Review Kamar VIP RS Siloam Jambi

kamar rs siloam

Koko iparku tiba-tiba kena paru-paru bocor. Mau tak mau harus dirawat inap di RS Siloam Jambi. Karena pandemi dan biar nyaman, maka kami upgrade kamar ke VIP biar hanya sendirian saja. Karena VIP untungnya yang jagain bisa 2 orang karena kalau sendiri cukup kelimpungan juga sih. Aku sempat bantu jaga juga buat nemenin ceceku. Pasien dan yang tukang jaga harus antigen dulu yah sebelum masuk dan tidak ada jam besuk. Buatku sih bagus juga kayak gini karena pasien jadi bisa istirahat lebih banyak sampai bener-bener siap buat ditanyain ini itu dll.

Selama semalem nginep di sini, aku sih puas banget sama pelayanan RS. Mungkin karena aku bandingin dulunya ama opname di RS daerah yang seruangan 8 orang, duh itu jauh banget sih emang. Kadang malah bikin trauma jadinya. Tapi kalau di RS Siloam Jambi ini berasanya kayak kamar hotel. Luasnya juga mirip sih. Posisi kamar mandi juga persis. Bedanya emang fasilitas dll diperuntukkan buat orang sakit.

kamar vip rs

Berhubung VIP dari lift sudah terpisah sendiri. Aku sampe bingung gak tahu di mana ruang kamar pasien yang kamar biasa gitu. Begitu sampai di depan area VIP, ada tempat suster yang berjaga serta berbagai peralatan medis. Terus disediakan juga dispenser air meski di kamar dapat juga sih. Jadi bisa isi ulang gak khawatir beli beli lagi.

Di kamar sudah disambut dengan sepaket buah-buahan loh. Terus karena dari ICU dan lum bisa turun ranjang, maka kokoh iparku pake bed yang emang udah bagusan bisa diatur tinggi rendahnya gitu dan pastinya nyaman sih. Nah buat yang menunggu, ada kulkas, teko masak air, dikasih handuk sabun shampoo, banyak colokan, TV dan sofa cukup besar yang bisa dijadian ranjang portable. Tinggal tarik bawahnya gitu, lumayan banget dah malem-malem bobo di sini jadi gak perlu repot bawa tikar, bantal dll. Hanya bawa selimut aja karena di kamar dingin. AC emang bisa dimatiin sendiri cuma yha pada dasarnya kamarnya udah sejuk sih. Sayangnya kamar kami jendelanya pas dibuka, menghadap ke dinding bangunan sebelah dan itu beneran jaraknya tipis banget, sehingga udara segar terbatas banget. Kalau gak kan enak buka jendela yah.

Tiap pagi juga jam 5 an sudah ada suster datang ukur tensi, suhu. Terus tak lama datang lagi suster lain memperkenalkan diri sebagai suster yang akan berjaga hari itu. Tak lama jam 7 makan pagi sudah diantar. Menunya banyak yah, nasi lembut plus 2 sayur/lauk dengan buah, kue dan teh. Yang jaga juga dapat menu tapi ini dari kantin RS dan porsinya mini, kadang mi goreng, kadang roti gitu. Yha cukup lah secara pasien gak bisa makan banyak, jadi sisanya dimakan oleh kami yang sehat ini hehe. Pulang pulang pasien kurusan, tapi yang jaga malah buncit. Apalagi di kamar kan gak bisa banyak ngapa-ngapain juga.

makanan rs

Dokter yang menangani datang tiap malam sambil mengecek progress. Jadi benar-benar gak ada tuh rasanya ditelantarkan atau gimana. Di kamar juga ada tombol yang bisa buat manggil perawat jika ada kenapa-kenapa. Kamar dibersihkan 2x sehari pula, sapu dan pel tapi kalo toilet sekali gitu kayaknya. Terus bisa dapat ganti seprei baju, dll buat pasien. Benar-benar pelayanan yang tak kusangka se-detail itu sehingga kami sebagai yang jaga pun beneran ikut santai gak kerepotan apa-apa lagi. Fokus menjaga dan membantu proses kesembuhan pasien doang.

wc rs siloam

Semua ini terbayarlah dengan harga kamar 950rb/malam ya hehe. Doakan cepat sembuh yah iparku guys. Karena seenak dan semewah apapun RS, lebih enak kasur di rumah dengan bantal bau iler sendiri!

Ada yang pernah cobain kamar RS Siloam? Jangan sampailah ya. Sehat selalu!

**

NEXT : obat Dulcolax peluru yang katanya bagus buat lancarin eek. Ampuh gak yah?

**

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

**

NEXT : Facial di Erha

Travel Now or NEVER

Leave a Reply