Resto Sei (Daging Asap NTT) di Kupang

sei ntt

Dulu 5 tahun lalu sewaktu pertama kali ke Kupang, aku nyaris gak ingat pernah makan Sei (dibacanya Se’i), daging asap khas NTT. Jadilah pas kunjungan kali kedua ini, aku niat banget harus ngerasain Se’i. Apalagi karena belakangan Sei mulai populer, mulai banyak di Jakarta, Bandung dan kota besar lainnya.

Se’i berasal dari bahasa Rote yang berarti sayatan daging kecil yang dipotong memanjang. Oleh karena itu biasanya bentuknya kek sosis gendut-gendut. Daging yang digunakan aslinya itu rusa atau babi. Namun karena rusa makin langka dan dilindungi yah udah babi aja. Tapi karena gak semua makan babi, maka dibikinlah alternatif daging lain seperti sapi dan ikan tuna. Se’i ini meski kuliner NTT namun kalau aku liat-liat hanya tersedia di sekitar Kupang. Sewaktu aku di Labuan Bajo, gak pernah liat orang menyediakan Se’i. Lain halnya kalau di warung / resto di Kupang, biasanya ada menu ini.

Beruntungnya lagi pas makan di 999 Bar & Resto di Kupang, ada pemiliknya pas lagi ngasapin Se’i. Kesempatan emas banget buat ngeliat caranya. Jadi daging sapi yang sudah dibumbui dan masih berwarna merah segar itu diletakkan di atas tong. Di bawahnya dibakarlah kayu kosambi dan kelapa biar asapnya pekat. Nah asap inilah yang akan membuat daging jadi matang. Ingat yah ini tuh daging yang diasapi bukan dibakar, jadi posisi daging dan api agak jauhan dikit. Terus tong itu ditutup dan dibiarkan deh. Penggunaan kayu Kosambi ini sepertinya salah satu kunci kenapa Se’i jadi enak.

Tonton videonya di sini :

Berkat diasapi, Sei bisa tahan beberapa hari. Sewaktu diangkat, bentuk daging gak jadi penyet tapi tetap gemuk dan tekstur daging hingga serat-sertanya masih terlihat jelas. Buat pecinta daging, pasti langsung napsu liatnya. Mbak-mbak di sana nawarin buat nyobain. Dia langsung potong dan dari caranya aja udah keliatan dagingnya lembut dan juicy banget. Kami pun berebutan mencoba secuil. Rasanya emang empuk dan di lidahku agak alot sih.

sei

Kali kedua aku nyobain Se’i di Dapur Nekamese & Art Gallery. Resto ini antik deh dengan desain yang unik layaknya berada di pameran seni. Banyak patung-patung, pajangan seni hingga meja panjang banget dari kayu dengan isi kerang dan pasir di dalamnya. Suprisingly, rasa Sei di sini yang paling cocok di lidahku. Irisannya tipis tapi terasa kesegaran dagingnya. Lembutnya pas gak bikin pegel ngunyah. Ada beberapa variasi yang aku coba seperti lada hitam & rica-rica. Lalu minumnya pake Es Lontar, khas NTT banget. Rasanya tak terlalu manis dengan tekstur lontar yang kenyal macam agar-agar. Perpaduan yang pas banget. Menunya juga lengkap dan banyak mulai dari seafood hingga ke minuman macam-macam.

Ruangannya pun semi terbuka gitu gak pake AC tapi ada kipas sehingga adem. Di beberapa sudut juga banyak tanaman jadi restonya jauh dari kesan panas. Pandemi gini kan emang nyarinya tempat terbuka gini biar aman semua.

sei dapur nakamese

KESIMPULAN Dapur Nekamese & Art Gallery lebih unggul dari segi rasa & tempat dibanding 999 Resto & Bar. Lebih proper kalau mau menjamu tamu atau turis. Sajian lokal ada, tempat bagus. Cuma tidak bisa liat cara bakar se’i nya saja.

bakar sei

Punya rekomendasi tempat makan sei? Please share!

**

****

Belanja baju keren & murah di shopee ini yah. 

****

NEXT : Tonton aku dalam balutan tenun khas Kupang.

NEXT : Nginap di hutan untuk bertemu Orang Rimba

NEXT : Kalau hidung mampet / pas covid ga bisa nyium bau, coba pake sterimar nasal spray.

NEXT : Sedot eek kuping penyebab telinga berdenging

NEXT : Facial di Erha

 

Travel Now or NEVER

Leave a Reply