Review Jujur Bakso Sony Lampung

bakso sony

Disclaimer : Masing-masing orang seleranya beda. Standar enak juga beda-beda. Pertama kali aku nyobain Bakso Sony itu bukan di Lampung, tapi justru di Pangkalpinang – Bangka. Itu enak banget. Jadilah pas aku mau ke Lampung, aku sudah meniatkan diri untuk wisata kuliner di Bakso Sony. Apalagi reviewnya kan semua positif yah.

Aku dan sekeluarga nyobain di Bakso & Mie Ayam Son Hajisony di Jl. Raden Intan. Pas datang, itu penuh banget ampe rebutan kursi. Aku pesan bakso dan ada adikku pesen yang mie ayam. Minumnya es jeruk & es buah gitu. Kami menunggu beberapa saat karena emang penuh dan banyak yang bungkus juga. Setelah itu, datanglah pesananku. Aku udah excited banget makannya. Pas ngunyah, hmm.. ternyata ini bukan tipe bakso yang aku suka. Kalau aku pribadi sukanya yang selain banyak daging, harus banyak tepung juga. Pas nyicip kuahnya (tanpa kecap saos dll), lumayan asin dengan dominasi merica yang cukup pekat. Bahkan baksonya kek keliatan ada bintik-bintik hitam kayak biji merica. Papaku harus sampai tambahin air putih sendiri ke kuah biar gak terlalu asin. Barulah setelah itu masukin cabe dikit dan lalu dinikmati.

bakso sony lampung

Bakso sony ini cuma ada menu bakso polos aja, gak ada telor, tahu, urat ato lainnya jadi satu jenis aja. Lalu tak kira awalnya bakal dapat bakso sama mi kuning + bihun tapi pas di kami dapetnya bihun aja. Sejauh ini, aku boleh katakan ternyata ekspektasiku ketinggian dan juga Bakso Sony Lampung ini bukan tipe bakso yang aku suka. Tapi untuk mi ayam, aku nyobain punya adikku menurutku lebih enak dan lebih kurekomendasikan pesen itu daripada bakso. Tinggal beli mi ayam bakso, meski porsi mi nya buatku dikit.

Untuk minuman, es jeruknya enak tipikal jeruk kunci ala Bangka gitu. Asem-asem manis seger. Tapi es buahnya kurang deh.

Kesimpulan Kalau buatku pribadi, next ke Lampung aku bakal coba bakso lain saja. Tapi buat keluargaku yang lain, mereka suk karena dagingnya lebih berasa, cuma untuk kuahnya kurang karena kayak kurang bumbu dan keasinan. Tapi overall, pengalaman makan di sana karena antri dan rame, jadi kayak makan pun buru-buru dan ditemani pengamen. Jadi jangan datang pas udah kelaperan yah karena masih kudu tunggu lagi.

Bakso Sony Lampung ini juga banyak cabang tapi hampir semuanya selalu ramai tapi mungkin bolehlah cari tempatnya yang lebih nyaman.

Kalian udah pernah coba Bakso Sony Lampung?

Nah kalau bakso yang aku suka tipikalnya yang kayak Pak Din ini.

NEXT : Nginap di hutan untuk ketemu Orang Rimba

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

**

NEXT : Facial di Erha

Travel Now or NEVER

Leave a Reply