Dilema Vaksin Lansia Mamaku

warung kelontong

Pandemi udah berjalan setahunan dan sekarang sepertinya satu-satunya cara melawan COVID-19 adalah dengan vaksin sebanyak banyaknya dan secepat mungkin. Apalagi buat yang berusia lanjut karena dikhawatirkan mereka cenderung lebih ada penyakit bawaan sehingga kalau sampai kena takutnya bisa jadi lebih parah. Jadi vaksin lansia ini harus prioritas banget.

Oleh karena itu, aku juga pengen orang tuaku yang di Jambi cepat-cepat dapat vaksin lansia. Si papa sebenarnya tipikal yang susah disuruh vaksin karena ngerasa gak perlu. Cape deh… Sedang mama untungnya mau apalagi dia tau teman-temannya vaksin.

Sejak gelombang prioritas kedua vaksin lansia sudah dibuka, aku udah mulai cari info bagaimana caranya. Tahu sih karena Jambi kota kecil kirain bakal agak lama antrinya gitu. Dua minggu lalu aku sempat suruh adikku daftarin ortu via link Kemenses biar dapat antrian. Setelah ngisi udah gitu aja gak ada lagi himbauan harus ngapain dan penjelasan lainnya.

Eh taunya minggu ada kabar katanya tinggal datang aja gitu ke Puskesmas. Hal ini aku tahu dari beberapa orang cuma aku gak berani tanya lebih lanjut dan juga masih ragu. Kemarin tiba-tiba, ternyata adikku bawa mama ke Puskesmas karena telah beredar info dari WA emak-emak mamaku temannya sudah ada yang sunti vaksin.

vaksin lansia

Adikku dan mama datang pagi dan sudah banyak antrian. Pertama datang cukup bawa KTP lalu daftar lalu cek suhu dan tes tensi. Emang sih mama papaku punya riwayat hipertensi. Pas diukur, pagi itu tensi mamaku tinggi 168 gitu deh. Disuruh stafnya untuk tunggu dulu istirahat bentar.

Habis itu coba tes lagi dan ternyata masih tinggi. Hingga tiga kali tes, akhirnya dipulangkan karena tidak memenuhi syarat. Katanya disuruh benerin jaga makan dulu biar tensinya turun. Kalau minggu depan ternyata gak turun juga terpkasa dikasih obat. Minimal banget itu tensi mama harusnya 150 aja biar layak buat vaksin lansia.

vaksin lansia jambi

Habis itu stafnya sempat tanya punya BPJS gak. Dulu aku sudah bikinin dan asih bayar full sampai detik ini cuma katunya entah kemana. Karena gak mau ribet yah udah bilang gak punya jadinya harus bayar 5rb buat konsul tensi itu tadi.

Adik dan mamaku pun pulang dengan tangan hampa. Sedih sih pastinya tapi yah udah mau gimana lagi. Jadi tahu kan mamaku tensinya harus dikontrol lagi. Emang sih di rumah itu makanan rata-rata asin mulu dan berkali-kali udah diperingatin jangan kebanyakan garam micin. Semoga dengan ini mama lebih jaga lagi kesehatannya dan cara masaknya, karena ini pasti juga pengaruh ke semua yang di rumah, terutama si papa juga.

Terus mamaku tipikal kurang minum juga karena males bolak balik ke WC. Kalau olahraga sih ada dan tidurnya juga banyak jadi harusnya sih overall masih sehat cuma yah itu kudu dibatasi garam micin dll.

Sabutnya, mama iseng ke puskesmas lain dan daftar. Untungnya karena ada orang yang cancel, mamaku bisa divaksin hari itu juga. Pas ukur tensi juga udah turun ke 129. Valid bisa deh disuntik. Senengnya!!! Kata mama endak sakit dan tidak ada efek samping apapun.

Alhamdulilah puji Tuhan banget deh. Tinggal suntik ke dua kalinya lagi bulan depan. Mama juga dapat surat ket udah vaksin ini.

Tonton videonya di sini yah.

Udah ada yang vaksin lansia?

Share dong pengalamannya!

**

NEXT : Buat konsul kalau ada sakit, pake Halodoc aja yah

NEXT :

Review obat Dulcolax peluru yang katanya manjur buat lancarin BAB. Mantul gak yah?

**

NEXT : Nginap di hutan demi ketemu Orang Rimba

NEXT : Mall Ashta baru di SCBD. Ada Rooftop dan balkoninya keren dengan view gedung pencakar langit.

Travel Now or NEVER

Leave a Reply