaha kusuka postingan ini!

    Dulu pernah punya sindrom seperti ini, kalau keluar rumah beberapa hari pasti tak ada yang namanya keinginan BAB, kecuali setelah kembali pulang Tapi sekarang sudah tidak lagi, tiap pagi pasti harus ‘setoran’ tak peduli dimanapun.

  3. si Engkon Ozi

    suatu tips saja : ingin mudah BAB sebaiknya banyak minum air putih, menyantap Jagung, kacang2 an dan buah Prune kering (dried prune), kalau saya sekarang ini kalau minum susu murni dingin ataupun hangat langsung BAB dalam waktu 1/2 jam an, tokcer cespleng

  4. yang penting intinya di keluarin,,dari pada jadi penyakit,,,saran saya sih cuek aja,,tapi beda2 orang juga sih,,kalau sudah gak terbiasa mau bilang apa,,
    seenaknnya diri kita aja,,hidup adal kenikmatan…
    saya juga baru tahu setelah baca blognya ada yg seperti itu,,

  5. Hahaha Kak Lenny, problem kita sama plek persis. Pengen bikin postingan kaya ini koq malu ya bongkar aib hahaha (angkat topi buat kak lenny)
    Aku pernah loh kelilingin kuningan city dari bawah sampe atas hanya demi mencari toilet sepi. Even ada janitornya aja kadang suka gedeg. Ngapain sih orang poop ditungguin:p

    1. wkwk kak leo rupanya…!!
      aku udah lama pengen nulis tapi baru nemuin keberanian sekarang hahah karena aku pikir pasti ad juga yang nasibnya kayak kita hihi

      Iya emang janitor di mall selalu harus stand by ahah tapi kadang aku kasih tau dia biar dia bs kash tau yg laen jangan tungguin wc aku 🙂

  6. Jarring B.

    Kalau saya, kapan saja, di mana saja kalau lagi sakit perut tinggal duduk atau jongkok.. langsung plong haha! Tapi saya agak bawel pilih hotel kalau ke luar negeri. Saya prefer hotel yg toilet kamarnya ada bidet/toilet shower (utk cebok). Walaupun tidak mengganggu jadwal ‘ke belakang’, tapi saya tidak suka dengan yang sekedar pakai tissue. Rasanya kurang afdol kalau tidak disiram air setelah buang hajat.

    Jadi saat mau booking hotel biasanya saya google dulu cari foto kamar mandinya. Dan tiap ke luar negeri selalu sedia tissue basah di tas, biar bersih tuntas setelah buang hajat 🙂

    1. Hi jarring,
      Iih iri deh ama yang bisa di mana aja poop!
      Iya betul.. tidak hanya di luar negeri kadang di Indonesia kalau hotelnya terlalu cangih gak ada bidetnya juga rasanya gimana gitu hehe

      Saya kalau gak pake tisu basah, selalu bawa botol air ke dalam wc jadi bisa buat cebok hehe

  7. kalo saya kebalikan.. bisa pup di mana pun dan kapan pun. kadang repot juga, pas lagi apa gitu, terus kebelet.. yah namanya kebelet kadang ga bisa ditahan, ye kan..

    saya mau toilet duduk, jongkok, berdiri, tiduran, asal bisa pup ya pup aja.. kecuali kalo toiletnya ngga ada flusher air!! pake tissu itu sangat menyiksaa.. ?

    pengalaman pup paling membanggakan (atau memalukan) adalah pernah pup di bawah pohon edelweis saat naik gunung.. mohon maap ya, itung-itung ngasih pupuk.. ??

Leave a Reply