Go Green Traveler

bintan resorts

Sebenarnya gak perlu jadi traveler pun, saya dan kamuh-kamuh sedikit banyak bersalah karena telah meninggalkan jejak karbon atau sampah di muka bumi ini. Nah, pas traveling lebih banyak lagi karena kebanyakan pakai pesawat, jalan-jalan, beli makanan, nginep di hotel air minumnya botol plastik, etc. Untuk menyeimbangkan dosa ini bolehlah yah saya dan kamuh-kamu mencoba lebih go green. Pelan – pelan aja. Sebisa mungkin. Berikut beberapa tips yang sudah saya jalankan untuk program cinta bumi #hazeg
bintan resorts
1. Bawa kotak / bekal makanan
Buat yang doyan-doyan bungkus, gak usah malu bawa – bawa kotak makan. Sudah sebulan ini, karena berganti makan nasi merah, saya selalu bawa nasi ini dari kos ke tempat kerja. Dari yang awalnya selalu pake kantong plastik kecil dan tempat bungkus nasi, sekarang saya cukup bawa kotak nasi untuk bungkus lauk. Mana saya makannya sering kan yah, jadi lumayan sehari menghemat plastik 2-3kantong. Sekarang tidak hanya ada kotak nasi, saya juga beli kotak – kotak makan mini buat sayur. Lumayan juga loh dengan kotak ini saya bisa mengontrol jumlah konsumsi yang saya inginkan. Selain itu bisa buat bungkus untuk bawa pulang kos malemnya.

Sewaktu liburan terakhir bersama keluarga di Bali, saya sengaja memilih vila biar ada dapur. Jadi pagi-pagi sebelum berangkat, saya masak beras merah dulu buat bekal seharian dan pake kotak makan. Memang sih diakui kotak makan dan printilannya agak meribetkan barang bawaan, apalagi pas gak ada tempat buat nyucinya. Tapi tetap saja saya usahakan dipake karena niscaya selalu lebih banyak manfaatnya misal untuk bekal buah di jalan, atau saya biasanya bungkus sesuatu buat makan pas di bandara / jalan dan buat bungkus makan sisa kalau gak habis. Lumayan banget deh buat menghemat tempat makan yang berpotensi jadi sampah jahat misal plastik, stereofoam, kertas, dan kantong plastik (baca lebih lengkap di bawah).

2. Less plastic
Bayar Rp.200,- sepertinya belum ampuh untuk mengurangi pemakaian plastik. Ya iya karena harganya gak berasa gitu. Namun, saya sudah selalu membawa tas khusus belanja kemana-mana. Jika sedang jalan – jalan, kalau belanjaan bisa masuk tas, yah saya masukin. Atau kalau lagi pas beli air botolan yang gede dan lokasi gak jauh yah saya tenteng aja (meski pegel). Jika emang gak bisa barulah apa boleh buat.

Kalaupun gak belanja di supermarket yang bayar, misalny pas beli nasgor di warteg kalau bisa juga selalu bawa tas sendiri yah. Namun lucunya, saya kadang menolak plastik eh malah pedagangnya yang ngotot harus pake plastik. “Malu dong..”, “Gak enaklah..” biasa jadi alesan si penjual. Lah piye saya aja gak malu dan biasa aja 😐

Lalu sampah plastik lainnya yang sangat menganggu itu yakni sedotan, dan tempat minum serta peralatan makan sekali pakai. Kalau bisa sih minumnya gak usah pake plastik, langsung aja. Atau selalulah membawa satu set perlengkapan makan plus sedotan dari kayu atau besi. Ribet tapi sangat membantu mengurangi sampah plastik loh.

3. Pilih hotel yang go-green
Nah masalah di poin 2-5 mungkin bisa sedikit teratasi kalau kita memilih akomodasi yang lebih ramah lingkungan. Sekarang udah banyak loh dan tempatnya tetap asik. Contohnya pas saya nginep di Sandat Glamping, penginapannya mewah tapi tetap mengusung konsep go green.

4. Tidak mengambili toiletries (kalau diambil maka dibawa pulang dan pakai habisin)
Saya adalah pecinta toiletries imut-imut. Biasanya dulu semuanya saya pake dan tes-tes gitu. Terus akhirnya saya mikir itu sabun batangan yang cuma sekali saya gunakan akan bagaimana nasibnya yah setelah saya check-out? Dibuang? Atau dipakai sama tamu berikutnya? Ini tips saya

toiletries
5. Jangan sering sering bersihin kamar
Ngaku aja deh biasa di kamar / kos sendiri belum tentu juga bersihin kamar tiap hari. Nah mentang mentang di hotel / villa setiap hari HARUS bersihin kamar. Berapa banyak coba air yang dihabiskan buat nyikat WC yang masih bersih itu? Belum lagi listrik buat vacuum cleaner kamar dan tenaga tenaga lain yang harus dikeluarkan. Jadi biasanya kalau cuma nginep dua hari saya minta gak usah dibersihin. Selain itu, saya juga risih kalau ada orang masuk kamar, walaupun cuma buat bersihin. Selain itu juga gak perlu ganti handuk dan seprei yah kalau gak kotor.

6. Hemat listrik
Hayo siapa yang suka buka – bukain TV tanpa ditonton. Alesannya… kan sayang udah bayar mahal! Ya ampun. Begitu juga dengan lampu wc, AC bahkan juga nih ampe kunci tetap maunya dicantolin aja di kamar buat ngecas HP doang sementara semua listrik dibiarkan nyala dan orangnya keluar kamar. Kezel! Selain itu setel AC nya gak usah kencang-kencang seadanya aja.

7. Habiskan makananmu
Ini salah satu bab yang ada dalam buku Trinity and I couldn’t agree more. Giliran makan di hotel aja, ambilnya banyak-banyak. Kalau dihabiskan yah nggak apa-apa (kayak saya), tapi kalau cuma mau coba secuil yah ambillah sedikit. Kasian tuh makanannya pasti nanggis kalau dibuang. Saya nggak merasa malu kok kalau ambil sedikit namun sering, daripada ambil sepring namun tidak dapat menghabiskannya. Mungkin hal ini saya lihat karena piring hotel selalu gede banget sehingga memacu kita memenuhinya, yang sejatinya di luar batas mampu kita. Oleh karena itu, biasanya saya ambilnya pake piring buah yang mini itu agar menjaga batas konsumsi saya.

breakfast
8. Bawa botol air minum
Biasanya dua botol air minum gratis di kamar itu langsung habis di malam pertama saya nginap di hotel. Jadinya ketika makan pagi, biasanya saya bawa botol buat isi ulang. Lumayan banget buat bekal air minum di jalan. Kalaupun nggak keluar, yah gak perlu lagi minta air botolan.

Buat kalian juga menyematkan (sedikit/banyak) prinsip go green dalam acara jalan-jalan, boleh dong share tips-nya buat saya dan pembaca lainnya. Salam lestari!

Travel Now or NEVER
4 Responses
  1. si engkong Ozi

    Len, sebenarnya kalau mau asli go grenn tuh bener2 tinggal di Hutan, coba dipandang semua binatang yang tinggal di dalamnya kan lebih beradab dari pada manusia kota ? jadi jangan jadi binatang yah

Leave a Reply