Review Kipas Angin Mini Pake Baterai & USB

kipas angin mini

Aku baru beli kipas angin mini di shopee nih gegara diskon! Padahal setengah tahun lalu baru juga beli kipas angin yang modelan kayak AC mini gitu. Sejauh ini masih awet banget, cuma kadang-kadang kabelnya itu suka error harus digoyang-goyang biar mau hidup. Selain itu, aku inget banget pas Jakarta banjir parah dan mati listrik berhari-hari, aku kepanasan gerah dan gak bisa hidupin kipas. Jadilah kali ini, dengan alasan tersebut, aku beli kipas angin mini yang bisa nyala pake batere & juga USB.

Iya berasa jadul yah balik pake betere AAA 3 biji tapi ternyata emang butuh backup kayak gini. Ketemu di shopee harganya 35rb. Waktu itu bingung mau pergi kipas tangan lucu atau kipas angin mini yang lebih cocok buat diletakin di meja kayak gini. Tapi akhirnya pilihanku jatuh ke kipas angin mini ini aja kalau (amit-amit) mini AC ku rusak jadi sudah ada ganti. Toh kalau untuk traveling dsb belum perlu banget kipas tangan.

Pas dateng barangnya, aku tak banyak berekspektasi sih. Pas buka kotaknya, langsung hatiku bergumam ” Kecil juga, tapi gemes” karena warnanya. Plastik kipas anginnya juga lumayan gak terlalu ringkih atau murahan banget. Okay mari kita coba pasang baterai. Ohya kalau hidupin pake batere, kabel USBnya kudu dicopot yah, begitupun kalau pake USB, maka batere dilepas jangan barengan gitu. Lalu ada tombol on off di tengah tinggal digeser deh.

Wushhhh angin pun mulai berhembus dari kedua corong yang bisa digerak-gerakkin. Wah nyala, cuma anginnya sepoi-sepoi gitu doang sih. Karena tak puas, aku coba hidupin pake USB aja. Ternyata, anginnya lebih kenceng. Mungkinkah karena itu teknologi batere sudah ditinggalkan?

kipas angin meja

Di bawah kipas ini ada tempat isi air loh dan ada gratis dapat biji biji aromaterapi tapi gak aku pake. Aku nyoba pake air es, tapi gak ada terlalu beda. Anginnya yah tetap angin biasa. Lebih ngefek pake air es buat mini AC dah. Terus kalau mini AC enaknya lagi bisa dibersihin. Filter dibuka, lepas, cuci lalu pasang lagi. Kalau kipas angin ini gak bisa dah.

Kesimpulan tentu saja Mini AC lebih kencang anginnya dan bisa adem. Yha keliatan lah yah dari gedenya kipas. Yang kipas angin itu mini kayak plastik yang berputar bulat gitu. Kalau mini AC ini kipasnya kayak kipas CPU komputer cuma gedean aja gitu. Tapi yah aku juga gak kecewa beli kipas angin mini ini karena yah seperti awalnya emang buat backup misal mati lampu atau mini AC kabelnya ngadat.

Untungnya kipas angin mini ini bisa aku pindah-pindah dan gak ribet karena mungil. Bisa dibawa ke dapur biar gak terlalu gerah, bisa buat ngipasin laptop atau yah ngipasin badan. Satu corong anginnya diarahin ke aku, satunya lagi ke atas.

Tapi kalau dari segi harga 35 rb, serba nanggung nih. Kalau ada duit lebih mending sekalian mini AC atau kipas gedean yang beneran dapet anginnya. Kalau enggak, beli kipas tangan yang 20rban juga pasti ada deh.

Kalau kalian milih yang mana satu hayo?

Tonton langsung unboxing dan review perbandingannya di sini

**

NEXT : Bandingin dengan AC mini ini yah.

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

sama pake Air Purifier buat bersihin udara

**

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

Travel Now or NEVER

Leave a Reply