Staycation di Penthouse The Sultan Hotel

penthouse sultan

Ketika papaku ada acara di Jakarta, ia dan gerombolan temannya menginap di Sultan Hotel karena venue acaranya di situ.

Mungkin karena lagi full booked atau Sultan Hotel berbaik hati, maka papaku dan temennya di-upgrade ke Penthouse secara cuma-cuma.

WHATTTTT..aku ja lum pernah dikasih bobo di suite/penthouse atau kamar hotel paling mahal. Ini jackpot banget apalagi Sultan termasuk salah satu hotel paling mahal juga di ibu kota.

Penthouse nya ada di lantai 15, tertinggi. Luasnya kurang lebih 3 balkon kamar biasa ditambah sebuah private jacuzzi di samping dan area terbuka yang cukup luas buat berjemur atau sekadar gelar tikar untuk piknik.

Pas dateng, airnya sempat hijau karena keknya udah lama gak dikuras. Mungkin udah lama juga penthouse gak dihuni karena setahuku mang baru buka setelah renovasi. Jadi pas cleaning service-nya nonggol, aku minta tolong dibersihin. Pas balik lagi ke kamar, wih Jacuzzi-nya udah bening banget airnya, meski diisi cuma setengah gitu. Irit kayaknya nih.

Terus ternyata jacuzzinya gak ada (rusak?) mesin buat bikin airnya gelombang ngeletup-letup gitu jadi arinya yah standar air normal gitu. Karena siang-siang terik aku berendam, jadi rasanya seger deh. Mana di atasnya ada beberapa kayu yang menghalangi dikit paparan sinar matahari. Btw setelah dilihat motif bikiniku mirip dengan tegel dinding belakang yah.

penthouse sultan

Puas nyelup-nyelup, saatnya masuk penthouse lagi. Karena namanya sultan hotel, desain penthousenya dibikin ala-ala Jawa gitu dengan dominasi kayu. Ada 2 kamar tidur, 2 kamar mandi pake bathtub dan 1 toilet kecil buat tamu. Sisanya living room yang lumayan besar dan belakangnya ada dapur. Living room ini kami tambahi ekstra bed dan bisa juga sih kalau ada yang mau bobo di sofa pun empuk banget. Yang paling mewah dari penthouse ini karena bisa ngeliat view GBK dari atas tanpa terhalang apapun. Kalau pagi-pagi juga aku suka keluar ke balkon liatin orang jogging di sekitar GBK.

sultan jakarta

Tertarik ikutan tapi mager parah kalau sudah di dalam penthouse. Yah gak usah diragukanlah yah di dalem kamar kasurnya empuk, banyak bantal, TV, free mini bar semua ada. Bahkan aku suka lama-lama duduk di bathtub karena suka aja gitu di toilet. Eh saking udiknya, itu aku agak bingung buka dan atur shower wkwk Berhubung penthouse, toiletriesnya spesial banget dan gratis. Merknya Bulgari sehingga mau tak mau jiwa misqueenku bergelora dan langsung masukin ke tas.

toiletries

bathtub

Di toilet yang master bedroom malah lebih enak dan lega lagi plus ada timbangan jadinya aku bisa tau aku naik sekilo huhuhuh. Padahal aku gak gitu makan banyak pas breakfast karena menurutku untuk sekelas bintang 5 kualitasnya agak mengecewakan. Dua hari di sini tempat makan yang di bawah selalu penuh. Yang hari pertama malah nyaris ga dapet meja sehingga kami makannya pisah semua. Terus jenis makanan juga ga bervariasi, kalah sama hotel bintang 4 dan rasanya standar kebangetan. Cuma sandwichnya aja yang aku rasa lumayan, sisanya hm.. yang penting ganjel perut doang.

Ambyarr-nya breakfast Sultan Hotel untungnya masih ketolong sama lokasi yang strategis, staf yang ramah, pemandangan kece, fasilitas OK dan pastinya aman dong. Sempat cobain berenang pagi-pagi dan feel-nya Bali banget dengan pohon Kamboja di sekitar kolam. Pool-nya juga dibikin ala infinity dengan view ke gedung. Khas metropolitan banget yah.

review sultan hotel

Biar makin afdol berasa di Bali, aku melipir ke pura di area parkiran. Awalnya aku kira beneran ada pura di hotel khas Jawa ini. Pas dilihat dari dekat, rupanya cuma luarnya doang. Isinya? Hm gak jelas karena dalemnya gelap dan kayak ada barang-barang jadi aku endak masuk dan cuma foto di depan aja. Awalnya pengen foto di jembatan merah ala Jepang tapi lagi renov juga jadi belum bisa.

the sultan hotel

Kesimpulan :

Selama 3D2N cukup terkesan dan senang bisa ngerasain jadi anak sultan. Pengalaman yang mewah, pertama kali dan moga bukan yang terakhir ehe Tapi kalau bayar sendiri, gak kuat euy. Cuma ada satu kekecewaanku yang paling tak bisa kumengerti. Di samping resepsionis, ada restoran dan itu area merokok dan berada dalam sultan hotel, tanpa sekat sama sekali.

hotel sultan jakarta

WTF. Aku cukup sensitif ama asap rokok sih dan di saat jargon dilarang merokok mulai banyak dikampanyekan, ini sultan hotel malah membiarkan semua tamu jadi perokok pasif karena kita kan ngirup dari AC yang sama. Belum lagi kalau mau ke WC deket lobi itu harus lewat resto itu, huft asapnya gak kuat 🙁

Please lah baru kali ini aku liat hotel yang begini. Biasanya kan dipisah tuh ada ruangan tersendiri atau yang merokok di luar. Entah apa alasan sampai membuat para perokok boleh ngerokok di dalam. Sumpah karena ini aku ilfeel banget sih.

Semoga kebijakan ini ditinjau lagi dan segera berubah. Ada amin-nya?

hotel sultan sultan hotel

Travel Now or NEVER
2 Responses
  1. Irene Komala

    Kamarnya asik ya beneran kayak Sultan ce. Btw jadi kezel juga deh tentang merokok tanpa sekat di hotel itu. Langsung sesak akutu kalo ada bau roko sedikit aja. Semoga tulisan ini dibaca pihak hotel, lalu jadi bikin ruangan terpisah buat smoking room.

    1. Lenny Lim

      Betul buat kita yang sensitif asap rokok, liat beginian langsung emosi dah. Ambyar semua first impression yang sudah bagus2 itu.

Leave a Reply