Suntik Vaksin HPV di Klinik Angsa Merah

vaksin hpv

Aku lupa sejak kapan peduli dengan kesehatan reproduksi. Mungkin ketika sudah mulai mengenal cinta atau mungkin sejak tahu aku punya kelainan darah yang bikin haid gak berhenti.

Mau tak mau urusan selangkangan ini sedikit banyak bikin daku penasaran. Apalagi habis itu artis Jupe meninggal karena kanker serviks. Itu kayaknya aku baru googling-googling apa sih penyebabnya. Hasil browsing merucut ke cara pencegahan kanker ini dengan cara vaksin HPV (Human Papilloma Virus). Beberapa temenku juga cerita mereka udah vaksin loh karena gimanapun mencegah selalu lebih baik kan? Faktanya kanker mulut rahim ini saah satu yang paling banyak merengut nyawa wanita selain kanker payudara. Apalagi dengan pergaulan sekarang dan segala macam jenis penyakit, aku pun kepikiran mau suntik juga.

Dari hasil searching-searching, aku memutuskan ke Klinik Angsa Merah karena salah satu psikolog fav-ku kerjanya di sini dan mereka punya konsep klinik yang sangat ramah kepada pasien tanpa nge-judge-nge-judge. Ini nih yang berasa banget kalau ke dokter kandungan untuk memeriksakan seputar masalah haid, pasti dikasih solusinya adalah cepat nikah mengingat umurku, tanpa penjelasan embel-embel maksudnya apakah dengan nikah bikin hormon seimbang? melakukan hubungan seks rutin dengan pasangan bikin sehat atau maksudnya harus hamil melahirkan biar sembuh atau gimana? Itu sih yang kurang aku dapatkan di dokter/klinik/RS konvesional. Belum lagi berasa diliatin gitu.

Kejadian gini sama sekali gak terjadi di Angsa Merah. Semua pendaftaran dilakukan via WA dan menentukan waktu sendiri. Setelah itu harus bayar DP 100K dulu buat pasien baru dan ditransfer ke mereka. Jadi aku gak perlu repot-repot ngantri kayak ke klinik biasa. Jadi mending WA dulu yah karena kalau langsung dateng belum tentu dapet jadwalnya atau bisa ja penuh dokternya.

Di hari yang sudah dijanjikan, aku datang lebih awal. Hampir tidak ada sign ini klinik atau nama klinik. Cuma ada satu gedung warna putih ruko kecil gitu dengan logo Angsa Merah yang bikin aku yakin ini tempatnya. Selain itu, sebelum waktu janjian tiba, si admin WA juga proaktif nanyai aku udah di mana dan mengirim alamat via WA biar gak nyasar… meski tetap tersesat sih.

Begitu tiba, mereka tinggal tanya appointment-ku lalu si mbak resepsionis langsung ngarahin aku ke lantai 2 di satu ruangan. Nah jadi aku langsung masuk dan tunggu di sana sambil ngisi biodata singkat dan mau ngapain rencananya. Jadi gak perlu harus ketemu orang-orang lain. Sungguh private dan ekslusif banget rasanya.

angsa merah

Sebelum ketemu dokter, seorang perawat datang dulu buat ngukur berat badan dan tensiku lalu ngasih sedikit penjelasan. Berhubung aku belum pernah melakukan hubungan seksual, maka bisa langsung suntik vaksin HPV. Kalau yang sudah pernah melakukan penetrasi (penis masuk ke vagina), maka harus ada papsmear dulu untuk melihat sel rahim apakah normal atau gak. Selain itu, tingkat perlindungan buatku lebih tinggi karena belum pernah melakukan.

Setelah si perawat pergi, tak lama datenglah dokter yang memeriksa dan memberi penjelasan lebih dalam lagi. Katanya sebenarnya di tubuh kita sudah bersemayam segala jenis sel yang mungkin saja berubah jadi kanker. Bisa aja “mereka” diam saja atau nanti entah kapan-kapan bereaksi menjadi penyakit ketika nantinya aku berhubungan seksual. Nah vaksin HPV ini paling cuma bisa buat mencegah 2 jenis penyakit yang dianggap paling sering yaitu kutil kelamin dan kanker serviks. Kalau untuk cowok, vaksin ni juga berfungsi buat mencegah penyakit kek kanker prostat, anus dll. Jadi gak cuma cewek aja yah…

Suntik Vaksin HPV ini ada tiga kali biar komplit dan gak perlu lagi suntik-suntik buat seumur hidup. Suntik pertama aku hari itu, lalu suntik kedua 2 bulan lagi dan suntikan terakhir 7 bulan lagi. Ohya setelah suntik (yang pertama atau kedua), kalau mau berhubungan seksual boleh aja, cuma jangan sampai hamil yah sarannya. Meski belum ada data pasti apakah akan menggangu janin, tapi sepertinya lebih baik ditunda ampe tiga suntikannya kelar yah. Setelah dijelasin dan tanya jawab, baru deh aku disuntik di lengan kiri atas. Sakit dikit dan agak lebam dikit karena aku tegang kali. Tapi gak ada efek samping kek lemas, pusing dll kok. Kek biasa aja pokoknya.

Setelah itu aku dikasih jadwal dua bulan buat dateng lagi ke klinik untuk suntikan berikutnya. Ntar tinggal wa aja kapan mau dateng karena gak perlu konsultasi ama dokter lagi, cukup sama si perawat yang nyuntikin.

Ah senangnya. Rasanya seperti sudah kasih hadiah berharga ke tubuh sendiri. Kalian juga yah kalau ada rezeki, boleh loh diinvestasikan buat kesehatan sendiri.

Dan..jangan lupa selalu pakai kondom yah…..

Semoga kita semua sehat-sehat aja yah.

klinik angsa merah

Alamat : Angsa Merah cabang Fatmawati (ada satu lagi di menteng yah)

Jl. RS. Fatmawati Raya 6K
Blok A, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12140

Kalau pake gojek patokannya Intiland Ban aja karena itu sampingnya. Kalau naik MRT turun di Blok A tinggal jalan kaki.

WA : 081290564940.

Harga :

Vaksin ini bisa dibeli per suntikannya, tapi aku langsung beli paket karena dapet diskon 300rb plus yah sudahlah kan emang mau suntik 3x. Jadinya harga paket aku bayar 2,9jt sudah termasuk uang pendaftaran itu yah.

Travel Now or NEVER

Leave a Reply